Backpacker ke Way Kambas : Solo Traveling ke Taman Nasional Bumi Andalas

Dipenghujung long weekend bulan April ini gue memang sudah merencanakan untuk jalan-jalan ke tempat yang agak jauhan dikit dari Jakarta, tapi nggak ke daerah-daerah di Jawa. Kenapa kagak ke Jawa? Males cuy long weekend pasti macet bener ditambah tiket-tiket pasti dah pada kimpoy abis semua. Nah jalan-jalan kali ini gue mengunjungi taman nasional tertua di Indonesia, yang berada di ujung timurnya Sumatera, dan terkenal banget sebagai tempat pelestarian gajah asia, yap Way Kambas!

 


Jumat, 28 April 2017
Perjalanan Rumah - Merak

Perjalanan ke Way Kambas ini gue lakuin secara solo traveling, soalnya emang udah niat jalan sendirian dan temen-temen ngebolang gue lagi pada kagak bisa ngikut, yasudah tak masalah. Perjalanan gue menuju Way Kambas ini juga full ngeteng, karena gue kangen akan suasana ngeteng waktu gue masih kuliah ~. Setelah pulang kantor sekitar jam 5 sore, gue langsung balik dulu ke rumah, eh delalahnya macet bener mennn maklum lah namanya juga mau long weekend kan. Nah sesampainya gue di rumah jam 7 malam, gue langsung packing untuk perjalanan selama 2 hari, dan tepat jam 9 malem gue dianterin orang tua gue ke terminal Kampung Rambutan untuk naik bus tujuan Merak. Singkatnya gue dapet bus Laju Prima dengan tarif 35ribu karena eksekutif, berangkat jam setengah 11 malam dan tiba di Merak jam setengah 2 pagi.

Sabtu, 29 April 2017
Perjalanan Merak - Bakauheni - Rajabasa - Metro - Way Kambas

Setibanya gue di Merak, gue langsung menuju loket untuk membeli tiket Ferry. Tarif nya murah kok cuma 13ribu saja dan jadwal Ferry Merak-Bakauheni itu 24 jam. Nah gue dapet kapal Ferry waktu itu yang bagus, ada tempat tidur personal layaknya di kapal Pelni. Gue aja kaget kok gue dapet kapal bagus gini, padahal dulu (duluuuu banget) Ferry dari Merak-Bakauheni tu sumpret banget asli, eh sekarang jadi bagus banget!
Suasana Ferry yang sangat ramai

Ada tempat tidur personal gini, best!

Di Deck atas
Setelah gue dapet tempat tidur yang cukup nyaman, terdapat bantalnya juga, gue langsung plek tidur, ngantuk banget bray! Singkatnya kapal ini jalan jam setengah 3 pagi dan gue tiba di Bakauheni tepat jam setengah 5 pagi, alhamdulillah kagak ngantri kapal pas mau nyandar cuy!

Nah setibanya di Pelabuhan Bakauheni, gue solat subuh dulu baru deh keluar pelabuhan. Di luar pelabuhan sudah banyak bus-bus dan mobil travel dengan para calonya untuk mengantar kita ke tempat tujuan yang ingin kita tuju. Nah gue uda banyak baca blog sana-sini, kalau mau ke Way Kambas itu harus ke Rajabasa dulu, baru dari Rajabasa nanti naik Damri yang langsung ke Way Kambas. Kebetulan waktu itu bus ke Rajabasa sudah ada dan mau berangkat, jadi pas gue naik langsung cuss jalan, kagak ngetem lagi yeayy! Tarif bus dari Bakauheni ke Rajabasa 30ribu dengan bus AC, dan tepat jam 5 pagi gue jalan.

Banyak drama ketika gue naik bus dari Bakauheni ke Rajabasa. Mulai dari ban bus yang bocor sampe ngebul bray! Yap karena peristiwa luar biasa itu, gue tiba di terminal Rajabasa itu jam setengah 9 pagi, ngaco banget ya padahal Bakauheni - Rajabasa dapat ditempuh dengan waktu 2,5 jam. Oh ya FYI aja buat kalian, Terminal Rajabasa dulu terkenal horor soal calonya, tapi pas gue kesana alhamdulillah semua lancar termasuk para calo bus, ojek, dan angkot yang tidak memaksa.

Terminal Rajabasa

Waktu itu sangat sepi
  
Perjalanan berliku menuju Way Kambas.....

Nah setibanya gue di Terminal Rajabasa, gue langsung pake ojek buat ke pool Damri, soalnya yang gue liat jadwal Damri ke Way Kambas itu jam 06.00, 08.00, 10.00, dan 13.30, makanya gue ngejar yang jam 8 pagi, kali aja doi jalan telat, atau sepait-paitnya ya gue jalan yang jam 10 pagi. Nah setibanya gue di Pool Damri, dan gue tanya sama petugas sana, ternyata busnya udah jalan dan cuma satu kali perjalanan aja buat ke Way Kambas, WTF TAEKKK . Tapi serius, waktu itu gue sampe agak berkata kasar sama bapaknya, soalnya gue ngejelasin baik-baik kalo jadwal di website itu begini begitu, eh si bapak bukannya ngasih penjelasan  malah nyuruh gue dateng lagi besok atau pulang saja ke daerah asal, ettt dah di mana keramahan mu mazzz. Nah setelah itu gue langsung keluar dari Pool Damri, agak sedikit lucknut si mana kondisi gue masih nagntuk banget.

Nah diposisi itu, gue sempetin sarapan bubur dulu deket Pool Damri, sambil ngobrol-ngobrol sama bapaknya dan ternyata gue dijelasin kalau jadwal bus Damri Rajabasa-Way Kambas jadwalnya jadi cuma 1 kali sehari aja, jam 8 pagi dari Rajabasa dan jam setengah 3 sore dari Way Kambas. Hal tersebut karena ada gesekan gitu lah antar angkutan umum dengan Damri, macem konflik Taksi Onlen aja ya kalo di Jakarta. Nah setelah sarapan, gue disaranin sama bapak tukang bubur itu naik bus ke Metro, dan dari Metro naik bus ke Way Jepara, okelah! Singkatnya, jam setengah 10 pagi bus yang gue tumpangi dari Rajabasa menuju Metro jalan dengan tarif 15ribu saja dan busnya AC.

Sekitar jam setengah 11 pagi gue sampe di Terminal Metro atau Terminal 16C. Setibanya di sana, seperti biasa banyak calo, tapi saat itu kebanyakan calonya ojek dan angkot. Nah gue nanya sana-sini soal bus ke Way Jepara, ternyata sudah berangkat sekitar 20 menit yang lalu dan baru ada lagi sore. Fix waktu itu gue uda mikir apa balik aja ya ke Depok, uda capekk banget soalnya. 

Eh pas gue lagi nenangin diri dengan secangkir kopi, ada abang ojek yang nanyain gue mau kemana, dan dia langsung ngajak aja pake ojek, biar cepet, dengan tarif 150rb. Hett mahal bener ye dan disitu terjadi tawar menawar dan dapet deal harga 100ribu dari Metro diantar langsung hingga Pusat Konservasi Gajahnya, yauda gue langsung deal! Gue memulai perjalanan dengan ojek jam 11 siang melewati lintas pantai timur Lampung Sukadana. Singkatnya gue sampai di Pasar Tridatu di mana tempat itu merupakan akses menuju Way Kambas sekitar jam 12 siang atau 1 jam perjalanan dari Metro.

Dadah Metro!

Poros tengah Metro - Sukadana

Pertigaan Pasar Tridatu

Pasar Tridatu
Dari Pasar Tridatu menuju gerbang TNWK nya aja lama banget, sekitar 10 kilometer. Nah setibanya di TNWK, gue gak tau harus ngomong apa, Alhamdulillah gue sampe juga! Sampe gue pun gak kepikiran buat foto-foto di gerbang TNWK nya, malah langsung ngacir ke loket dan bayar tiket. Tiket masuk TNWK murah banget, perorang hanya 5ribu + asuransi 2ribu jadi total 7ribu saja!

Sampai juga, TNWK!

Lurus ke Way Kanan, kanan ke Pusat Konservasi Gajah

Tiketnya yang sangat murah meriah

Akhirnya tiba juga di TNWK!

Nah buat kita pengunjung umum, kita cuma bisa ke Pusat Konservasi Gajahnya (PKG). Untuk ke Way Kanan sebagai pusat konservasi Badak dan Harimau Sumatera, butuh izin khusus lagi. Nah perjalanan dari gerbang ke PKG aja jauhnya minta ampun lho, sekitar 9 kilometer. Konturnya setengah aspal bagus setengah aspal yang telah mengelupas. Oh ya jalur menuju PKG ini merupakan lalu lintas gajah liar lho, jadi jangan kaget kalo ngeliat kotoran gajah sepanjang jalur dan kalau kalian jalan malam hari, kalian harus didampingi guide untuk terhindar dari kerumunan gajah liar. Setelah 15 menit perjalanan dari gerbang TNWK, akhirnya sampai juga gue di PKG!

Jalur dari gerbang TNWK menuju PKG

Ada yang mulus ada yang bopak

PKG!
Nah sesampainya di PKG, akhirnya gue berpisah dengan abang ojek yang rela nganterin gue dengan tarif 100ribu saja dari Metro hingga PKG yang jauhnya Masya Allah banget, rasanya kaya jalan dari Depok ke Cianjur, terimakasih pak! Sesampainya di PKG, gue agak kaget tuh banyak gajah berkeliaran! Tapi tetep dijagain sama pawang. Nah di sini gue kenalan sama salah satu petugas namanya Mas Awi, gue nanya soal penginapan, katanya ada, tapi tarifnya 250! Hett gue langsung mikir apa langsung balik aja ya, secara gue masih ada 3 jam buat menikmati Way Kambas, tapi rasanya gak cukup, udah jalan jauh-jauh masa iya cuma 3 jam doang. Nah dari situ gue mending foto-foto dulu aja menikmati uniknya taman nasional ini.

Peta PKG Way Kambas
Ada gajah dibalik semak!


Ini seperti suami istri

Megang anaknya dulu deh

Baru megang bapaknya

Jujur, ini pengalaman pertama gue!
Nah delalahnya, waktu gue kesini pas banget ada pertunjukan lho. Padahal yang gue tau (dari hasil browsing-browsing sih) kalo pertunjukan di Way Kambas tuh uda gak ada. Ternyata pertunjukan ini ada pas banget Kapolres Lampung Timur dateng, wah alhamdulillah ya! Dengan membayar 20ribu kita akan dihiburkan oleh atraksi gajah mulai dari ngerek bendera, main hulahup, sampe yang gokil adalah mereka main bola!

Mau upacara dulu

Eaaa



Nah setelah nonton pertunjukan, baru deh di sini kegalauan gue muncul, antara mau balik atau stay di Way Kambas. Nah gue nanya sama sopir Damri kalo bus nya bakal jalan tepat jam setengah 3 sore, padahal jam menunjukan jam 2 siang, wadaw setengah jam lagi mana gue belom puas kan tuh eksplor-eksplor Way Kambas. Pucuk dicinta ulam pun tiba, Mas Awi tiba-tiba ngijinin saya buat bermalam di pos pemantauan bareng petugas piket jaga malam, wah tawarin itu bagaikan rejeki yang gak ketulungan, langsung gue iyain lah bre!

Bus Damri Rajabasa - Way Kambas PP
Nah singkatnya, sekitar jam 4 sore atau ketika pengunjung dah pada pulang, baru deh gue diajakin jalan-jalan sama Mas Awi pake motor buat keliling Way Kambas. Mulai dari padang savana sebagai kandang alami buat gajah, hingga rumah sakit gajah. Emang si gue ngiler banget buat ke savana gajah, soalnya di pager ditulis pengunjung dilarang masuk. Tapi karena gue bareng Mas Awi yang notabennya adalah petugas TNWK, alhamdulillah gue bisa cuyy sampe ke savana hingga rumah sakit gajahnya.
Padang savana yang luas

Mau megang malu-malu
Akhirnya nurut juga ya kamu

Di rumah sakit gajah

Ini dia Mas Awi
Nah setelah puas ke rumah sakit dan padang savana nan luas, Mas Awi akhirnya ngedrop gue di pos pemantauan, di mana pos itu deket kandang gajah yang hanya bisa dimasuki oleh pawang, dan sebelahan dengan penginapan yang harganya 250ribu/malamnya itu. Di pos, gue dikenalin sama petugas senior, namanya Pak Pal, perawakan agak galak si, dia mulai nanyain gue soal ktp, dan sedikit wawancara kenapa mau bermalam, abis itu malah dia yang ngajak bercanda mulu.

Setelah sampe pos, hal pertama yang gue pengen adalah mandi! Mandi numpang di penginapan karena kamar mandinya adalah kamar mandi luar. Setelah badan sudah fresh kembali, sambil menunggu malam gue menikmati sunset yang kala itu lagi superrr dengan memotret aktifitas gajah di kandang gajah. Gue bisa masuk kandang gajah karena didampingi sama Pak Pal, kalo sendirian baru gak boleh orang umum ke kandang gajah.

Pos Pemantauan tempat gue bermalam bareng petugas piket
Penginapan di Way Kambas

Ada camp areanya lho

Moment

Mereka pasangan

Mesra kan!

Pak Pal ngasih tau gue ada beberapa kegiatan seru bareng gajah yang bisa dimanfaatkan pengunjung selama di Way Kambas seperti :
  1. Safari gajah, bersafari ria bersama gajah ke dalam hutan dengan tarif 150ribu untuk setengah jam dan 250ribu untuk 1 jam, per orang ya.
  2. Mandiin gajah, tarifnya 70ribu saja tapi dengan syarat orang tersebut harus bisa berenang ya, soalnya bakal mandi bareng gajah di kolam yang agak dalam.
Waktu itu gue sama sekali gak manfaatin kegiatan itu, karena emang dari rumah gak niat dan gak bawa uang cukup. Next kalau gue kesini lagi akan gue coba safari gajah nya yang katanya seru banget.

Nah selain Pak Pal, ada juga petugas lain yang gak kalah seru orang-orangnya, ada Mas Een, Pak Sus, dan 3 orang yang namanya gue lupa heuuu. Setelah malam tiba, kita makan-makan bersama di pos sambil memantau gajah di malam hari, wuiiih syahduh banget. Oh ya di Way Kambas kalo malem itu temennya bukan cuma gajah aja, tapi juga ada babi hutan dan rusa lho! Tapi mereka takut sama manusia, cuma iseng ngedeketin aja.

Oh ya buat kamu yang niat bermalam di penginapan, baiknya beli makanan matang di kantin sebelum ashar tiba, soalnya kalo uda jam 4 sore sampe pagi udah sama sekali gak ada yang jualan. Kalian juga bisa bawa peralatan masak seperti mini kompor, nesting, dan bahan logistik untuk masak di sana. Setelah malam makin larut, saatnya gue mengistirahatkan badan yang udah lelah banget melalui lika-liku menuju Way Kambas.

Di pos juga ada tv lho

Saatnya istirahat!


Minggu, 30 April 2017
Sampai jumpa kembali, Way Kambas!

Pagi hari yang agak mendung-mendung lucu, padahal gue udah niat banget bangun pagi dan moto sunrise. Nah rencana gue hari minggu ini adalah langsung pulang menuju Depok. Gue berkonsultasi sama Pak Pal dan Pak Sus, disarankan untuk naik Damri yang langsung ke Bakauheni tanpa harus ke Metro dan mutar lewat Bandar Lampung. Yasudah gue mah nurut bae. Tapi sebelum pulang, gue sempetin dulu dong ya foto-foto di kandang gajah sembari menunggu Pak Sus membenahi motor dan mandi.

Gajah bersama pawangnya



Aktifitas mandiin gajah

Foto bareng si besar satu

pagi-pagi aja udah bermesraan.


Nah setelah motor Pak Sus siap, akhirnya petualangan gue di Way Kambas pun berakhir. Gue berpamitan sama Pak Pal dan semua petugas yang kemarin bareng-bareng, mengucapkan terimakasih banyak udah mau gue repotin dengan menumpang pos pengamatan untuk istirahat. Singkatnya gue meninggalkan Way Kambas jam 8 pagi dengan jalan pintas, jalur khusus petugas Way Kambas macem Pak Sus ini yang langsung tembus ke Way Jepara, ajippp. Nah sesampainya di Way Jepara, gue diturunin di pool Damri dan memesan tiket tujuan Bakauheni yang berangkat jam 10 pagi dari Pool Damri Way Jepara, dan gue pun berpamitan dengan Pak Sus yang sudah berbaik hati mengantarkan gue ke Pool Damri.

Pool Damri Way Jepara
Jadwal Damrinya
Bus Damri yang akan gue tumpangi adalah bus dari Unit 2 atau Tulangbawang tujuan Bakauheni, yang akhirnya datang jam 11 siang, lalu langsung jalan dengan berhenti sekali di rumah makan di dekat Maringgai. Singkatnya gue sampe di Pelabuhan Bakauheni jam setengah 2 siang, langsung naik Ferry, dan Ferry berangkat jam setengah 3 sore, dan gue tiba lagi di Merak jam 5 sore, langsung dapet bus Asli Prima ke Kampung Rambutan dan sampe di Kampung Rambutan jam 8 malam. Alhamdulillah perjalanan solo traveling gue ke Way Kambas berjalan dengan lancar dan gue sampe rumah dengan sehat selamat sentosa.

Jadwal Bus Damri Unit 2 - Bakauheni PP

Sampai jumpa kembali!

Hello home....

--------------------------------------------------------------------------------

Bagaimana caranya ke Way Kambas?

Untuk ke Way Kambas dari Bakauheni, sepengalaman gue ada dua jalur, jalur pertama adalah jalur dengan tarif yang murah tapi muter banget, jalur kedua adalah tarif agak mahal tapi cepet. Bahas langsung nyok ah

1. Tarif murah tapi lama: Dari Bakauheni, lo bisa naik bus ke Rajabasa yang ada terus 24 jam dan harus tiba di Rajabasa sebelum jam setengah 8 pagi. Tarif busnya 30ribu yang AC dengan waktu tempuh 2,5 jam - 3 jam. Nah dari Terminal Rajabasa, mending naik ojek ke Pool Damri, cuma goceng dan jaraknya lumayan jauh. Nah titik krusial nya tuh di sini, kalian harus sudah di Pool Damri maksimal jam setengah 8 karena jadwal Damri Rajabasa - Way Kambas hanya 1 kali sehari yaitu jam 8 pagi dengan tarif 25ribu. Kalo uda naik Damri mah, kalian tinggal duduk manis sambil menikmati perjalanan selama 3,5 jam atau kira-kira tiba di Way Kambas tepatnya di Pusat Latihan Gajah jam setengah 12 siang. Dari Way Kambas, jadwal kembali bus ke Rajabasa jam setengah 3 sore.

2. Tarif agak mahal tapi cepet : Dari Bakauheni, kalian bisa naik Damri tujuan Tulangbawang atau Unit 2 yang berangkat dari Bakauheni jam 5 pagi, 7 pagi, dan 3 sore (liat di gambar) turun di Pasar Tridatu dengan tarif 30ribu dan lama perjalanan 2,5 jam. Dari Pasar Tridatu, kalian bisa meneruskan perjalanan langsung ke Way Kambas dan Pusat Konservasi Gajah dengan ojek dan tarifnya sekitar 60-70ribu sekali jalan. Untuk pulang, kalian bisa ikut Damri atau bisa juga dibantu oleh petugas sana sebagai ojek dadakan mengantarkan kalian ke Pool Damri Way Jepara dengan tarif negosiasi.

3. Untuk pulang dari Way Kambas, kalian bisa ikut jadwal Damri yaitu jam setengah 3 sore atau pakai ojek dari Way Kambas menuju Pool Damri Way Jepara. Dari situ kalian tinggal pilih mau naik Damri yang ke arah Bakauheni atau Metro. Kalau jadwal ke Bakauheni cuma ada jam 10 pagi, 5 sore, dan 7 malam. Kalau jadwal ke Metro gue kurang paham. Cuma kalo lo emang rumahnya di Jakarta dan mau langsung pulang, gue saranin langsung naik Damri Unit 2 - Bakauheni biar cepet dan gak muter-muter lewat Bandar Lampung.

4. Untuk kendaraan pribadi, kalau tujuan awal kalian ke Way Kambas, enaknya sih lewat Lintas Lampung Timur, lebih cepet gak perlu lewat Rajabasa dan bisa menghemat 3-4 jam perjalanan dan ratusan kilometer lho. Tapi, usahakan kalau jalan udah agak siangan atau habis subuh, soalnya lintas pantai timur agak serem kata warga lokal kalau sudah malam.

Ongkosnya dong cuyyy

  1. Bus Rambutan -  Merak 35ribu
  2. Ferry Merak - Bakauheni 13ribu
  3. Bus Bakauheni - Rajabasa 30ribu
  4. Ojek Terminal Rajabasa - Pool Damri 5ribu
  5. Ojek Pool Damri  - Lingkaran 10ribu
  6. Bus Rajabasa - Metro 15ribu
  7. Ojek Metro - Way Kambas 100ribu
  8. Tiket Way Kambas 7 ribu
  9. Tiket atraksi 20ribu
  10. Bus Damri Way Jepara - Bakauheni 30ribu
  11. Ferry Bakauheni - Merak 13ribu'
  12. Bus Merak - Rambutan 35ribu
Jadi total ongkos gue jalan-jalan ke Way Kambas adalah Rp 313.000 belom jajan-jajan dan makan yang kurang lebih abis sekitar 450an.

Ini tips nya coy buat kalian yang mau berkunjung ke Way Kambas

  1. Buat kalian yang mau kesini, usahakan datang dari pagi, terutama yang buat naik angkutan umum karena jadwal bus yang terbatas.
  2. Usahakan datang ke Way Kambas jangan sampai malam. Karena jalur dari gerbang TNWK ke PKG adalah jalur gajah liar yang cukup berbahaya kalau malam hari.
  3. Kalau kalian pengen waktu lebih di Way Kambas, kalian bisa sewa penginapan dengan tarif 250ribu/kamar yang mampu menampung 4-5 orang dengan 2 kasur dan kamar mandi luar. Untuk booking kamar, bisa langsung ke Pak Pal, minta nomornya tulis di komen aja ya.
  4. Nah kalau kalian niat menghabiskan satu malam di Way Kambas, kalian harus beli makanan di kantin dekat mushola maksimal jam 4 sore. Karena setelah itu warung tutup dan tidak ada penjual makanan sama sekali di area PKG.
  5. Di Way Kambas kalian juga bisa camping, tapi lokasinya berada persis di sebelah penginapan dan butuh izin dari petugas TNWK dan gue gak tau ada tarif atau nggak.
  6. Kalian bisa juga bawa peralatan masak seperti kompor mini dan nesting beserta bahan logistiknya yang dapat dibeli di Pasar Tridatu.
  7. Tidak ada ATM di kawasan Way Kambas.
  8. Di Way Kambas kalian bisa juga safari gajah dan juga ikut mandiin gajah dengan tarif yang sudah gue sebutkan di atas.
  9. Sinyal yang oke untuk internetan di Way Kambas adalah Telkomsel, sinyalnya H+ bahkan kadang 4G lho. Untuk provider lain paling cuma E atau malah G.
  10.  Kalian gak perlu kaget kalau ada babi hutan atau rusa saat sore dan malam hari, mereka akan takut kalau manusia mendekat.
Nah itu dia cerita gue bersolo traveling ke Way Kambas, taman nasional tertua di Indonesia. Kalau kalian memiliki niat untuk berkunjung kesini, semoga tulisan gue ini bermanfaat dan gue juga gak akan bosan ngingetin untuk selalu menjaga kebersihan dan menjunjung nilai kesopanan kemana kalian berada. Salam ransel dan selamat liburan!


Way Kambas, 29-30 April 2017
 

Komentar

  1. Terima kasih ulasan perjalanannya mas bro
    sedih juga ya lu, tp akhirnya banyak kemudahan yang datang

    oy mas bro, boleh donk mnta kontak pak pal untuk penginapannya (email : Taufik.ismail28@gmail.com)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bro, Alhamdulillah dikasih kemudahan sama dipertemukan orang2 baek bro sampe ane pulang. Buat nomor pak pal, ini ya 081369094913

      Hapus
    2. Nomornya masih aktif kan bang?

      Hapus
    3. Kira kira kalo izin mau nginep bareng, tanpa sewa penginepan, pasti boleh ngga yah ?

      Hapus
    4. Coba di konfirmasi ke bapaknya langsung ya mas, nomor nya ada di atas :)

      Hapus
  2. Halo mas, boleh diinfo nomor telp Pak Pal nya? Insya Allah akhir September nanti mau berkunjung ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mas, ini nomornya beliau ya 081369094913

      Hapus
    2. Halo mas, terima kasih loh ya nomor telp Pak Pal nya. Membantu sangat. Beliau orangnya welcome super mantap. Baru aja nih, kamis-jum'at kemaren dari Way Kambas dan hari ini belom bisa move on. Pengen balik lagi πŸ˜€

      Hapus
    3. Keren kan way kambas, apalagi pawang2 di sana itu asik2 juga. Saya aja betah di sana haha

      Hapus
  3. Keren bro, kayaknya seru juga solo traveling kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru kok solo traveling kesana, ditambah petugas Way Kambas juga ramah2 banget

      Hapus
  4. Semoga oktober nanti aku seberuntung dirimu mas :P

    Kalo akses dari bandaranya tau gak mas??

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin ya mba :D kalo dari bandara, setau saya ya soalnya saya belom update, bisa naik damri dari Pool Damri Rajabasa aja ya mba, dari bandara bisa pake gojek buat ke pool nya mba

      Hapus
    2. Bantu jawab utk mb Windra πŸ‘†dari Bandara bisa langsung naik Damri dari sana, krn kemaren (22 Sept 17) pas sy ke Way Kambas, Damri ngelewatin bandara dan ada yg turun di sana).

      Hapus
    3. Sipp makasih banyak buat info tambahannya ya mba!

      Hapus
  5. Mantap jiwo kak , blog nya ngebantu banget. aniway mau ditemenin mas Alwi ngasih uang tip nggak kak? Minggu depan rencana mau kesana juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk uang tip si itu terserah mba nya ya, boleh iya boleh nggak hehe tapi kebanyakan si ngasih gak seberapa aja mba.

      Hapus
  6. seru bgt baca blogmu bang, anyway... kalo ada reader blog ini yg mau trip kesana , gue ngikut lah plis... kalo solo masih belom berani . . hehehe, contact me through email ayumega165@gmail.com . . danke ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipp bang semoga dapet barengan buat kesana ya!

      Hapus
  7. wahh keren nih dan seru banget kayaknya bang, suatu saat gue harus kesana nih kyknya. Terima kasih info2nya ya bang!

    BalasHapus
  8. Hallo bang. Saya berterimakasih atas tulisan ini, banyak informasi yang saya dapat.
    Saya ada rencana mau ke sumatera barat, dan rencana akan ngetem beberapa tempat, salah satunya way kambas karna melihat postingan Instagram salah satu adik kelas saya.
    Saya juga rencananya akan solo backpacker. Saya mau menanyakan, rute murah itu, kira-kira dari pelabuhan Bakauheni ke pool damri yang menuju way kambas dengan tarif 25rb itu seberapa jauh ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mas, dari terminal Bakauheni ke Terminal Rajabasa dulu bang, sekitar 3 jam perjalanan. Trus dari Terminal Rajabasa ke Pool Damri nya itu jaraknya sekitar 2 kilometer. Cuma saya gak tau untuk jadwal Damri Rajabasa - Way Kambas tetep jam 8 pagi atau ngga mas

      Hapus
    2. Kira-kira kalau saya hubungi Pak Pak untuk ikutan nginap di pos penjaga kayak cerita mu boleh ga ya bang?

      Hapus
    3. Boleh-boleh saja bang, dia orangnya asik kok bang, dan orang2 di sana juga welcome

      Hapus
    4. Saya lagi di waykambas nih, mungkin ada yg mau bareng?

      Hapus
    5. Saya lagi di waykambas nih, mungkin ada yg mau bareng?

      Hapus
  9. Makasih bang, blog ini sangat membantu.. dan hari ini saya sedang melakukan perjalanan ke way kambas.. terimakasih juga untuk kontak pak palnya.. namun ada info terbaru, damri jurusan way kambas sdenag tidak beroperasi, adanya sampai way Jepara dan bisnya brgkt sangat pagi, paling siang ya jam 7 pagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya mas Alhamdulillah kalau blog ini membantu. Makasih juga mas buat info tambahan soal Damri nya ya :)

      Hapus
  10. bang, kalo mau bermalam di way kambas tapi nggak pake penginapan yang 250 itu (karena on budget hehe) terus gimana ya? apakah saya bisa kayak abang numpang di pos pemantauan petugas gitu? wkwkw mohon pencerahannya bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kalo ente sendiri menurut ane gapapa bang boleh numpang di pos pemantauan buat bermalam sehari

      Hapus
  11. Mantaf bang. Seru pengalamannya, alangkah beruntungnya bisa masuk ke area yg hanya boleh dimasuki petugas :D.
    Oya, disitu kan ada camp area, berarti boleh camp disitu bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang bener-bener beruntung ane bisa masuk ke kawasan di mana wisatawan gak bisa kesitu. Boleh bang, emang lahan itu khusus disediakan buat wisatawan yang mau diriin tenda bang

      Hapus
  12. bang, abang nginep di penginapan apa di pos? Terus gimana caranya ke area yg cuma boleh petuugas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di pos piket petugas bang. Kalo buat kesana itu si tergantung pendekatan ente ke petugas di sana bang hehe

      Hapus
  13. Mantaf brok ulasannya, mau tanya untuk camp disana kena biaya brp ya? dan boleh bawa tenda sendiri? kalo bawa kendaraan pribadi ada parkir dekat2 situ brok? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo camp saya lupa ada biaya nya atau ngga. Justru harus bawa peralatan camp sendiri bro, soalnya di sana gak ada penyewaan alat camp. Untuk parkir kendaraan bisa di depan camp area nya bro.

      Hapus
    2. itu di camp area aman gak ? takut ada gajah lewat terus lindes yg lagi tidur di tenda gimana. hehehe

      Hapus
    3. Insya Allah aman mas, paling kebanyakan yang lewat babi hutan si mas

      Hapus
  14. bro minta contatc donk mau nanya2 nih rencana jalan kesana weekend ini backpack
    thanks

    BalasHapus
  15. Mas minta kontak personnya boleh untuk tanya tentang trip ke waykambas terimakasih

    BalasHapus
  16. Trimakasih gan infonnya. Pengen banget kesana dari dulu tapi blm kesampean lg nyari2 temen yg bisa diajakin ngetrip bareng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip sama2 gan. Solo traveling kayak ane aje bang seru juga kok haha

      Hapus
  17. Monggo yg mau bareng trip ke way kambas tgl 5-6 agustus 2018 hehe lumayan ngirit patungan penginapan (nsyauqi8@gmail.com)

    BalasHapus
  18. Makasih ya bang.. baca blog ini kd makin mantep pgn ksana..infonya lengkap,yahuddd..πŸ‘πŸ‘
    Rencananya insyaallah aku,anak dan suami mau ksana bln agt,pas lomg weekend..smg bs terwujud dan lancar semuanya..aamiin ..thx yaa infonya.. bermanfaat sekaliii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mba nya, alhamdulillah blog ini bermanfaat ya. Semoga saat liburan nanti berjalan dengan lancar ya mba!

      Hapus
  19. Rencananya besok mau keway kambas nih. Bermanfaat sekali mas infonya. Terima kasih sudah berbagi.


    www.celotehanputeno.com

    BalasHapus
  20. Berkat blog ini saya berhasil kesana mas.

    BalasHapus

Posting Komentar