Jalan-jalan ke Curug Hordeng, Curug Kembar, dan Curug Ciburial

Saat ini, Sentul dikenal bukan hanya sebagai kawasan elite, tetapi kebalikannya, justru Sentul dikenal sebagai wilayah yang "merakyat". Lah kok gitu? Maksud merakyat ini bukan perumahannya, tapi karena Sentul menyimpan pesona alam yang bisa dibilang cukup murah untuk kita kunjungi loh kalo lagi bete dan suntuk. Yap, saat ini Sentul bisa dibilang wilayah 1001 curug, karena banyak banget bre curug di sana, mulai dari yang terkanal dulu ada Curug Leuwi Hejo, sampai sekarang merambah deh tuh ke namanya yang macem-macem kreatif. Oke deh langsung aje deh ya cus ke cerita gue, yaitu mengunjungi tiga curug dalam satu kawasan langsung.



Kali ini gue mau ceritain jalan-jalan gue  hari Sabtu, 30 Juli 2016 sama temen-temen gue ke curug yang ada di wilayah Sentul, lebih tepatnya ada di wilayah Kampung Cibereum Cibadak yang masih di wilayah Sentul, Bogor yaitu Curug Hordeng, Curug Kembar, dan Curug Ciburial.

Adapun, temen gue yang ikut dalam jalan-jalan ini yaitu :
  1. Jati, yang sering ngintilin gue ngecukpacker, temen dari SD bray
  2. Dadung, temen yang rada miring dan berbadan seperti biawak gelonggongan, temen dari SD juga cuy
  3. Rifky temennya si Dadung, sebetulnya nama aslinya si Dadung itu Rifky, nah ini dia bukti nyata bahwa Allah menggariskan takdir yang berbeda antara Dadung dan Rifky, nama sama beda nasip.
  4. Widi, temennya jati yang paling minimalis #eh? Pokoknya paling iyaan aja dan nafasnya sering setengah-setengah kalo lagi jalan
  5. Arum, temennya Jati yang berbadan hampir sama kaya dia. Ini orang yang paling sumringah buat diajak jalan, maklum cyin orang pada lagi libur kuliah eh dia malah kuliah.
Kami berangkat dari Villa Pertiwi karena meeting point kita ada di rumah Jati, sekitar jam 7 pagi kami berangkat. Kita juga ketemu dulu sama Dadung Rifky di Mall Cibinong (bukan CCM), nah pas kumpul semua, baru deh kita jalan dari Mall Cibinong jam setengah 8 pagi. Perjalanan yang kami ambil yaitu melalui Citereup, lempeng ke arah jalan Tajur yang nantinya bisa juga ke Jonggol.

Ada di maps loh curugnya

Singkat cerita, kami sampai di pertigaan kalau kiri ke Jonggol, kanan ke Babakan Madang, kita pun belok kanan. Dari sini jalannya enak, aspal, dan lebar, sampai kita ketemu pertigaan kalo belok kiri ke arah curug kembar dan kanan ke arah Leuwi Hejo, kita belok kiri. Dari sini perjalanan uda kaga kenal ampun.

Kondisi jalannya sempit, bahkan mobil pun sepertinya ga bisa masuk sini. Dari jalan yang bagus, berubah jadi berlobang-lobang, dan menanjak curam! Kita sering banget nurunin yang digonceng karena motor gakuat nanjak, parah banget dah mana licin lagi tuh jalanan, hampir 2x gue mau jatoh gara-gara uda tanjakan, lalu tikungan, terus licin banget. Nanti kalian bakal melewati beberapa curug seperti Curug Pariuk, masih lanjut lagi bre kalo lo tujuannya ke Curug Hordeng. Singkatnya sekitar jam 9 pagi kami sampai di gerbang Curug Hordeng, dengan membayar 15ribu saja untuk 3 curug dan 5ribu untuk motor, murah kan!

Bukti tiket masuk dan tanpa asuransi, jadi kudu hati-hati
Dari loket, perjalanan dilanjutkan menuju parkiran dengan jalan yang berbatu dan saat itu licin banget, bikin motor gue selip mulu! Setibanya di parkiran, kami istirahat sejenak dan ngobrol sama warga sekitar. Ngobrol lalu nanya lama perjalanan ke Curug Hordeng itu berapa lama, mereka bilang 20 menit sampe, wah ini mah alamat kalo kita bisa 45-60 menit sampe sana, apalagi si Widi ini napasnya pendek bener, yasudah nikmati ya! Tepat jam 9.15 pagi kami berjalan menuju 3 curug itu.

Pemandangan hijau selama perjalanan

Masih ga percaya di Bogor ada hutan kaya gini

Jalurnya kaya naik gunung cuy, naik turun, sesekali tanjakan curam, dan setelah itu cenderung banyak bonusnya, dan yang lebih bonus lagi itu pemandangannya! Asli kaya bukan di Bogor loh. Di pertengahan jalan nanti kita bisa milih mau ke Curug Hordeng dulu atau ke Curug kembar dan Ciburial dulu, tapi kalo kata warga sekitar mending Hordeng dulu, abis itu kalo mau ke Curug Kembar dan Ciburial tinggal ngikutin jalan setapak aja, jadi tujuan kita yaitu Hordeng dulu. Singkatnya selama 45 menit perjalanan atau jam 10 pagi kami tiba di Curug Hordeng yang ga ada pengunjung sama sekali, berasa curug privat!

Pertigaan Curug
Curug hordeng
Kolam atas Curug Hordeng
Nyelem asik di sini

Curug Hordeng merupakan spot yang paling hitz di Instagram loh, yang pada pake hammock terus latarnya curug ya di Hordeng ini., tapi waktu pas kita kesana ga ada hammocknya, mungkin harus bawa sendiri kali ya. Oh ya curug ini juga paling asik buat berenang, soalnya terdapat kolam yang gak begitu dalam, cuma 1-2 meter aja kok, jadi puas-puasin berenang deh di sini sambil foto dalem air. Puas menikmati indahnya dan dinginnya Curug Hordeng, sekitar jam 12 siang kami melanjutkan perjalanan ke Curug Kembar. Dari Hordeng, kita nyebrang kolamnya dulu, baru deh ada jalan setapak yang langsung menuju kesana, jaraknya cuma 70 meter dari Hordeng. Sekitar 10 menit jalan, kami tiba di Curug Kembar!

Curug Kembar!
Groufie again
Jeram kecil di Curug Kembar

Di Curug Kembar, kalian ga bisa berenang kaya di Hordeng karena ga ada kolam. Ada si kolam tapi dalemnya cuma semata kaki cyin, yang ada mah kaya orang terdampar. Kalian juga dihimbau jangan ke Curugnya karena di bawah nya itu cukup dalam dan arusnya itu kuat. Di sini kalian hanya bisa menikmati curug dan juga menikmati jeram kecil di sungainya, asik kaya mandi di sungai aja. Setelah puas menikmati Curug Kembar, kami melanjutkan perjalanan ke Curug Terakhir yaitu Curug Ciburial.

Perjalanan dari Curug Kembar ke Ciburial lumayan terjal tanjakan dan turunannya loh, tapi kalo dari Kembar mah kita turun soalnya posisi Curug Ciburial memang di bawah Kembar. Widi napasnya uda mulai pendek soalnya jalurnya juga lumayan, yauda gue pun cuma bisa cekikikan wae ama yang lain, abisnya doi ngocak si. Singkatnya perjalanan selama 15 menit dari Kembar, kamipun tiba di Curug Ciburial!

Curug Ciburial

Kolamnya Seger
Curug lagi di bawah Ciburial, entah apa namanya

Di Curug Ciburial ini terdapat kolam seperti di Hordeng, tapi kolam di sini dalem banget bre, kedalamannya 4-5 meter dan di papan peringatan pun sudah dihimbau jangan berenang soalnya terdapat pusaran air di bawah. Yah baca begitu nyali gue kicut juga kalo mau nyelem, dari pada kesedot ga balik lagi kan. Di sini gue doang yang nyoba berenang, dan emang dalem banget cuy, jadi sangat tidak direkomendasikan buat yang ga bisa berenang trus mau berenang di sini, ditambah arusnya juga kuat banget. Puas menikmati keindahan Curug Ciburial, berarti selsai sudah jalan-jalan kami ke 3 tempat ini yaitu Curug Hordeng, Curug Kembar, dan Curug Ciburial. Sekitar jam setengah 4 sore, setelah bersih-bersih, solat, dan ngopi, kamipun pulang kembali ke Depok!

Ada beberapa tips dari gue buat kalian yang mau main ke 3 curug dalam 1 kawasan ini :
  1. Kalau kalian dari Jakarta, bisa melalui Citereup atau Sentul, tapi lebih deket si dari Citereup
  2. Kalau kalian belum pernah ke Curug yang ada di Sentul via Citereup, kalian bisa gunain GPS, Curug Kembar Ciburial keywordnya, ada kok di GPS dan cukup akurat.
  3. Jalan menuju tiga curug ini cukup ekstrim, baik jalanannya yang sempit, tanjakan curam, bolong-bolong, berbatu, dan licin, komplit dah.
  4. Untuk kalian yang bawa kendaraan mobil, sepertinya ga bisa langsung parkir di Curug ini, karena kondisi jalan yang tidak memungkinkan.
  5. Motor harus dalam keadaan prima, motor jenis apapun bisa kesini
  6. Sebisa mungkin kalian datang pagi, biar ga terlalu rame dan juga bisa menghindari hujan, karena kalau sore kata warga sekitar sering hujan.
  7. Jangan lupa bawa bekel, baik makanan ringan ataupun makanan berat karena di curug tidak ada yang jualan, pedagang cuma ada di sekitar parkiran saja.
  8. Kalau kalian mau berenang, paling enak di Curug Hordeng, airnya jernih dan kedalamannya hanya 1-2 meter. Kita ga bisa berenang di Curug Kembar karena ga ada kolam, tapi kita bisa berenang di Curug Ciburial, tapi lagi-lagi kedalaman kolam ga bersahabat (4-5 meter), dan arusnya juga sangat deras.
  9. Selalu hati-hati bre! Inget di tiket sudah tertulis kalo ga ada asuransi.
Oke deh itu dia cerita gue jalan-jalan ke ketiga curug dalam satu kawasan ini, ada satu kalimat yang mau gue ambil dari tulisan di papan yang ada di tiga curug ini yaitu "Ga buang sampah itu ga susah bro!" Yap gue setuju banget, buat kalian yang dateng kemari, wajib banget jaga kebersihannya, keasriannya, dengan tidak membuang sampah sembarangan, karena beratnya ga sampe sekilo bro! Salam lestari dan salam secangkir kopi semuanya!



Curug Hordeng, Curug Kembar, dan Curug Ciburial
30 Juli 2016

Komentar

  1. mas, brarti patokkannya curug kembar ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas, patokannya curug kembar cibereum ya

      Hapus
  2. Bisa buat camp disana gak? Bayar nya sama atau beda lagi kalo camp?

    BalasHapus
  3. Bisa buat camp disana gak? Bayar nya sama atau beda lagi kalo camp?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja sebetulnya si bang, ada lahan luas sebelum trekking bukit. Soal bayarnya itu yang saya ga tau bang

      Hapus
  4. Deket curug putri kencana gak ? Saya dari jakarta
    Kalau dari pintu jungle itu kemana ? Kanan apa kiri ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jauh gan, dari pintu Jungle ente belok kanan yang ke arah Gunung Pancar, nanti ente jalan terus ketemu pertigaan lalu belok kiri ke arah Curug Putri Kencana sama Leuwi Hejo. Nanti sampe di Leuwi Hejo masih lurus lagi sampe ngelewatin jalanan yang naik turunnya aduhai. Nanti setelah itu, ketemu pertigaan Cibereum, kalo kanan ke arah Curug Kembar CIbereum, kiri ke arah Jonggol atau Citereup, ente belok kanan ya gan

      Hapus
  5. Sekarang tempatnya udh rame atau masih sepi mas? Btw HTMnya brpa ya mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf banget baru saya balas, sepertinya sudah mulai rame mas, htmnya 15ribu mas

      Hapus
  6. Ada Petunjuk Arah(papan gtu) gak pas kita jalan trekking ke curug masing2 ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kok mas, jalur dan petunjuknya cukup jelas

      Hapus
  7. Mau tanya gan apa ada tempat parkirannya dan aman kah?

    BalasHapus
  8. Gan kalo kesana bawa mobil gak bisa ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa si tapi agak riskan bang, jalurnya sempit + tanjakan turunannya curam banget. Saya agak kurang merekomendasikan bawa mobil kesana kalo belom terbiasa nyetir di jalur curam, licin, dan sempit bang.

      Hapus
    2. Kalo pakai MTB bisa ga gan? :D hehe lagi pengen jelajah kegituan :D

      Hapus
  9. wah, besok nih gw ke sana (mumpung libur ngantor).. BTW BTW BTW, di curug Hordeng ada spot buat bikin tempat teduh gak?yaaa buat santai2 sambil nyeduh kopi+popmie.

    nice blog bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo buat neduh2 di hordeng waktu saya kesana si gak ada sama sekali bang, pure air terjun sama pohon2 aja. kurang tau saya kalo sekarang bang ada saung2 gitu atau gak, amannya si mending bawa flysheet bang

      Hapus
    2. warung² & kamar mandi udah ada koq, tempatnya juga luas, bawa kompor bakar sosis pas banget, tapi tetep bawa jasujan karena kalau sore biasanya hujan.

      Hapus
    3. Mantapp, makasih buat info tambahannya ya gan!

      Hapus
  10. jalan kakinya jauh semua ya gan ?

    BalasHapus
  11. ada yang tau camcer dsna bayar berapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau campcer di Jawa barat biasanya dikenakan tarif +- 20rb/orang mba

      Hapus

Posting Komentar