Curug Mariuk Bogor : Leuwi Tersembunyi di Pedalaman Bogor

Hallo semua! Kali ini Bang Ubay mau nyeritain jalan-jalan yang seru banget ni. Jalan-jalan ini cukup dekat dari rumah gue, tepatnya di daerah Bogor. Kalo bicara soal curug di Bogor, jangan ditanya ada berapa banyak, yang pasti jawabannya banyak banget! Ditambah pada bagus-bagus semua, jadi gue ga perlu jauh-jauh menikmati air terjun nan indah yang deket dari rumah. Nah perjalanan kali ini tertuju pada sebuah curug yang berada di Desa Cibereum, masih dalam kawasan Sentul Bogor. Curug yang gue kunjungi ini sangat asriiiii sekali, dan letaknya juga benar-benar di dalam kawasan hutan. Oke deh langsung aja ke ceritanya yo!




Curug Mariuk, itulah namanya sob. Terdengar asing? Ya, karena memang curug ini masih sangat jarang dikunjungi oleh wisatawan. Gue aja tau ini curug waktu gue jalan-jalan ke Curug Hordeng, lalu pas lagi dipertengahan jalan menuju Hordeng atau gue biasa bilangnya Puncak Pass nya Desa Cibereum (soalnya dari titik ini lo bisa dengan  jelas melihat Sentul, Kota Bogor, Bahkan Jakarta), di sana terdapat baliho yang menunjukan Curug Mariuk. Tetapi karena waktu itu tujuan gue ke Curug Hordeng, jadi Curug Mariuk ini gue simpen untuk list curug yang bakal gue jelajahin nanti.


Baru dipengujung tahun ini, gue baru bisa merealisasikan ke Curug Mariuk. Gue kesana bersama 3 temen yang amburadul amesyu yaitu Jati, Poci, dan Batok. Rencana kita jalan dari Villa Pertiwi jam 8 pagi, tapi ngaret jadi jam 10 gara-gara Batok kesiangan. Kita kesana naik motor, untuk perjalanan menuju Curug Mariuk, sama persis kaya ke Curug Hordeng

Yaitu melalui Citereup, melewati jalan raya Tajur, sampai ketemu pertigaan kalau belok kiri ke arah Jonggol dan belok kanan ke arah Babakan Madang, kita ambil kanan. Abis dari situ, jalan terus sampai ketemu pertigaan kalau ke kiri ke arah Curug Kembar Cibereum dan kanan ke arah Leuwi Hejo, kita belok kiri. 

Jalur setelah ini sangat esktrim, baik untuk motor maupun mobil, terlebih untuk mobil si solnya jalur yang sempit ditambah cukup rusak dan tanjakannya itu loh, bikin motor gue gaspolll! Singkatnya perjalanan 2 jam dari Villa Pertiwi, kita sampai di warung Curug Mariuk. Oh ya waktu itu baliho Curug Mariuk ini roboh, untung temen gue si Jati cukup inget karena memang di sebelah Baliho ada warung.

Pemandangan di Cibereum Pass A.K.A warung pentipan motor Mariuk

Warung yang deket jalanan itu merupakan langkah terakhir motor kalian, jadi motor harus dititip di sini dan dilanjutkan dengan jalan kaki sejauh 2 kilometer. Iyap benar 2 kilometer ya tapi jangan disamain dengan 2 kilometer di jalanan komplek ya sodara-sodara, ajib bener! Kalo kata ibu-ibu penjaga warung, biasanya orang sini kalo ke Mariuk 30 menit sampe 1 jam, lahh kalo kita? Mana waktu itu kita sampai tengah hari banget, pas panas terik, tapi tetep dengan Bismillah akhirnya kita jalan!

Perjalanan dari warung menuju Curug Mariuk didominasi tanah licin yang berbatu. Di beberapa titik, sedang ada perbaikan jalur dengan membuat madakam (jalur batu) yang nantinya motor bisa lewat (Hore!!!). Konturnya sendiri itu naik turun ajib bener, jadi kalo diibaratin ni ya, treknya itu kaya Gunung Gede via Cibodas, nanjak sedeng tapi panjang, dan juga tanah licin berbatu dan beberapa titik ada yang berlumpur macem jalur Gunung Salak dari Bajuri sampe Pos Bayangan. See? Makanya jalur ini bener-bener mau diperbaiki. 

Buat kamu yang kesini dan ga pake guide, dari warung jalan terus, ketemu pertigaan, kalian belok kanan, dan nanti ketemu pertigaan sekali lagi, kalian belok kiri. Jangan sampe salah ya soalnya di sini jarang banget ditemuin orang dan sangat jarang pengunjung kesini. Perhatikan dengan seksama arahan dari ibu-ibu penjaga warung

Satu kilometer pertama jalur sangat terbuka, sesekali tertutupi vegetasi tapi ga banyak, panas banget bray! Lalu setelah itu jalur berubah menjadi teduh dan berada di pinggiran lembah dengan pemandangan yang sangat menakjubkan ditambah suara gemuruh sungai yang aduhai. Untuk lebih jelasnya, cekidot gambar aja ya!

Jalur awal
Lumpur bray!
Ada pohon tapi ga rindang
Sesekali seperti ini rindangnya
Seterusnya akan terbuka seperti ini
Liat bukit itu? Kita harus memutarnya!
Melewati hutan bambu yang katanya bakal jadi parkiran motor kelak
Lembah yang indah banget setelah memutari bukit!
Setelah itu jalur cukup teduh, menurun, sesekali menanjak, dan tanah sangat licin

Setelah berjalan cukup lama sampe temen-temen gue agak sedikit frustasi, soalnya jalurnya udah tanah cukup licin, nanjak nya juga lumayan, akhirnya kita ketemu sungai! Eitss tapi ini belom sampe ke curugnya. Waktu itu kita ketemu dua orang, mereka pake motor cross coy kemari, ajegile! Setelah nanya sama mereka, ternyata kami cukup naik sedikit lagi, nyebrang sungai sedikit, dan setelah 1 jam 10 menit perjalanan, akhirnya kitapun sampai di curug yang bener-bener berada di tengah hutan, masih sangat asri, masih sangat jernih!

Nyebrang sungai dikit
Ga nyebrang gini kok, ini cuma pose :p
Sampai!
Liat betapa jernih kolamnya?

Pas sampe situ, gue ngucapin Masya Allah dulu, karena saking indahnya ini tempat dan capek yang kita rasain pudar, setelah itu sumpah serapah karena emang ini tempat fucking awesome banget sob! Percaya ama gue, kalo lo uda sampe sini rasanya mau langsung buka baju dan langsung nyemplung ke kolamnya yang segernya naujubillah. Sebelum nyebur, gue makan dulu, gue dan jati bawa bekel, tapi poci ama batok masak mie, FYI di sini ga ada warung. 

Apa yang lo bisa lakuin di sini? Berenang? Pasti tapi perlu diinget kolamnya itu dalamnya 3 meter dan ga ada lifeguard. Freedive? Monggo soalnya visibility sangat jernih, ajib buat foto-foto underwater. Free jump? Monggo, ada tebing setinggi 3 meter yang lumayan buat teriak-teriak. Ngerokok, pacaran, atau cuma foto-foto aja? Monggo, bebas selama ga merusak keasrian tempat ini :D. Setelah makan, perut mulai keisi, itu pertanda saatnya kita nyebur!!! Biar gambar yang bicara ya betapa seger dan jernihnya Curug Mariuk.

Jernih banget!
Ajib tenan buat freedive sob!
Makan di samping curugnya rapopo (Ini Poci)
Asal jangan makan sambil berak aja ya sob (ini Batok)
Gue nyelem aja keliatan dari atas tebing saking jernihnya!
Berenang lucu juga asoy!
Atau kalo ga bisa berenang, main aja dipinggirnya, yang penting basah
Kita beruntung, aliran curug pas lagi stabil, ga deres!

Kita cukup lama di Mariuk, sekitar 2 jam. Waktu itu hanya kelompok kita aja lho berempatan, serasa curug privat bener. Sore hari menuju jam setengah 3, tiba-tiba hujan bre, jadinya waktu itu juga kita packing dan pulang dari Mariuk. Jalur pulang ajibbb bener, udah hujan deres, jalanan tanah menjadi sangat licin banget. Singkatnya kita sampai lagi di warung jam setengah 4 sore atau 1 jam perjalanan dari Curug Mariuk. Perjalanan pulang sama waktunya dengan perjalanan berangkat karena jalanan berubah jadi lebih ganas gara-gara hujan.

Oh ya ada kejadian ga enak waktu kita di Mariuk, yaitu waktu ada orang yang ngakunya yang jagain curug, padahal kita aja baru ketemu dia pas dia kemari, bukan di jalan, dan dia menagih retribusi sebesar 10ribu/orang. Jelas kita tolak, pertama kita udah di TKP, kedua rasanya ga etis wong lagi seneng-seneng kok malah ditagih, bukannya ditagih pas uda pulang atau sebelum berangkat. Singkatnya kita nego di warung pas pulang dan mendapatkan tarif 40ribu untuk group kita karena 4 orang sudah termasuk parkir. Agak kurang suka buat gue dengan menagih retribusi seperti itu, ditambah ga ada bukti tiket tercetak, jadi kemungkinan besar cuma masuk dikantong akang itu aja. Tapi yasudahlah semoga aja bisa membangun infrastruktur di sini.

Oh ya ada beberapa tips dari gue buat kalian yang mau ke Curug Mariuk ini
  1. Buat kalian yang mau ke Curug Mariuk, perhatikan kondisi kendaraan karena jalur cukup ekstrim setelah pertigaan desa Cibereum.
  2. Untuk jalur menuju kesini, kalau dari Citereup sudah saya singgung di atas. Tetapi kalau kalian dari Sentul, kalian bisa menuju Jungle land, dari sana kalian belok kanan ke arah Gunung Pancar, nanti setelah ketemu pertigaan kalau ke kiri ke arah Curug Leuwi Hejo/Kencana dan kanan ke arah Gunung Pancar, kalian belok kiri, dari situ lurusssss terus melewati Curug Kencana, Curug Leuwi Hejo, lurussss terus nurunin bukit, sampai akhirnya kalian ketemu pertigaan kalau kiri ke arah Citereup/Jongglo dan kanan ke arah Curug Kembar Cibereum, kalian belok kanan.
  3. Kalau jalur tercepat, lebih baik lewat dari arah Citereup daripada Jungle land soalnya pertigaan Cibereum lebih dekat dengan jalur yang dari Citereup.
  4. Kalau baliho Curug Mariuk ga ada, cirinya adalah ketika kalian naik motor, dan setelah tanjakan aduhai terlihat landscape pegunungan ajib dan kiri kalian warung, itu adalah pintu masuk menuju Curug Mariuk. Warung tersebut merupakan warung terakhir untuk menitipkan kendaraan. Kecuali kalian naik motor cross, bisa dibawa sampe bibir curugnya.
  5. Bawa bekel makanan berat atau kompor dan nesting karena sepanjang jalur mulai dari warung hingga sampai curug tidak ada warung lagi. Kalau snack bisa beli di warung tempat kita menitipkan kendaraan.
  6. Ga ada kamar mandi atau kamar ganti di Curug Mariuk. Kamar mandi atau gue bisa nyebutnya sebagai kamar ganti aja cuma berada di warung tempat kalian memarkirkan kendaraan ya.
Oke deh itu dia cerita gue jalan-jalan mengeksplore curug ajib bernama Curug Mariuk di wilayah Bogor yang serasa bukan di Bogor. Curug ini masih sangat jarang dikunjungi oleh wisatawan, sehingga keasriannya masih terjaga dan masih sangat bersih, agak jarang kita nemuin sampah. Nah pesen gue cuma satu buat lo yang mau kesini, bawa kembali sampah lo ya apapun itu bahkan puntung rokok pun, karena keasrian sebuah tempat wisata merupakan tanggung jawab kita yang datang kesana. Salam lestari, salam ransel, dan salam secangkir kopi semuanya!


Curug Mariuk, 10 Desember 2016












Komentar

  1. Bay ini yang diatasnya lagi curug hordeng bukan sih? ini yang lo ceritain kemarin bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi la, ini curug tertinggi di kawasan sentul katanya, yang masih alami banget tapi jalurnya kek naik gunung

      Hapus
  2. Pernah pas pulang dari Curug Hordeng, kita jalan lewatin jalur yang munculnya ya di warung si ibu itu. Dianter bocah-bocah akamsi, tapi pas waktu itu curug Mariuknya belum dibuka. T_T

    Kayaknya bisa disamperin nih besok minggu. Moga ga ada pungli :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti ngelewatin warung Curug Mariuk mas kalau ke Curug Hordeng, monggo dicoba mas :D

      Hapus
    2. Curugnya beneran recommended euy.. Cuma ga nyangka aja ternyata trekingnya cukup lumayan. Heheh

      Terus yang disayangin tuh mulai banyak pungli yang nyetop2in paksa motor pas di jalan masuk ke daerah Lojinya.

      Hapus
    3. bener kan bagus curugnya, tapi perjuangannya bener2 juga haha. Wah pungli, kebiasaan ni wisata di Jawa barat kalo uda mulai terkenal dikit ada aja biaya2 tambahan ckck semoga aja dibangun jalannya khusus motor sama kamar mandinya

      Hapus
  3. nitip motornya bisa nginep ngga bro? kl bisa nginep kayanya asik nich

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh kalo itu saya kurang paham gan. Tapi si sebetulnya bisa2 aja, nitip di rumah orang gan

      Hapus
    2. Berarti dari baliho curug leuwi hejo, lewat terus ya gan?

      Hapus
    3. Lewat terus gan, dia ke arah Curug Kembar Cibereum

      Hapus
    4. Oh,iya saya tau,untuk punglinya kena berapa waktu itu gan?

      Hapus
    5. Lalu curug mariuk ini sebelum curug kembar atau sesudah?

      Hapus
    6. Pungli 5ribu/orang bang waktu itu. lokasi curug ini sebelum curug kembang bang

      Hapus
    7. Em, makasih yah gan infonya.

      Hapus
  4. Gan jalurnya sama dengan curuq Leuwi lieuk gx??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan bang, ini curug jalurnya ke arah curug kembar ciburial atau hordeng

      Hapus
    2. Thanks gan, curug mariuk oke bingit,kkk
      Tapi anak kecil daerah situ bilang kalau di atas mariuk ada lagi namanya curug cisarua, next list dong gan!

      Hapus
    3. Wah jadi bucket list saya ke curug selanjutnya ni buat kesana. Btw sekarang motor sudah bisa parkir di atas atau masih di warung pinggir jalan utama gan? trus buat ke curug cisarua ada jalan setapak atau harus pake guide warga sekitar?

      Hapus
    4. Untuk parkir masih di warung gan,belum ada perubahan.nah trek untuk ke curug cisarua itu mungkin sudah ada jln setapaknya gak, karna motor cross sudah membuka jalannya mungkin,tapi kalo agan takut slh jalan bisa juga pake guide anak kecil yang tau wilayah situ, dia bilang si dari mariuk ke curug cisarua kurang lebih 1/2 jam, nah nanti kalo agan lebih dulu ke curug cisarua
      , info info lg ya gan.

      Hapus
    5. sip tapi kalo ente yang sampe duluan kesana, berkabar lah hahaha

      Hapus
    6. Gimana gan, udah di coba belum trek barunya?

      Hapus
    7. Belum gan, belum ada waktunya haha

      Hapus
  5. Ghhhhhj

    Gimana gan,udah melancong belum?:D

    BalasHapus
  6. Gan mau tanya , kalo menurut ente rekomendasi kendaraan roda 4 atau 2 ke curug mariuk ? Ane mau berangkat bareng2 pake roda 4 tapi masih ragu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo rekomendasi si roda 2 gan. Soalnya jalan ke arah sana sempit, terjal, dan licin. Bisa aja si roda 4 cuma saya tetep agak kurang merekomendasikan buat kesana.

      Hapus
  7. Pernah kesini, tempatnya oke banget

    BalasHapus
  8. Gila traking nya boljug menantang bat tuh
    Curug nya mantep, ada penyewaan motor cross gk bang :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh bang sewa motorcross gak ada gregetnya wkwk. Trekking nya mantep banget, tapi kebayar pas uda sampe sana, pecah.

      Hapus
  9. bang disini bisa ngecamp diriin tenda ga bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja bang tapi di parkiran motor nya ya, jaraknya sekitar 45 menit ke curug nya

      Hapus

Posting Komentar