Pendakian Gunung Guntur 2249 Mdpl : Si Kecil Cabe Rawit dari Jawa Barat

Gunung Guntur merupakan gunung stratovolcano yang berada di Tarogong Keler, Kabupaten Garut, Jawa Barat yang memiliki ketinggian 2249 mdpl. Gunung Guntur merupakan gunung yang paling aktif pada dekade 1800an sehingga memiliki kaldera yang cukup besar di sisi tenggara gunung ini. Meskipun tingginya "hanya" 2249 mdpl, yang notabennya lebih pendek dari Gunung Papandayan yang bisa dicap "ringan", tapi sungguh gak berperikependakian jalurnya! Oke deh langsung aja gue ceritain pengalaman gue ya!







Rencana gue untuk mendaki gunung ini banyak banget dramanya. Dari tahun 2014, gak kesampean kesini gara-gara cuaca buruk. Tahun 2015 pengen kesini eh kebakaran gunungnya. Tahun 2016 mau kesini tapi gak kepikiran, soalnya lagi skripsian dan lagi agak mager naek ke Guntur. Nah di 2017 ini uda 2 kali rencana, mulai dari bulan Februari yang gak jadi gara-gara cuaca buruk, bulan Mei juga, dan akhirnya terealisasi juga untuk mendaki gunung ini setelah Idul Fitri 1438 H.

Rencana untuk mendaki gunung ini juga gak pake lama, cuma di hari ke-7 puasa, gue rencanin ini sama temen SD gue si Mamat, dan dia oke, dia juga bawa temennya namanya Ade, jadilah kita bertiga trio gendeng mendaki gunung ini.

Perjalanannya, gue waktu itu lebaran kedua kan ke Bandung, silaturahim gitu alias mudik, nah pas lebaran ketiga tepatnya hari rabu tanggal 28 Juni, gue misah deh ama orang tua gue dan langsung menuju Garut. Untuk menuju Garut, gue naik kereta Lokal Bandung Raya tujuan Stasiun Leles dengan tarif 7 ribu ajah berangkat jam 20.39 dari Stasiun  Kiaracondong dan tiba di Stasiun Leles jam 22.30, super hemat! Sesampainya di Stasiun Leles, gue meneruskan menuju SPBU Tanjung naik elf. Prediksi gue bener sob, sebelum stasiun Leles ini, macet banget! Untung gue naek kereta, itu aja gue masih kena macet sampe SPBU Tanjung. Sesampainya di SPBU Tanjung, gue ketemuan sama Mamat dan Ade yang berangkat dari Jakarta.




Dari SPBU Tanjung, uda banyak kang ojek nawarin kita. Singkatnya dengan tarif 20ribu, kita langsung dianter ke Basecamp Bu Tati. Sekitar jam 00.10 dini hari, kita tiba di Bu Tati, langsung registrasi dan langsung dikasih tempat istirahat yang sangat memadai.


Hari Pendakian Pertama, Kamis, 29 Juni 2017

Rencana mendaki kita adalah pada pagi hari, sekitar jam 8 lah kita rencananya. Alhamdulillah kita semua bangun jam setengah 6 dan mulai recheck lagi sebelum pendakian dimulai. Setelah solat, mandi, dan sarapan, tepat jam 8 pagi kita start pendakian dari Basecamp Bu Tati.  Perlu diketahui, saat ini batas maksimal mendirikan tenda hanya sampai pos 3 ya, sudah tidak dianjurkan lagi camp di puncak karena sering badai petir. 

Etape Pertama 
Basecamp Bu Tati - Pos 1 Pelaporan - Curug Citiis

Dari Basecamp menuju Pos 1 pelaporan jalurnya cukup menanjak tapi gak terjal. Malesnya cuma satu, jalurnya berbatu banget jadi sakit euy. Oh ya nanti kita juga melewati bekas tambang pasir yang sudah tidak terpakai lagi. Padahal dulu pendaki bisa nebeng truk pasir sampe sini, lumayan kan. Pemandangan selama perjalanan dari Bu Tati sampe Pos pemeriksaan ajib bener lho karena bisa dengan jelas ngeliat Gunung Guntur, tetapi cukup panas karena terbuka. Singkatnya kita sampe pos pemeriksaan selama 1 jam perjalanan dan bayar simaksi sebesar 15ribu rupiah.

Trek awal sangat terbuka dan berbatu

Asoynya bisa ngeliat Guntur dari kejauhan

Sudah mau masuk pos pemeriksaan

Pos Pemeriksaan


Setelah kita melaporkan diri di pos pemeriksaan dan membayar simaksi 15ribu, kita melanjutkan perjalanan kembali menuju check point pertama yaitu Curug Citiis. Jalur dari pos pemeriksaan ke Curug Citiis cukup dekat tetapi tetep nanjak dan minim bonus. Enaknya jalurnya sudah gak bebatuan, melainkan tanah dan ada satu moment kita harus nyebrang sungai aliran Curug Citiis. Hanya perlu 15 menit saja atau total 1 jam 15 menit dari Bu Tati, kita sudah sampai di Curug Citiis.

Jalur menuju Curug Citiis

Banyak warung disekitar sini

Nyebrang aliran sungai Citiis

Etape Kedua
Curug Citiis - Pos 3 Camp Area

Kita istirahat cukup lama di Curug Citiis, sekitar 10 menitan lebih karena ngeliat trek dan kata mbak penjaga warung, dari Curug Citiis sampe Pos 3 jalurnya ajib gak ada ampun. Setelah badan uda enak lagi buat diajak ngetrek, kita lanjutkan perjalanan menuju pos 3.

Bener aja, baru jalan selangkah eh gile jalurnya langsung bikin gempar dengkul coy, gakngotak, parah banget dah. Treknye persis kayak Ciremai dari pos Pengasinan sampe Puncak, berbatu solid yang enak buat dipijak tapi terjal banget sampe-sampe dengkul gue bisa nyentuh dahi gue, gils! Di sini kita cukup banyak istirahat, si Mamat dah mulai ngantuk terus si Ade juga uda kecapean juga, padahal baru jalan sebentar dari Curug Citiis. Gak ada bonus sama sekali di jalur Curug Citiis sampe pos 3, bonusnya ada cuma pemandangan aja.

Nah setelah melewati etape yang agak berat ini, alhamdulillah kita tiba di Pos 3 sekitar 1 jam 10 menit dari Curug Citiis atau jam setengah 11 siang. Di pos 3 kita lapor dulu baru bisa cari tempat camp. FYI aja ya, camp di pos 3 lahannya hampir 90% miring, yang gak miring cuma di deket pos dan di deket sumber air. Waktu itu kita dapet tempat camp di tempat yang gak begitu miring untungnya tapi sangat terbuka dan pada saat itu lagi panas bener!

Jalurnya batu solid dan full nanjak


Bonusnya cuma pemandangannya yang caem

Sudah mendekati pos 3

Sampe juga!

Pos pemeriksaan di pos 3

Tenda kita di tempat yang sangat terbuka.


Sebetulnya ada enaknya untuk peraturan saat ini di mana  pendaki hanya boleh mendirikan tenda di pos 3. Pertama karena sumber air melimpah ruah, kedua karena jaraknya gak begitu jauh ke puncak dan gak begitu lama dari Basecamp Bu Tati, ketiga karena sudah cukup aman. Dulu pendaki pada males camp di pos 3 karena malingnya, tapi sekarang alhamdulillah Insya Allah gak ada lagi karena pos pemantauan selalu buka 24 jam. Setelah lenyeh-lenyeh mulai dari siang sampe sore, malem hari kita tutup untuk istirahat karena kita akan start summit jam 3 pagi.
Sumber air melimpah dan jernih



Calon-calon WC neh

Sore kala itu

Nampang dikit


Hari Pendakian Kedua, 30 Juni 2017
Summit Attack to Top Guntur

Tepat jam 3 pagi kita bertiga bangun untuk mempersiapkan diri menuju puncak gemilang cahaya mengukir cita sejuta asa Gunung Guntur ini. Kita cuma bikin minuman hangat aja macem teh dan buat energi kita makan roti tawar, soalnya pada males bikin mie atau nasi lagi. Singkatnya tepat jam 4 pagi kita pun mulai beranjak ke puncak.

Gue tau si, kalo dari pos 3 ke puncak itu jalurnya 11 12 lah seperti Semeru, dan akhirnya gue menghadapi itu. Dalam hati si kampret banget soalnya kemiringan nya bener-bener mirip kayak Semeru, dan berpasir kerikil halus! Kita bertiga agak kesulitan ngelangkah soalnya bener-bener licin jalurnya. Licinnya bukan karena tanah, melainkan kerikil kecil nan biadap itu yang sering bikin kita kepeleset.

Untungnya waktu itu kita bareng pendaki yang sudah sering naik gunung ini, kita disaranin untuk selalu jalan di sebelah kanan. Dan bener, jalur sebelah kanan emang lebih enak, lebih padet dan kerikilnya sedikit banget. Tapi meskipun kerikilnya dikit, tetep aja ngosnya mantep. Kemiringan trek dari pos 3 ke puncak 1 gak main-main, bisa 60 derajat dan bener-bener mirip Gunung Semeru. Alhamdulillah, setelah berjalan selama 1 jam 50 menit dari pos 3, kami bertiga pun akhirnya sampai di puncak 1 Gunung Guntur tepat saat sunrise!

Sesampainya di puncak 1, kita nikmati dulu hangatnya mentari pagi dan gagahnya Gunung Galunggung dan Cikuray dari kejauhan sambil ngemil makanan + ngopi bareng kawan yang ngeguide-in kita jalan menuju puncak tadi.

Sunrise!

Menikmati bersama

Narsis bersama

Puncak 2 Gunung Guntur

Setelah puas menikmati puncak 1 Guntur, kita bertiga melanjutkan kembali ke puncak Guntur selanjutnya yaitu puncak 2.  Perjalanan dari puncak 1 ke puncak 2 mirip-mirip kayak dari pos 3 menuju puncak 1. Meskipun treknya masih kerikil, tapi kita gak begitu capek soalnya cukup cepet ke puncak 2 dari puncak 1, hanya 20 menitan. Ada dua jalur untuk menuju puncak 2, bisa lewat kiri dengan pemandangan kawah Guntur dan bisa lewat kanan dengan pemandangan Gunung Masigit. Waktu itu kita pilih jalur kanan untuk naik karena katanya lebih cepet. Tapi emang bener si.

Puncak 2 dikit lagi!

Pemandangan menuju puncak 2



Kita akhirnya sampai di puncak 2 setelah 20 menit berjalan dari puncak 1. Puncak 2 itu terdapat tugu GPS dan plang Gunung Guntur 2249 Mdpl. Padahal, puncak tertinggi gunung ini di puncak 3. Nah sesampainya di puncak 2, kita ngaso dulu sambil ngeliat pemandangan Kota Garut, Gunung Galunggung, Gunung Cikuray, Gunung Papandayan, dan kawah Gunung Guntur. Kita rencananya mau lanjut ke puncak 3, tapi gak jadi soalnya gempor banget coy!

FYI aja guys, Gunung Guntur punya 4 puncak, dan yang tertinggi adalah puncak 3 dengan nama Top Guntur. Sebetulnya lagi, puncak 3 dan puncak 4 lebih enak ditempuh dari jalur Cikahuripan, dan next time kita bertiga mau mendaki Gunung ini via Cikahuripan.

Puncak 3 terlihat dari puncak 2

Tugu GPS Guntur

Puncak!

Kawah Gunung Guntur

Terlihat Gunung Cikuray dan Papandayan dari kejauhan

Setelah puas menikmati panorama yang indah banget dari puncak 2, tepat jam setengah 9 pagi kita turun. Nah yang paling ngehe dari gunung ini selain jalur ke puncak agak biadab rusuh, jalur turunnya lebih suma nauuzubillah! Kalo pas naik kita memperjuangkan supaya gak capek, nah kalo turun kita memperjuangkan supaya gak bonyok, guling-guling, sepatu jebol, atau celana robek. Kalo turun dari gunung ini, pake jalur yang tengah, jalurnya berpasir kerikil agak dalem di awal-awal, mirip turun dari Gunung Semeru maupun Merapi. Tapi pas uda deket pos 3, perlahan berbubah menjadi pijakan tanah tipis berbalut kerikil dan pasir layaknya turun dari puncak Gunung Slamet, serem bro! Kewaspadaan sama ga ngebut-ngebutan sangat mutlak kalo kalian gak ingin bonyok.

Turun!

Masih berpasir enak

Turunnya kayak di Gunung Semeru atau Merapi

Makin deket pos 3, turunnya kayak dari puncak Gunung Slamet!

Akhirnya kita sampai lagi di tenda setelah 30 menit turun, Alhamdulillah! Sepatu gue dah jebol, kejungkal hampir 5 kali, sadis bener deh turun dari puncak 1 Guntur ke pos 3. Kita masak makanan dulu sebelum turun. Tepat jam setengah 12 siang kita turun dari pos 3 Guntur, dan gak pake istirahat-istirahat lama singkatnya 1 jam 10 menit turun kita pun tiba di Basecamp Bu Tati kembali dengan keadaan selamat dan sehat walafiat.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Berapa lama waktu untuk pendakian dan turun?


Pendakian 

Etape Basecamp Bu Tati – Pos 1 Pelaporan - Curug Citiis
1 jam 15 menit
Etape Curug Citiis – Pos 2 – Pos 3 Camp Area
1 jam 10 menit

Total 2 jam 25 menit


Etape pos 3 – Puncak 1
1 jam 50 menit (daypack)
Etape Puncak 1 – Puncak 2
20 menit (daypack)

Total 2 jam 10 menit.

Turun

Etape Puncak 2 – Puncak 1
15 menit
Etape Puncak 1 – Pos 3
30 menit
Etape Pos 3 – Basecamp Bu Tati
1 jam 10 menit

Total 1 jam 55 menit


Bagaimana Caranya Kesini?

  1. Kalau kalian dari Jakarta, bisa pake bus apa saja ke arah Garut, bilang sama keneknya turun di SPBU Tanjung
  2. Dari SPBU Tanjung, bisa naik ojek ke Basecamp Bu Tati dengan tarif 20ribu
  3. Bisa juga naik mobil bak dengan harga sekitar 15rb perorang, tapi harus ramean.

Tipsnya Coy
  1. Gunung ini meskipun pendek, tapi sebetulnya agak kurang ideal buat yang baru pertama kali mendaki, soalnya jalurnya yang curam mulai dari Basecamp hingga puncak.
  2. Meskipun jalurnya curam, tapi sumber air di sini sangat melimpah ruah di pos 3 camp area. Jadi kalian gak perlu bawa air terlalu banyak dari bawah.
  3. Lahan camp di pos 3 itu luas, tapi 90% terbuka. Yang tertutup pohon dan datar itu paling cuma buat 4-7 tenda aja, selebihnya miring dan terbuka jadi panas banget kalo siang.
  4. Selain kalian bisa diriin tenda di camp area pos 3, kalian juga bisa diriin tenda di sekitar sumber air. Tapi ya gitu, agak terisolir dan bener-bener di hutan banget.
  5. Kalo bisa sih bawa gaiters. Barang itu cukup berguna ketika kalian turun. Soalnya turun dari puncak 1 ke pos 3 tu macem di Semeru, Merapi, dan Slamet.


Nah itu dia cerita gue melakukan pendakian ke Gunung Guntur yang gue rasa dah telat banget ya nyeritain ini, tapi gak apa-apa yang penting bisa menambah referensi kalian yang ingin mendaki Gunung Guntur. Soalnya selama gue jalan, banyak juga yang baru pertama kali naik gunung ini. Tetep jaga keasrian gunung ini, salam lestari dan salam secangkir kopi panas semua!





Gunung Guntur, 29 - 30 Juni 2017

Komentar

  1. Misi gan.... Mt guntur untuk tgl 29 desember buka nggak yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah gan kalo untuk dibuka atau tutup nya saya kurang paham. Coba cek di IG Mountenesia atau sejenisnya gan buat informasinya

      Hapus
    2. Bantu jawab, gunung Guntur buka kok, bahkan tahun 2018 pun buka. Bisa check disini https://www.instagram.com/p/BdKGIRGnQOK/?taken-by=pendaki_gunung

      Hapus
  2. Terimakasih infonya kak, Rencananya tanggal 30 ini kesana. Hehehe mudah-mudahan lancar

    BalasHapus
  3. Jalur nya ada yang bercabang gk ? ada berapa via bang buat ke guntur ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga bang, jelas kok jalurnya. Ada 2, Citiis dan Cikahuripan

      Hapus
  4. Kan kalo dari jakarta naik bis turun di pom bensin yaa,,, kalo pulangnya cari bis di stasiun apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stasiun? Terminal Guntur bang kalo pulangnya mau naik bus lagi

      Hapus
  5. bang, mau nanya. kalau nanti dari basecamp mau ke spbu lagi ada kendaraannya gak bang??

    BalasHapus
  6. Bang mau tanya, kalo nyampe pom bensin jam 4 pagi ada ojeknya gak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dah subuh biasanya ada, apalagi kalo nyampe nya 4 pagi hari sabtu

      Hapus
  7. bang, kalo misalkan pulang nya gimana? dari basecamp bu tati ada kendaraan yg bisa langsung ke terminal guntur?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa naek ojek atau mobil bak mba, bisa di nego ke mereka biar diantar langsung ke terminal guntur

      Hapus
  8. Ceritanya sama kaya saya Desember 2017 kemarin nih wkwk, celana sobek belakangnya, sepatu jebol, tapi seru! Sampe skrg masih inget semua haha, cuma sayang, wkt itu cuma sampe puncak 1, karna pengen cepet2 sampe ke basecamp bu Tati 😂.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ke Guntur tapi gak ada perlengkapan pendakian yang rusak rasanya kurang afdol ya wkwk.

      Hapus
  9. Kalau 2 hari udah naik sama turun bisa ga? Soalnya kepepet juga sih waktunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mba mohon maaf baru dibales. Cukup kok mba 2 hari

      Hapus
  10. Gan kalo bawa mobil pribadi ada parkiran kan? Dan berapa tarifnya kira2?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf gan baru sempet ane bales. Ada kok parkiran mobilnya di basecamp. Kalo untuk tarif parkir saya kurang tau bang

      Hapus
  11. gan ada kenalan ga gan di citiis?

    BalasHapus
  12. Rencana saya mau ke guntur tanggal 15-18 agustus dr jakarta, kalau ada yg minat ikut kontak aja langsung via wa 089662257418

    BalasHapus
  13. Kang .tanya dong, kereta dari kiara condong ke leles yang 7000rb an itu masih beroperasi atau tidak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayanya si masih ada kang. Biar lebih pasti coba kunjungi twitter nya kai aja kang

      Hapus
  14. Halo bang . Kalo abis turun dari guntur . Terus kita mau pulang ke jakarta . Naik nya dari terminal mana ya ?

    BalasHapus
  15. Bang sekarang Klo mendirikan tenda di pos 3 apa masih rawan maling ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang sudah cukup aman bang soalnya ada penjaga nya

      Hapus
  16. Gunung guntur sebetulnya pendek, cuma 2249, tp cobain sajah... Lumayan gempor.. Hhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bang, terlebih yang bikin yahud dari pos 3 menuju puncak 1 dan 2, miniatur semeru banget ni gunung

      Hapus
  17. Wah goks ni orang. Melihat catatan waktunya, gw yakin pendaki pro nih hahaha. Sukses terus gan pendakiannya, dimanapun itu
    FYI aja buat temen2, di sekitar puncak 4 cukup banyak yg camp. Entah itu yg naik dari cikahuripan ato gimana ane kurang tauu. Oh iya, air di pos 3 bersih kok dan layak minum, jadi pastiin agan2 ga sia2 bawa kebanyakan minum dari bawah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kagak bang ane pendaki biasa aja. Siapp sukses juga buat ente di setiap pendakian di gunung manapun juga.
      Kalau yg camp di puncak 4 itu udah fix naik dari Cikahuripan bang. Iya bener sekarang naik guntur gak perlu bawa air banyak dari bawah karena sumber air di pos 3 melimpah

      Hapus

Posting Komentar