Jalan-jalan ke Jember : Pantai Watu Ulo, Pantai Papuma, Pantai Payangan, dan Teluk Love

Setelah bermain-main di Surabaya dan juga Madura, masih ada satu daerah lagi yang gue kunjungi sebelum pulang kembali ke rumah. Daerah ini cukup dekat dari Surabaya, hanya 3 jam setengah naik kereta, tiket keretanya pun juga sangat murah, hanya 46ribu saja, coba apa hayooo. Gue tau daerah ini karena pantainya yang cihuy bener. Yapp, meskipun berada di dekat Gunung Argopuro, tapi malah pantainya yang justru terkenal di kalangan wisatawan termasuk gue. Oke deh langsung aja ye jadi destinasi terakhir yang gue kunjungi adalah Jember!



Kenapa gue milih destaninasi terakhir adalah Jember? Soalnya gue sendiri uda penasaran banget sama mba-mba geulis jember wisata yang ada di sana khususnya pantai. Rasa penasaran ini juga uda lama banget, sama kaya rasa penasaran ini ke kamu dari tahun 2014 sejak gue pertama kali nginjekin kaki di Banyuwangi , gue pun uda tau bahwa di Jember juga potensi wisata alam yang sangat keren, tapi hal itu juga urung terjadi. Sampe ke Banyuwangi lagi yang waktu itu juga sekalian ke Menjangan, lagi-lagi Jember cuma tempat transit cuy buat naik kereta ke arah barat. Nah karena gue kebetulan lagi di Surabaya, maka tekad gue bulet banget sekalian mau main kesana guna membunuh rasa penasaran gue *duhilehhh.

Dari Surabaya, gue menggunakan kereta Probowangi, murah cuy cuma 46ribu cuma berangkatnya jam 4.25 pagi dari Gubeng. Subuh itu gue dianterin sama Abri, dan gue pamit sama keluarganya dan juga doi yang udah baik banget mau ngehidupin gue selama di Surabaya. Singkatnya gue berangkat tepat jam 4.25 pagi dan sampe di jember jam 8.45 pagi

Ini gue cerita dikit yak buat dapetin penginapan sama kendaraan, belum ke intinya, maap ya agak panjang

Gue tu sebetulnya ga ada kenalan sama sekali di Jember, yap jadi gue di Jember itu gembling mau pake apa buat explore, ditambah gue hanya sehari di sini, soalnya ada acara di hari lusanya di Jakarta. Gue cek persewaan motor di Jember, eh pada kepake semua. Yaudah daripada bingung, gue cari penginepan dulu yang deket stasiun aja deh. 

Awalnya gue ke Hotel Nusantara (rekomendasi dari tukang becak), tapi sayang rooms nya pada abis, trus gue disuruh coba ke Hotel Slamet, yaudah gue manut bae. Sesampainya di Hotel Slamet yang berada di dalem gang deket stasiun (asli ga nyangka kalo hotelnya itu di dalem gang), gue masuklah tuh ke hotelnya. Sebetulnya kalo dibilang hotel ya ngga banget, wong kaya rumah terus bilik-bilik gitu, cocoknya si namanya Losmen. Kamarnya cuma sisa satu, yang paling paling paling standar, permalam 40 ribu and you know what, itu bener-bener ga banget si kamarnya. Dengan harga 40ribu itu minimal kalo lo di losmen itu dapetlah ya kipas angin, ini mah kaga sama sekali, colokan buat ngecharge aja kaga ada! Yah kalo lo ke Jember dan berniat berhari-hari, gue kurang ngerekomendasiin di Losmen ini si (mungkin kamar gue yang gembel, tapi entahlah kalo yang kamar mandi dalem), gue aja kepaksa karena ini yang paling murah, paling deket stasiun dan gue cuma numpang tidur sehari.

Oke deh tadi kan soal gimana gue dapet penginapan, sekarang gimana gue dapet kendaraan. Gue nanya sana-sini, mereka bilang memang ga ada persewaan motor di Jember. Sebetulnya ada kalo di Internet, cuma ya gitu pada dipake cuyy. Eh kebetulan  banget pas gue nanya tukang becak yang mangkal persis banget di gang hotel slamet soal sewa kendaraan motor, dia nyaranin gue untuk ngojek aja, kebetulan temennya tukang ojek yang biasa nganterin wisatawan ke tempat wisata di Jember atau bisa disebut ojek wisata. Singkatnya tawar menawar dan akhirnya deal dengan harga 150ribu gue uda dianterin ke beberapa spot pantai selatan Jember dan kembali lagi ke Hotel Slamet.

Pantai Watu Ulo, Papuma, Payangan, dan Teluk Love

Tujuan gue ke Jember adalah ke pantai selatannya, yang terkenal pastinya adalah pantai pasir purih Malikan atau Papuma, cuma sepanjang bibir pantai Papuma itu banyak juga pantai-pantai lainnya yang ga kalah beken lho. Driver ojek gue namanya Pak Mat, meskipun perawakan agak nyeremin, tapi ternyata orangnya asik banget dan suka guyon, dan juga doi paling anti ngerokok kretek atau filter, rokoknya tingwe coeeeg (linting dewe).

Rute dari hotel ke lokasi wisata
Empat wisata dalam satu garis pantai

Pantai yang gue tuju pertama adalah Pantai Watu Ulo yang berada di daerah Ambulu. Buat kalian yang belum pernah sama sekali kesini atau orang jauh macem gue dan pake kendaraan pribadi atau sewa, kalian bisa cek GPS, petunjuknya uda akurat kok. Sesampainya di gerbang Watu Ulo, gue bayar 7500 rupiah, awalnya Pak Mat juga ditagih, lalu gue bilang dia ojek, dan ga jadi ditagih deh. Setelah parkir, gue menikmati garis pantai yang luassss bener, gile. Watu Ulo letaknya ada di sebelah barat dari parkiran, jalan dikit aja nanti kalau sampe ketemu batu yang menjorok ke laut (bukan tanjung), terus karangnya itu mirip sisik-sisik ular, nah itu dia Watu Ulo!

Garis pantai nan luas
Kok ini panjang, opo iki?
Ini dia Watu Ulo yang tampak menghadap keluat
Ekor dari Watu Ulo

Mau cerita dikit tentang Watu Ulo, jadi batu ini dinamakan Watu Ulo karena bentuknya mirip dengan ular (menurut gue juga gitu), fenomena alam yang unik banget. Lalu kata Pak Mat, Kalo pantai ini surut, bakal keliatan tuh kepala ularnya, entah ini bener atau ngga yang jelas pantai Watu Ulo ini ombaknya cukup ganas karena berada di laut selatan, jadi hati-hati buat kalian yang mau berenang di sini. Puas menikmati Pantai Watu Ulo, kita melanjutkan perjalanan menuju pantai yang menjadi icon Jember, eh tapi bener lho soalnya kalo ditanya soal mau jalan-jalan ke Jember, pasti orang-orang uda nebak akan kesini, namanya udah kesohor bener, pantai Papuma!

Perjalanan dari Watu Ulo ke Papuma itu deket banget, tinggal ngelangkahin satu bukit aja, tapi ya lumayan gempor kalo jalan kaki, baiknya tetep gunakan motor. Tiket masuk Papuma sebesar 12.500 rupiah, cukup mahal ya, apa karena udah tersohor jadi mahal? Tapi ini resmi jadi buat gue ga masalah. Perjalanannya diawali dengan tanjakan yang cukup curam, motor Pak Mat agak ngeden-ngeden pas naik, trus ga lama turunan cukup curam. Nah baru deh setelah itu kita sampe di Pantai Papuma yang pada saat itu kondisinya sepi bener.

Pantai Papuma!
Banyak yang berenang di sini

Sebetulnya kalo kalian mau ngeliat tanjung malikan yang terkenal itu, kalian tinggal naik sedikit bukit dari Pantai Papuma, ga perlu gempor kok. Oh ya setelah mendaki bukit, nanti di puncaknya ada saung buat menikmati indahnya Tanjung Malikan dan juga garis pantai Malikan. Waktu itu gue ga ke pantainya, padahal saik juga lho buat berenang atau hanya foto-foto.

Ini dia Icon yang terkenal seantereo Jember
Batuan di sekitaran Pantai Papuma
Tanjung Papuma

Kalo denger kata Malikan, jadi inget iklan di tipi yang soal kecap itu deh *apaansih, tapi percayalah di sini ga ada petani kedelai hitam Pantai Papuma emang bener-bener gokil, pemandangannya yang gokil yeee. Oh ya buat kamu yang rencana camp di sini juga bisa, atau nginep di penginepan bungalow juga ada, santaiii. Setelah puas menikmati indahnya Pantai Papuma, kita cabut dan melanjutkan perjalanan menuju ke satu kawasan garis pantai, yaitu Pantai Payangan.

Lokasi Pantai Payangan gak jauh kok dari Pantai Papuma, bahkan sebelum kalian ke arah Pantai Papuma atau Watu Ulo dari arah Ambulu, nanti ada belok kiri ke arah Teluk Love dan belok kanan ke arah Watu Ulo, Pantai Payangan ada di satu kawasan sama Teluk Love. Sesampainya di Pantai Payangan, kita memarkirkan motor, hanya membayar parkir motor saja 5ribu, ga ada tiket resmi pantai.

Di Pantai Payangan, selain garis pantainya yang luasss bener karena masih satu kesatuan dengan Watu Ulo, tetapi yang bikin unik di sini ada bukit-bukit dan juga susunan bebatuan di pantainya. Gatau si tapi buat gue susunan batu di pantai ini unik, bentuknya juga unik. Buat kalian yang mau berenang, mungkin bisa di sisi sebelah kanan yang ga ada susunan batu, tetapi kalo di bagian susunan bebatuan, ombaknya agak ganas cuy. Terus di Pantai Payangan ini ada bukit, cuma gue lupa nama buktinya. Awalnya gue kira ini bukit buat ngeliat Teluk Love, ternyata ngga, dan bukit buat ngeliat Teluk Love lumayan jauh kalo jalan kaki dari Pantai Payangan.

Garis pantai Payangan, masih nyatu sama Watu Ulo dan Papuma
Embenya mau tanning

Perkampungan kambing, kah?
Ini susunan batu di Pantai Payangan
Ni anak jadi model dadakan
Bukit di Pantai Payangan, berhadapan dengan bukit ke Teluk Love

Awalnya gue mau jalan kaki ke bukit Teluk Love, tapi ngeliat Pak Man yang udeh letih bener, mana cuaca juga terik bener, yaude gue putusin buat naik motor aja buat ke Teluk Love. Perjalanan dari Pantai Payangan ke Teluk Love ga jauh kok, cuma 5 menit. Nanti dari parkiran, kalian jalan dikit lagi ke gerbang pendakian. Iya, gerbang pendakian karena buat ngeliat teluk yang bentuk kaya hati cinta gitu, lo kudu mendaki brayyyy! Setelah sampe di gerbang pendakian Teluk Love, gue bayar retribusi 5ribu aje, Pak Man ga ikut, kecapean jadi doi nunggu di saung bae. Kata mba-mba yang jaga si katanya bisa sampe di titik di mana kita bisa ngeliat Teluk Love itu cukup setengah jam pendakian, hmm okayyy gue lagi-lagi mendaki sendiri dan saatnya berangkat!

Jalur menuju Teluk Love ada dua, satu kekiri dan satu kekanan, yang paling cepet itu kekiri, tapi karena waktu itu jalurnya lagi dibenerin, jadi wisatawan mau gamau lewat jalur yang kekanan di mana jalur itu muter ga karuan, makanya kata mbanya bisa setengah jam lebih bisa sampe di titik kita bisa ngeliat Teluk Love. Kalo lewat kiri katanya cuma kurang dari 15 menit, tapi lagi dibenerin waktu itu.

Jalurnya mayan curam, tapi ga juga si, menurut gue sedeng lah ya, ga terjal tapi yang bikin gempor itu jauh! Tetapi percayalah selama perjalanan, lo bakal ngeliat panorama yang saik bener, asli saik lo bisa ngeliat hamparan bukit-bukit pantai selatan Jember dan garis pantai Payangan-Watu Ulo-Papuma.

Pemandangan saat pendakian

Sesampainya di satu titik di mana tempat itu biasanya dijadiin wisatawan buat camping. Yoo ada aja lho yang camping di sini, asik juga buat ngeliat matahari terbit dimari. Selama perjalanan gue ngelewatin dua goa Jepang, tapi gue gamau masuk, medeni coegg mana gue dewekan pula, selama perjalanan gue juga dewekan, sedih bener ye. Akhirnya entah gue kesurupan atau apalah, pendakian selama 15 menit, uda termasuk istirahat dan poto-poto, gue pun tiba di titik di mana gue bisa ngeliat Teluk Love dengan jelas.

Cie, alam aja ngungkapin cinta, masa kamu ngga? #ciatttt
Lengkungannya saik ye

Kita cuma bisa ngeliat dari sisi sebelah kiri, buat ngeliat secara sempurna bentuk love nya, kayanya ga bisa dah, wong gue setelah puas foto-foto ga langsung turun, nyari jalan dulu biar bisa ngeliat love nya sempurna, hasilnya nihil, malah gue ngerasa ngeri takut kesasar, dewekan namanya juga. Setelah Teluk Love ini, maka berakhirlah sudah rangkaian jalan-jalan gue di Jember dan juga sebagai penutup setelah jalan-jalan dari Surabaya dan Madura kemarin.

Malamnya gue ngehabisin waktu ngobrol sambil guyon sama Pak Mat dan tukang becak deket Hotel Slamet sambil ngopi bareng, asli kane banget dan gue kasih tau aje kalo solo traveling is not realy mean "alone", percayalah kawan! Setelah ngobrol, gue pun pamit sama mereka karena besok pagi tepatnya jam 5 gue uda balik dengan kereta Logawa tujuan Kutuarjo, dan cuma nunggu sejam langsung nyambung lagi pake kereta Kutojaya Utara tujuan Pasar Senen, fix seharian banget gue di kereta dari jam 5 pagi di Jember dan sampe di Jakarta jam setengah 1 pagi, anjayy.

Ada beberapa tips dari gue buat lo yang mau jalan-jalan di Jember macem gue ini :
  1. Kalo lo ga ada temen di Jember, dan ga ada kendaraan, di Jember tu ada persewaan motor sebetulnya, cuma masyarakat sekitar pada gatau. Info lanjut cek google aja ya terus hubungin deh orangnya.
  2. Kalo persewaan motor pada abis terus kalian sendirian, baiknya si naik ojek wisata aja kaya gue nyewa jasanya Pak Mat. Emang mahal tapi cukup praktis dan efisien. Kalo mau kontaknya, komen aja ya.
  3. Kendaraan umum ke Pantai Papuma dkk itu masih jarang, mungkin ada ke Ambulu tapi kalo ke beberapa pantainya ga ada, ya memang mau gamau, suka gasuka, lebih praktis pake kendaraan sewa.
  4. Kalo kalian tujuannya cuma Pantai Papuma, kentang banget bray, jelajahin aja sekalian 3 pantai yang gokil banget kaya Watu Ulo, Payangan, dan Teluk Love.
  5. Di deket pantai Watu Ulo ada penginepan, entah berapa harganya. Begitupula di Papuma, ada penginapan juga tapi gue gatau berapa harganya.
  6. Overall jalur dari Hotel Slamet atau Stasiun Jember ke Pantai Papuma itu udah bagus, petunjuk jalan juga jelas, pertama tujulah Ambulu, nanti dari situ ada petunjuk ke Pantai Papuma.
Oke deh itu dia akhir perjalanan gue menjelajah tiga tempat saik banget di Surabaya, Madura, dan Jember. Suer gue akuin makin ke timur, negeri ini makin saik juga. Buat yang sisi barat, tunggu testimoni dari gue karena gue bakal nge-explore sisi barat negeri ini juga next time. Intinya setiap kalian jalan-jalan, selalu hormati di mana kalian berada, junjungi yang namanya di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Lalu juga jagalah kebersihan dan jangan sekali-sekali melakukan aksi vandalisme seperti corat-coret dsb, ga keren itu sob! Sekian certia dari gue, semoga bermanfaat buat kalian yang mau explore pantai di Jember ini, salam ransel dan salam secangkir kopi semua!


Jember, 17 Oktober 2016


Komentar

  1. Sepertinya menarik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat menarik untuk berkunjung kesana pastinya :)

      Hapus
  2. Ga ada info ojek di kota jember Min ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk info ojek wisata Jember bisa hubungin Pak Mat mas 087857761847

      Hapus
  3. Thaanks bangetvbray tulisannya, besok gw mau ke Jember, mumpung di probolingo

    BalasHapus
  4. Terimakasih tulisannya. Apakah Jember aman untuk solo traveler wanita? Total pengeluaran (hanya Jember) berapa ya mas? Makasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo menurut saya cukup aman mba, cuma baiknya pake jasa ojek travel saja di sekitar stasiun supaya lebih aman dan terarah aja. Kalo total pengeluaran si relatif ya mba, tergantung penginapan dan makan juga. Tapi kalo ngambil makan dan penginapan biasa paling abis 400an mba.

      Hapus
  5. Kalau naik sepeda motor matic ke papuma bisa gak ya ? Terus jalan dari jember kota ke pantai papuma dan teluk love itu akses jalannya menanjak sekali , curam, dan ada belokan tajamnya gak ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya baru balas, untuk naik motor matic fine2 aja. Aksesnya enak, mulus, paling yang agak menanjak dari Jember ke Papuma nya aja

      Hapus
  6. Mas mau tanya, Ketiga apa empat pantai itu pakek mobil aman kan yaa??

    BalasHapus
  7. Mnurutku sebagai warga sumberjo,desa sumberjo adalah pintu utama masuk papuma,harga segitu bukanlah MAHAL bagi kami,tapi sangat KEMAHALAN,krna kami sejak kecil kenal papuma,yg dulunya bernama pasir putih,dan kami gk pernah dipungut bayar tiket untuk mnikmati papuma,sekara ini sudah tidak ada lagi toleransi bagi kami sekalipun kami warga terdekat papuma tetap diwajibkan bayar penuh padahal desa kamilah akses jalan satu2nya untuk bisa ke papuma.mhn kedepan ada sedikit pengecualian bagi kami warga sumberjo.trim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah gak bener ini, seharusnya mah warga lokal tetap gratis. Mungkin kepala desa Sumberejo bisa mendiskusikan hal ini kepada operator Papuma. Amat sangat disayangkan hal seperti ini terjadi, seharusnya dapat menguntungkan warga lokal eh malah warga lokal juga dianggap wisatawan.

      Hapus
  8. Pantai ini terletak dibalik bukit dan dibawah karena merupakan pertemuan muara sungai dengan laut. Pantai cocok untuk anak Muda yang ingin menikmati suasana pantai yang beda dari pantai pada umumnya. Namun untuk mencapai titik (Love) nya, anda harus berjalan menaiki bukit selama kurang lebih 20-30 menit dari pintu masuk. Saran saya siapkan energi yang prima dan gunakan sandal atau sepatu gunung karena ketika hujan, sangat licin sekali.

    Travel Jember Malang

    BalasHapus

Posting Komentar