Jalan-jalan ke Bandung : Kota Kembang Penuh Pesona

Bandung asiknya ga ada abis-abisnya! Ya itulah pendapat gue tentang kota kembang ini yang selalu membuat gue penasaran sama keindahan alamnya. Meskipun gue udah ngalor ngidul kemana aja, tapi untuk daerah yang deket sama tempat gue tinggal yaitu Bandung malah sama sekali atau lebih tepatnya jarang banget punya niatan buat ngebolang ke Bandung. Nah ide buat ke Bandung pun muncul ketika gue mulai gerah ngeliat keindahan Kawah Putih yang menurut gue eksotis banget! Sejak saat itu gue mulai ngejaring temen-temen siapa aja buat jalan-jalan ke Bandung, ngebolang bareng, dan seru-seruan bareng di sana.



Perjalanan kali ini bersama temen-temen kampus gue, cah-cah Ndasmukui yang lurus tapi gue nya agak bengkok dikit #eh. Kita dari Depok cuma 3 orang lalu numpang ngebeng di rumah temennya temen gue yang ada di Bandung, yah namanya ngebolang terus ada temen di suatu daerah, ya manfaatkan lah ya! Adapun yang ikut ngebolang di jalan-jalan Bandung ini yaitu :
  1. Arip si partner laki-laki sejurusan terlurus atau over confident? yang jelas gajenya luar biasa parah, mungkin status gajenya sudah mencapai tahap mengkhawatirkan.
  2. Detha, si perempuan sejurusan juga yang cantik, lucu, dan baik hati berasal dari gunung. Banyak yang bilang dia adalah titisan dari Maharaja Kanjeng Dewi Apalah karena berasal dari gunung, padahal cuma dari Kecamatan Gunung Putri.
  3. Nurul, perempuan asal Cibinong yang kuliah di ITB Bandung, temennya Detha dan juga sebagai temen yang kita rempongin selama jalan-jalan di Bandung. Orang yang super polos yang gue kenal. Bahkan saking polosnya, kata "mager" dibilang kata ter-hitz di Bandung, padahal kata mager sudah ada dari jaman kakek gue ngangkat dumbbell 20 kiloan.
Nah ini adalah tim #apaansih yang merencanakan jalan-jalan ke Bandung, mau kemana aja kita, mau pake apa kesana, dan lain-lain. Mau tau kita ngapain aja ke Bandung? Kita cuma numpang boker di sana Oke monggo baca catatan harian Bang Ubay ini.

Hari 1 - Kawah Putih dan Situ Patenggang

Subuh kala itu di Depok, gue ke Bandung dengan menggunakan travel yang ada di daerah Margonda, yaitu Travel Aya. Oh ya sebelumnya si Detha dan Arif sudah duluan ke Bandung, jadi gue dewekan jalan ke Bandungnya. Cukup membayar 75ribu sebagai harga mahasiswa yang padahal uda kaga menyandang lagi itu status, tepat jam 5 pagi travel berangkat menuju Bandung. Singkat cerita gue sampe di shuttle travel Aya dekat rektorat ITB jam 8 pagi dan 3 bocah gendeng itu langsung ngejemput gue dan langsung menuju destinasi pertama yaitu Kawah Putih yang berada di Ciwidey dengan motor.

Perjalanan dari Bandung Kota ke Kawah Putih cukup jauh, ditambah Bandung yang macet lalu banyak banget satu arahnya. Kami sempet kebingungan mau lewat mana karena banyak satu arah, dan akhirnya kami liat maps, eh ternyata ikuti saja jalur yang menuju Terminal Leuwipanjang, lalu lewat Kopo. Perjalanan saat itu cenderung sepi dan ga ada kemacetan yang berarti lho. Setelah melewati beberapa daerah seperti Soreang, lalu Ciwidey, singkatnya 2 jam perjalanan dari Bandung Kota, kami tiba di parkiran bawah Kawah Putih.


Di parkiran, ngga tau kenapa kita disuruh nitip helm, padahal kita gamau, eh tapi wajib, wah alamat scam ini mah tapi yaudahlah. Oh ya kita juga bawa bekel lho biar hemat, maklum pengangguran muda. Setelah makan siang, kami  menuju Kawah Putih yang eksotis banget itu loh! Kita bayar tiket dulu untuk perorangnya 18ribu, motor 5ribu, lalu kita juga pakai angkutan Ontang-anting untuk menuju Kawah Putihnya sebesar 15ribu PP. Kenapa kita pake Ontang-anting? Jalur ke Kawah Putih dari parkiran itu ekstrim, terus males aja parkir motor di atas itu 35ribu, kalo mobil 100ribuan, mending Ontang-anting cuma 15rebu PP tinggal pelor di dalem. Singkatnya dengan perjalanan yang nauujubillah dari parkiran ke Kawah Putih, akhirnya kamipun tiba! Kala itu Kawah Putih lagi ga rame banget, jadi kita juga cukup puas buat menikmati Kawah Putih ini ditambah juga cuaca sangat bersahabat, makin cakep deh!

"Terminal" Ontang-anting di atas
Cetar membahana!

Bahagia bener yak

Hutan matinya Gunung Patuha

Bukan bang Ubay kalo cuma ngiterin kawah aja, kita juga ngiterin sedikit hutannya dan cukup penasaran si sebetulnya buat ke puncak Gunung Patuha ini, tapi tebel banget hutannya yauda ga jadi nerusin deh daripada nanti ngebuat heboh ada wisatawan hilang, ga funny kan nanti jadinya. Setelah puas menikmati keindahan Kawah Putih, kami bergegas turun lagi menuju parkiran. Sesampainya di parkiran, bener aje kita ditagih duit lagi buat biaya parkir sama helm, mana per helm 5ribu pulak ckck padahal sebelumnya kita uda bayar buat masuk motor. Agak scam tapi yaudahlah dari pada dikatain koret, mending kita jalan lagi ke destinasi selanjutnya yaitu Situ Patenggang. Perjalanan dari Kawah Putih menuju Situ Patenggang itu ga jauh, malah cakep bener karena kita akan melewati perkebunan teh Rancabali yang bentuknya cukup unik dan menyejukan mata pastinya.

Sejukan ngeliat ini apa ngeliat si doi?
Jalan yang berkelok-kelok namun mulus, akhirnya perjalanan selama 20 menit saja dari parkiran Kawah Putih, kami tiba di Situ Patenggang. Dengan membayar 18ribu/orang dan 3ribu/motor yang menurut gue cukup mahal, kita masuk ke kawasan Situ Patenggang. Itulah kalau alam sudah dikelola oleh swasta, segalanya jadi komersialis, padahal menikmati alam itu gratis dan silahkan dinikmati oleh bangsanya sendiri secara murah atau bahkan gratis #Mikirkerasseorangpejalangembel. Setelah parkir, lagi-lagi kami diwajibkan, malah cenderung dipaksa menitipkan helm karena helm kami sudah dibawa aja sama bapak-bapak, sumpret juga dalam hati tapi yaudahlah dari pada liburannya malah jadi kaga enak, iyain aja.

Situ Patenggang ini syahdu banget lho, lalu juga terdapat beberapa saung di pinggir danaunya. Kamipun makan lagi di saung pinggir danau sambil menikmati syahdunya suasana, asli syahdu banget malah ngerasa damai banget. Tapi kedamaian kita agak sedikit terusik ketika ada bapak-bapak yang tukang bersih-bersih minta uang 10ribu karena sudah duduk di saung. WTF, kirain bayar 18ribu itu udah termasuk fasilitas kaya saung, eh ternyata juga bayar, toilet juga bayar, jadi itu 18ribu buat apa??? Kami juga sedikit ngedumel pas di Kawah Putih, tapi sekali lagi, yasudahlah ~ untung aja pemandangannya epic, jadi kami juga agak reda emosinya. Setelah puas ngeliat-liat danau, saatnya bermain di pinggir danau, foto-foto pastinya.

Tiketnya, masa PNBP nya cuma goceng, duh :(
Sooo quite

Bagus buat foto-foto



Oh ya disekitaran danau juga ada persewaan kapal bebek-bebekan atau kapal biasa, gue taunya tarif bebek-bebekan itu 30ribu/jam. Nah kan yang fenomenal di Situ Patenggang itu kan Batu Cinta nya ya, tapi buat kesana itu harus pake kapal, yah agak males juga si kita waktu itu kesana, memang cuma ingin menikmati indahnya Patenggang aja. Sekitar jam setengah 4 sore kita kembali lagi menuju Bandung Kota untuk istirahat, gue dan arip istirahat di kosan temennya si arip yaitu si adit yang sama-sama anak Pekalongan tapi kuliah di ITB.

Hari 2 - Tebing Keraton, THR Juanda, dan Bukit Moko

Hari kedua ini kita mau jalan yang deket-deket aja, tepatnya di utara Bandung yang pastinya juga lebih murah. Oh ya personil kita nambah ni ga hanya berempat aja, jadi nambah 4 orang lagi. Ada Adit temennya si Arip yang kita tumpangin buat menginap, Mirna temennya si Nurul yang sama-sama ukhti tapi bisa dibawa asik, Umi anak JIP sekelasan gue yang lagi magang di perpus ITB, dan Abri cah juancuk suroboyo temen magangnya si Umi. Ceritanya kita semua ketemuan di Masjid Salman ITB guna meminum secangkir kopi, teh manis, dan isi air secara gratis sektiar pagi jam 8, sarapan, dan jam 9 teng kita pun pergi menuju destinasi pertama yaitu Tebing Keraton.

Perjalanan menuju Tebing Keraton tidaklah jauh, cukup mengarah ke arah Dago, lalu nanti belok ke arah THR Juanda. Nah setelah tiba di pintu masuk THR Juanda, jalan sedikit lagi nanti ada pertigaan Warung Bandrek, belok kanan, udah ikutin jalannya aja. Kondisi jalan saat ini sampai parkiran mobil sudah cukup bagus meskipun masih ada yang batu-batu, tapi ga separah pas dulu gue kesini Januari 2015. Karena kita naik motor, jadi kita parkir di atas deh ga perlu naik ojeg yang katanya harganya uda naik berkali-kali lipat. Dari parkiran mobil menuju parkiran atas atau loket Tebing Keraton itu uda bagus jalannya, ga kaya dulu gue kesini deh. Kalo sekarang jeleknya cuma 1 yaitu beberapa ratus meter aja sebelum parkiran motor atau loket, kalo dulu jeleknya kan dari Warung Bandrek sampe loket Tebing Keraton.

Setibanya di Tebing Keraton, kita bayar tiket masuk 11 ribu yang sudah mencakupi loket THR Juanda juga. Saat ini Tebing Keraton sudah bagus lho, ada towernya segala dan di pinggir tebing juga udah dipagerin. Kalo jaman dulu mah bebas kita mau  turun ke bawah, kalo sekarang ga boleh, emang bahaya si. Moment ini ga kita sia-siain untuk foto-foto pastinya!

Landscape sempurna
Eh mas, buset tiati jatoh euy

Groufieeee

Meskipun udah dilarang ke bawah, tapi masih ada aja pengunjung yang nekat turun, yah kita mah bisa apa atuh, mau ngingetin malah nanti di gaspol, biarlah itu menjadi urusan mereka dengan alam saja, selama ga merusak dan ga menyusahkan. Setelah puas menikmati panorama Tebing Keraton yang emang gokil banget ini, yang ga bakal bosen didatengin berkali-kali, saatnya untuk santai sejenak dan juga memanfaatkan tiket yang udah kita beli, yaitu ke THR Juanda cuy! Eh tapi sesampainya di loket THR, kita ditagih duit motor 5ribu kalo ga salah, dan uniknya ada spanduk "Parkir gratis, bayar seikhlasnya saja", ini maksdunya apa sih coeg? Kalo gratis mah gratis, ga perlu seikhlasnya, asli kita cekikikan ngeliat spanduk begini mah teh.

Kita di THR Juanda rencananya memang ingin ke goa-goa saja, seperti Goa Belanda dan Goa Jepang, ngga ke curugnya soalnya jauh banget. Kita juga ga banyak foto, atau malah ga foto-foto di THR soalnya goa coeg, lo mau moto apaan juga gelap ditambah gue juga udah gelap terus ntar ada personil tambahan lagi, kan nyablu banget jadinya. Oh ya di THR Juanda kita juga ngaso-ngaso sambil makan siang dengan bekal yang kita bawa, maklum pada kolestrol dompet semua jadi segalanya harus dihemat cyin. Setelah puas menjelajah Goa Belanda dan Goa Jepang, kita bingung tuh mau kemana lagi, mana masih sore. Untungnya si Adit rekomendasiin ke kita buat nikmati sunset di bukit Moko. Wah cincay tuh gue juga belom pernah kesana, dan memang semuanya juga belom pernah kesana. Setelah ngaso-ngaso, berangkatlah kita menuju Bukit Bintang a.k.a Bukit Moko!

Perjalanan dari THR Juanda ke Bukit Moko, kita turun dulu tuh, soalnya ga ada jalur langsung dari Dago ke Bukit Moko (lebih tepatnya gatau). Setelah turun sampe jalan utama, nah nanti ada perukoan, belok kiri deh (asli gue juga bingung, soalnya ngikut aja). Oh ya kalo kalian bingung, cari aja di Maps ya soalnya uda ada kok di maps. Yang perlu lo tau adalah jalur menuju Bukit Moko itu wasyeeeeem djuancuke tenan! Jalurnya nanjak terjal, sempit, kanan kiri jurang, beberapa agak rusak. Kamu yang berniat ke Bukit Moko pake mobil perlu kelihaian tingkat tinggi, soalnya kalo pas-pasan sama mobil dari arah berlawanan, aduh bikin macet cet cet! Untuk motor si aman-aman aja, paling rada ngeden-ngeden lucu kalo ketemu tanjakan yang cukup curam, apalagi kalo motor 100-110 cc, cuma bisa heu-heu-heu ngedennya. Singkat cerita, perjalanan selama 1 jam lebih dikit dari THR Juanda, kita tiba di Bukit Moko.

Kita membayar parkir 5ribu, sempet kita tekenin ke tukang parkirnya tuh bakal bayar lagi atau gak neh dan ternyata mereka bilang ga perlu bayar lagi. Sebetulnya gue bingung, ini bukit bintang atau moko, tapi tulisannya si puncak bintang, tapi di maps ditulisnya moko, walah dualisme nama ada juga ditempat wisata. Saat kita tiba di puncak bintang, saat itu cuaca agak mendung tapi matahari masih terlihat dan bersiap untuk menikmati sunset pastinya.

Harga tiket masuknya

groufie lagi
Sunsetnya kui lho


Oh ya sunset saat itu ga berlangsung lama, soalnya cuaca agak mendung dan berawan, jadi  baru 5 menit kita foto sunset, eh mataharinya udah ditelen sama awan. Yang menjadi primadona di sini adalah menikmati indahnya lampu-lampu kota Bandung, makanya bukit ini disebut Puncak Bintang karena selain kita bisa melihat bintang secara jelas, kita juga bisa melihat "bintang buatan" yang berasal dari gemerlap cahaya Kota Bandung. Pas udah agak malem atau setelah mahgrib, baru deh keliatan indahnya Kota Bandung di malam hari, uhuyyy!

Masih terang
Mulai gelap
Panorama Bandung Kota euyy geulis

Di Bukit Moko kalian juga bisa camping lho, bayarnya kalo ga salah 20ribu deh, kalo ga salah ya. Lalu fasilitas di sini juga oke punya, ada mushola, kamar mandi bersih yang ada kotakan bayar dua rebu tapi ga ada yang jagain yauda jadi seikhlasnya wae, dan ada bangunan khusus untuk menikmati panorama Bandung Kota saat malam hari, jadi sangat worth it lah ini tempat. Sudah puas menikmati keindahan Bukit Moko, maka berakhirlah pula jalan-jalan gue bersama Ubay's friends di Bandung ini yang bener-bener gokil banget!

Oh ya gue mau ngasih beberapa tips buat lo kalo mau jalan-jalan ke Bandung khususnya ke tempat yang gue kunjungin ini :
  1. Kalau kamu ga punya kendaraan, kalau ingin ke Kawah Putih dan Situ Patenggang dengan angkot, ada. Caranya dari terminal Leuwipanjang kalian naik angkot ke arah Soreang, dari Soreang naik angkot lagi ke Ciwidey, dan terakhir dari Ciwidey naik sekali lagi yang ke arah Situ Patenggang. Buat tarifnya gue kurang tau.
  2. Kalau gamau repot, bawa kendaraan pribadi atau sewa aja. Gue sewa motor 1 hari aja pas ke Kawah Putih & Situ Patenggang, tarifnya 80rb/hari karena kena harga weekend. Banyak kok di Bandung yang nyewain motor, tinggal kalian cari aja di google.
  3. Buat kalian yang ke Kawah Putih atau Situ Patenggang, bawa uang lebih ya khususnya buat parkir/penitipan helm, meskipun kalian udah bayar motor, tetep aja harus bayar parkir lagi + penitipan helm, bahkan di Situ Patenggang pun saung yang disediakan tetep harus bayar.
  4. Jangan lupa bawa masker kalau ke Kawah Putih, belerangnya mayan euyyy.
  5. Kalau jalur buat ke THR Juanda atau Tebing Keraton, uda jelas banget, arahin saja ke arah Dago Pakar atau THR Juanda, nanti di sana ada petunjuk juga ke arah Tebing Keraton
  6. Buat kalian yang mau ke Bukit Moko, kalau pakai motor si insya Allah aman-aman aja selama motornya oke sama kalian ngendarainnya oke. Nah kalau mobil, perlu mahir soalnya full tanjakan kalau mau ke Bukit Moko, jalanan sempit, sesekali ketemu jalanan rusak, dan kalau sudah pas-pasan sama mobil berlawanan, wadawww dont panic yo.
Oke itu dia cerita gue jalan-jalan di kota kembang Bandung. Percayalah Bandung bukan awewenya saja yang menawan, tapi alamnya juga lho, udah gitu deket lagi dari Jakarta. Saatnya buat kalian yang uda sakaw piknik, Bandung adalah pilihan yang sangat oke untuk menghilangkan penat. Salam lestari dan salam secangkir kopi semua!
 
 
 
Bandung,  5-6 Agustus 2016

Komentar

  1. Ijin ninggalin jejak Bosss...
    Vina Toys Jogja
    alamat: Klepu, Sendang Mulyo, Minggir Sleman ( barat jembatan ) Yogyakarta

    BalasHapus
  2. Blog yang menarik... semoga terus berkembang.... Saya ingin berbagi article tentang Kuil Kinkaju di http://stenote-berkata.blogspot.com/2018/04/kyoto-di-kuil-kinkaku-ji.html
    Lihat juga video di youtube https://youtu.be/DSRNjQ16EbQ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip makasih banyak atas penilaiannya ya

      Hapus

Posting Komentar