Curug Pasir Reungit : Kesegaran di Tengah Rimba Salak Endah

Di musim kemarau kayak gini paling asik kalo main ke curug. Lho kok asik? Bukannya debit airnya malah kecil atau malah gak ada airnya sama sekali? Benerr bosku emang debit airnya lebih kecil kalau dibandingin pas musim hujan. Tapi kalau musim kemarau gini, curug-curug tuh jadi kayak iklan air mineral "jelas terasa kejernihannya". Yoyoy soalnya lumpur yang ada di hulu gunung gak kebawa turun, jadi bener-bener jernih parah setiap curugnya. Oke deh langsung aja ke ceritanya ya!




Minggu kemaren tepatnya tanggal 18 Agustus 2018 akhirnya gue bisa main lagi ke curug setelah sempat vakum beberapa bulan mengunjungi curug. Curug kali ini yang gue kunjungi berada di wilayah Gunung Bunder, Bogor, Jawa Barat. Nama curugnya adalah Curug Pasir Reungit. Untuk pertama kalinya juga gue jalan-jalan ke curug gak sama pejuang curug si jati, dadung, ines, dll, tetapi sama temen gue yang udah 9 tahun gak kontak-kontakan, namanya Ajeng, calon-calon ditatar jadi new member ubaytrip ni.

Untuk menuju curug ini, tujulah daerah Gunung Bunder. Kalo gak ngerti coba aja cari di blog gue dengan keyword "Gunung Bunder". Sesampainya di Gunung Bunder, kita bayar retribusi Taman Nasional Gunung Halimun Salak dengan tarif saat ini 35rb terdiri dari 25rb/2 orang dan 10rb motor. 

Dari gerbang masih meneruskan perjalanan yang lumayan jauh. Lokasi dari Curug Pasir Reungit ini berada di satu kawasan dengan Curug Goa Lumut. Sekarang untuk menuju curug ini sudah ada parkiran ke bawah lho, jadi gak perlu jalan kaki terlalu jauh. 

Dari parkiran motor kalian bisa pilih deh mau ke Curug Goa Lumut dulu atau Curug Pasir Reungit. Untuk tarif retribusinya, kedua curug tersebut sama-sama mengenakan tarif 10ribu/pengunjung nya, murah kan! Nah kalau kalian pilih Curug Pasir Reungit, kalian akan menuruni tebing yang lumayan curam. Kalau turun si enak ya tapi pas balik lagi ke parkiran baru deh kerasa bener betis.

Dari atas aja Curug Pasir Reungit keliatan bagus banget asli! Lo gak bakal nyesel deh kalo kesini pas kemarau gini, airnya jernih banget, cenderung biru malah, asik banget buat renang. Untuk kedalamannya sendiri, di pinggiran si cocok buat berenang, tapi kalo udah ke tengah katanya bisa sampe 5 meter lho. Oh ya di Curug ini juga gak ada warung, warung cuma ada di atas deket parkiran, jadi make sure kalian bawa makanan dan minuman ya sambil ngemil di pinggir curug yang asli keren banget!

Curug Pasir Reungit dari atas

Udah ada jalan setapaknya

Ngintip apaan neng?

Biru nya itu lho




Mumpung sekarang cuaca masih bagus, buruan deh kalian pelesiran ke curug satu ini. Oh ya curug ini masih cukup sepi dibandingin sama curug-curug yang ada di wilayah Gunung Bunder, mungkin masih banyak wisatawan yang belum tau tempat ini kali ya.

Oke deh itu dia cerita singkat gue jalan-jalan ke Curug Pasir Reungit. Buat kalian yang mau kesini untuk selalu jaga kebersihan dan keasrian curug nya ya, no vandalism please. Trus sadar diri kalo gak bisa renang jangan berenang terlalu ke tengah soalnya gak ada life guard di curug ini. Salam lestari dan salam satu semesta semua!


Curug Pasir Reungit, 18 Agustus 2018

Komentar

  1. Akses jalan menuju curug pasir sulit gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. turun tebing bang, mayan ngos-ngosan kalo pas balik dari curug ke parkiran. Tapi aman kok buat dikunjungi

      Hapus

Posting Komentar