Goa Agung Garunggang : Alternatif Wisata yang Misterius di Bogor

Weekend! Merupakan kalimat asik buat gue untuk melepas segala kepenatan yang udah datang bertubi-tubi di weekday. Yap weekend gue setelah dari wisuda (kasih selamat dulu dong, akhirnya aye lulus! hahaha *paansih) ga pernah kemana-mana, cuma di rumah mantengin laptop, ngelamar sana sini, mending kalo ngelamar anak orang, ini ngelamar pekerjaan sambil nunggu panggilan interview *curhatdikit. Karena kepenatan itulah, weekend pertengahan September kemarin gue mau jalan-jalan, pokoknya jalan-jalan, iya jalan-jalan! Rencananya gue mau ke Gunung Kencana, eh ga jadi soalnya pas mau berangkat tau-tau ujan deres banget bray, sabtu malem itu. Eh kebesit dibenak gue, terinspirasi dari postingan temen di FB soal wisata di Bogor, eh ternyata ada wisata unik lho, tempat yang kalo lo kesana, berasa gak di Bogor. Hayu deh dari pada lo mantengin prolog gue yang ga jelas, langsung aja cekidot ke ceritanya ya!



Goa Agung Garunggang, begitulah namanya. Asing? Hmm iya juga si soalnya gue ngajak beberapa temen gue untuk kesana juga pada nanyanya "Itu apaan? Tempat apaan tuh? Di mana itu? Kolam renang? Atau mall (?)?" yah begitulah kira-kira respon dari beberapa temen gue. Sebetulnya gue udah cukup lama tau Goa Garunggang, cuma belom ada waktu aja buat kesana. Eh ternyata jodoh, ga jadi ke Gunung Kencana malah jadinya ke Garunggang, yang diharap-harap siapa eh malah dapet yang lain *ehapaansihini. Gue mulai jalan-jalan minggu pagi, tanggal 18 September 2016, temen gue yang ikut cuma si Dadung aja, si kuda nil yang berasal dari Pabuaran yang ayo aje kalo gue ajak jalan. 
Lokasi Goa Garunggang itu cukup dekat dari Curug Kencana. Nah karena gue gatau lokasinya, waktu itu kita lewat Citereup, soalnya kita mikir kalo ini tempat deketnya sama Leuwi Hejo, eh ternyata ngga bray, malah jalan terus ngedeketin Gunung Pancar. Untuk papan informasi atau petunjuk ke Goa Garunggang itu minim banget, kita aja banyak nanya-nanya sama penduduk sekitar dan ternyata jalan untuk ke Garunggang cuma muat motor bray, kalo kalian bawa mobil, kalian parkir ke rumah warga dan jalan kaki yang cukup membuat kaki dan hati gempor bebarengan. Tetapi kalau kalian naik motor, kalian bisa masuk sampai "tempat tiket". Tempat tiket? Iya beneran, macem tempat bayar tiket parkir di mall gitu deh dan itu merupakan tempat kalian terakhir menitipkan motor lalu melanjutkan perjalanan ke Garunggang sejauh 2 kilometer naik turun bukit!

Tempat parkir mobil
Jalur ke Goa belok kiri yang keliatan janurnya
Jalur menuju "tempat tiket"
Ini dia, tempat tiket!

Parkir di rumah warga deket tempat tiket

Setelah kita memarkirkan motor, saatnya siapin kaki dan hati karena track menuju Garunggang lumayan ajib. Sebetulnya dari tempat tiket itu kalian bisa meneruskan naik motor hingga Garunggang, tapi waktu itu jalur sangat licin karena semalam hujan, daripada motor si Dadung jadi bubur, mending kite jalan kaki bae dah. Perjalanan lumayan bikin dongkol, jauh bener! Itu mending ya dari tempat tiket kita jalannya, lah kalo yang bawa mobil? Harus jalan kaki dari parkiran mobil ke tempat tiket abis itu nerusin jalan lagi ke Garunggang.

Naik turun bukit

Pemandangan di pertengahan jalan



Kurang lebih perjalanan selama 35 menit dari tempat tiket, kami tiba di Goa Agung Garunggang, hore! Pertama kali gue liat tempat ini, terbesit apa ini candi ya, soalnya beneran mirip situs lho, mungkin dari kerajaan apa gitu, semoga aja bocah arkeolog UI mau neliti ini tempat dah. Saat itu kondisinya sepi banget lho, cuma ada kite berdua dan Mapala Caving. Kita waktu itu langsung ketemu sama empunya tempat ini, namanya Abah Ajun. Abah cerita banyak soal Garunggang ini, mulai dari pertama kali tempat ini ditemuin tahun 87, sampai gimana ribetnya pemerintahan yang ingin mengurusi tempat ini. Bongkahan batuan di sini asli keren banget!

Tebak, pohon beringinnya tumbuh di batu atau tanah?
Kalo kalian kesini, rasanya kaya ga di Bogor, apalagi kalau ngeliat batunya, aneh gitu tapi cakep parah! Oh ya, namanya juga Goa Agung Garunggang, bukan cuma bongkahan batu aja, di sini juga ada goa lho! Oh ya kalau kalian mau ke goa, cuma 1 aja yang bisa ditelusuri dari 4 goa yang ada, itupun kalian harus didampingin sama abah atau cucunya abah. Oh ya untuk tarif masuknya itu gratis, iya cuy gratissss, dan kalau kalian mau masuk ke goa, ga ada patokan biaya untuk abah, seikhlasnya, iya seikhlasnya! Setelah ngasoy agak lama sambil ngopi dan diceritain banyak sama abah dan cucunya, saatnya kita menelusuri goa ditemani sama cucunya abah, yaitu si acop.

Turun goa dulu cak

Eh ada kudanil!
Mulut goa ini menganga secara vertikal, tapi ga dalem dan kita pake tangga ketika mau masuk. Goa nya itu ga terlalu luas, gelap (iyalah kampret), terus merupakan jalur air gitu. Kalo kata mapala yang ngobrol ama kita, goa ini merupakan rangkaian goa yang saling terhubung sampe Tasik lho! Oh ya perjalanan di goa ini ga lama, karena ujungnya itu terdapat celah sempit yang ga pernah dijamah sama abah dan cucunya, cuma mapala yang konsentrasinya caving pernah jelajah hingga dalam, kata mereka luar biasa bahayanya, jadi amannya ya kita sampe ujung celah sempit aja deh.


Ujung dari goa agung bagi masyarakat umum (kalo mapala caving mah hajar terus!)

Stalaktit nya masih aktif

Percaya ini di Sentul?

Sumber air yang seger banget!

Setelah puas menelusuri Goa Agung Garunggang, kita pun keluar goa dan kembali ke pohon beringin lagi. Kata Acop, ada satu goa lagi sebetulnya, minimal kita bisa ngeliat secara dekat tapi ga bisa masuk, soalnya perlu peralatan caving lengkap. Oke kita iseng ke goa satu lagi dan bener aja, lumpur semua bray! Itu baru di bibir goanya lho. Waktu pas di mulut goa, asli dalem banget jurangnya, jatoh fix mati ini gue mah. Makanya gue ga ngambil resiko, cukup di mulutnya aja.

OTEWE

Di deket mulu goa

Ini dia mulut goanya

Acop di depan mulut goa vertikal
Setelah itu, kita kembali lagi ke pohon beringin buat istirahat dan ngobrol lagi bareng abah. Asli abah ini orangnya ramah banget, tapi ngomongnya bahasa sunda jadi aing teh kadang mah iya iya wae. Setelah itu, kita pamit deh ke abah dan juga si acop, tetapi sebelum pulang, kita foto-foto dulu dong ya karena ada beberapa spot keren di tempat ini seperti batu gantung (buat lo yang sering digantuingin atau menggantungin, tiati), air terjun mini, labirin-labirinan mini, dan bentuk-bentuk batu yang unik yang pastinya bisa mempercantik feed instagram kalian!

Air terjun, ada

Ini dia "Batu Gantung", ga berat kok

Labirin-labirinan

Coba, ini candi bukan si? Kayanya si gatau gue

Ini batuan alami lho, bukan semen!


Ada beberapa tips dari gue buat kalian yang berencana untuk datang ke Goa Agung Garunggang :
  1. Kalau kalian naik kendaraan pribadi (mobil/motor), arahkan perjalanan kalian ke Jungle Land Sentul. Dari situ kalian nanti belok kanan ke arah Gunung Pancar. Dari pertigaan Gunung Pancar kalo ke kanan ke Gunung Pancar, kiri ke Leuwi Hejo, belok kiri.
  2. Ga ada plang, spanduk, atau baliho gede yang nunjukin lokasi Goa Agung Garunggang. Baiknya kalian nanya sama penduduk sekitar. Sebetulnya ada petunjuk dari papan, cuma tulisannya agak kecil, jadi kalian harus jeli banget ngeliat ke arah kiri jalan.
  3. Kalau kalian naik mobil, mau ga mau harus jalan dari parkiran mobil ke tempat tiket (+- 1.5 kilometer) dan jalan lagi dari tempat tiket ke Garunggang (+- 2 kilometer) dengan jalur yang cukup cihuy, kaya naik gunung.
  4. Kalau naik motor, kalian bisa parkir langsung di Garunggangnya selama jalurnya itu kering, soalnya jalur dari tempat tiket ke Garunggang itu tanah, kalo abis ujan jangan ditanya licinnya gimana.
  5. Kemarin gue ngobrol sama yang punya warung di deket parkiran mobil, doi biasa nge-guide ke Garunggang, dan buat yang make mobil, bisa pake jasa dia soalnya dia tau jalan tembusnya tanpa harus ngelewatin tempat tiket. Bayarnya seikhlasnya A.K.A sewajarnya.
  6. Ada sekitar 2 pertigaan tanpa petunjuk ketika kalian jalan kaki dari tempat tiket ke Garunggang, selalu ambil ke arah kiri, atau kalo ragu, bisa nanya sama penduduk yang lagi lewar.
  7. Ga ada retribusi wisata Garunggang alias free cuy, tapi buat yang mau susur goa, wajib didampingin abah atau cucunya, bayarnya seikhlasnya, dan usahain si bawa senter meskipun abah atau cucunya ada senter.
  8. Buat yang ga bawa bekel, di Garunggang ada warung, itu warungnya abah, lumayan makan mie sambil ngopi sembari memakmurkan abah juga kan.
Oke deh itu dia cerita jalan-jalan gue ke Goa Agung Garunggang. Sampe sekarang gue masih mikir ini tempat beneran cuma bongkahan batu unik atau bangunan, soalnya beneran unik. Nah kalau kalian penasaran, silahkan mengunjungi tempat ini yang cukup misterius dan juga asik banget, dijamin weekend lo bakal asik. Oh iye selalu jaga kebersihan ya ketika kalian mengunjungi tempat ini dan juga berbagai tempat wisata di mana aja. Salam secangkir kopi dan salam lestari semua!
Goa Agung Garunggang, 18 September 2016 


Komentar

  1. jalan jalan mulu. gak ada kerjaan ya? he. yang libur kerjanya cuma hari minggu hanya bisa ngiler liat foto keren kayak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi belum bang haha. Manfaatin aja bang hari minggunya buat hal-hal yang bisa refreshing pikiran dari kesuntukan kerja :)

      Hapus
  2. jalan jalan mulu. gak ada kerjaan ya? he. yang libur kerjanya cuma hari minggu hanya bisa ngiler liat foto keren kayak gitu.

    BalasHapus
  3. Dari dulu udah ngincer ini dan udah tau patokannya, tapi ga pernah jadi mulu disamperin, karena lebih sering maen ke curug di sekitarnya mulu. Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, soalnya ini tempat ga ada plangnya, jadi sepi. Terus disekitar situ juga curug nya ajib-ajib, yang laris malah curugnya haha

      Hapus
  4. Asik nih kayaknya. Dekat pula sm jakarta. Kapan lagi mau kesana, barengan lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum ada rencana lagi mba buat kesana hehe tapi mungkin awal tahun ada teman yang ngajak kesini juga :)

      Hapus

Posting Komentar