Jalan-jalan ke Gunung Kidul Yogyakarta : Pantai Greweng, Pantai Sedahan, Pantai Watulumbung, Puncak Kosakora, dan Telaga Biru Semin

Hallo apa kabar semuanya? Kabar baek? Alhamdulillah, kabar ga baek? Ya dibaekin (apasih, renyah banget). Oke kali ini gue mau nyeritain pengalaman gue kemarin pas liburan long weekend awal Mei yang berita di tipi asli heboh banget uda kaya mudik lebaran, ada segala gitu arus mudik sama arus balik long weekend...asli di sini gue gagal paham banget ama berita liburan long weekend malah jadi kaya musim mudik lebaran beritanya. Skip soal itu, jadi kemarin gue abis jalan-jalan nih ke tempat nenek gue, biasa nganter emak babeh gue nengok nenek tapi gue nya malah ngelayap di sana. Yap, lagi-lagi Yogya ngebuat gue mingkem akan keindahannya, khususnya si di daerah nenek gue ini yaitu Gunung Kidul yang katanya pesona baru Yogya. Oke deh langsung aja menuju ceritanya ya, prolog juga ga jelas gini, berangkat!



Gue berangkat dari rumah bersama orang tua itu hari rabu, tepatnya sehari sebelum long weekend dimulai bray. Gue kebetulan uda mesen jauh-jauh hari tuh tiket kereta, dapet deh kita bertiga kereta ekonomi Bengawan. Singkat cerita aje ye, kereta jalan jam setengah 12 siang dan sampe di Stasiun Lempuyangan tepat waktu jam 8 kurang 5 menit bray!

Hari I - Kamis, 5 Mei 2016

Nah pagi hari yang cerah di rumah nenek gue, gak cerah juga si, cenderung mendung, gue pengen ngelayap ngejelajah pantai-pantai yang belum pernah gue sambangi. Ngelayap kali ini gue dewekan bae, soalnya partner in crime gue di GK yaitu si Dinda lagi gawe. Sekitar jam setengah 9 pagi dengan modal motor pinjeman om gue dan bensil full tank, meluncur!


Awalnya, gue pengen ke Puncak Kosakora yang ada di deket pantai Drini, tapi ngeliat cuaca yang mendung galau banget, gue urungin aja dan langsung menuju pantai yang dari dulu pengen gue sambangin, namanya pantai Sedahan. Letak pantai Sedahan itu berada di dekat pantai Wediombo bray, jadi gue menuju Wediombo dulu. Sesampainya di Wediombo, gue langsung markirin motor di mana uda banyak tuh bapak-bapak parkir ngasih tau kalo mau ke pantai Sedahan, parkir di sini aja, yaitu di jalan putih Wediombo. Kenapa jalan putih? Bukan jalan suci ya tapi karena emang jalanan nya putih kapur gitu deh. Nah dari parkiran, gue dikasih wejengan sama bapak tukang parkir nya yang baik banget. Jadi sebelum menuju pantai Sedahan, nanti kita bisa ke pantai Greweng dulu tuh kata bapak parkir, perjalanan dari parkiran menuju pantai Greweng hanya 20 menit saja jalan santai dan mudah jalurnya. Oke berangkat!

Perjalanan awal didominasi jalur bebatuan tanah dan juga sawah penduduk, sesekali kita bakal ngelewatin kandang sapi yang tiba-tiba suka ngaung dadakan. Waktu itu gue jalan dewek bae, gak kikuk soalnya banyak masyarakat sekitar yang lewat dan selalu senyum ketika gue lewat, Yogya banget! Ga lama setelah itu, gue tiba-tiba ketemu sama anak gerombolan dari Temanggung, yaudah gue nimbrung sama mereka aja dan mereka juga welcome, asik pokoknya. Singkat cerita kita melewati jalur yang cukup panjang, naik turun lumayan, dan di satu titik terdapat turunun yang lumayan panjang dan terjal, baru deh kita sampai di pertigaan kalo ke kiri ke pantai Sedahan dan ke kanan ke pantai Greweng. Waktu di pertigaan, ada ibu-ibu jualan dan ngasih tau kita lebih baik ke Greweng dulu baru ke Sedahan, nanti dari  Greweng tinggal naik bukit sekali langsung sampe di Sedahan. Oke kita ke Greweng dulu bray, padahal awalnya gue sama sekali gak tau loh kalo ada pantai yang namanya Greweng di Gunung Kidul.

Ini pertigaan pantai Greweng dan Jungwok

Jalurnya ya kaya begini ini dari parkiran

Ga pake lama dari pertigaan, sektiar 5 menit saja kitapun sampai di pantai Greweng. Waktu itu kita disambut dengan aliran sungai yang bertemu dengan air laut loh, tetapi pantai sedang surut. Asli, waktu kita sampai, tempat ini bener-bener lost in Yogya banget, berasa pantai sendiri soalnya waktu itu emang sepi banget, cuma ada 2 tenda yang abis camping semalem, 1 warung dan juga mas-mas yang menyediakan sewa tikar. Pantainya asli masih cukup bersih, pasir putihnya asik banget, dan yang paling asik juga ombaknya itu men, gede tapi aman. Pantai Greweng ini cukup unik karena diapit oleh 2 karang besar menyerupai tanjung, jadi ombak yang menghantam pun akan ketahan oleh karang-karang sekitar, jadi cukup aman buat berenang. Oh ya di pantai Greweng ini ga ada kamar mandi ya, warung aja baru ada sekitar 2 bulanan, tempat ini masih bersih dan jarang ada yang mengunjungi karena uda pada males duluan jalan 20 menit, padahal semua itu bakal kebayar loh dan jalurnya mudah banget!

Ini dia pantai Greweng!

Bersama anak-anak Temanggung

Pantai Greweng dari atas
Untuk menikmati pantai Greweng, kalian boleh banget berenang baik di pantai maupun di sungai pertemuan itu atau hanya berselfie-selfie ria karena memang Instagram able banget pantai ini. Kalo laper atau haus, ada warung yang menjajal air mineral, makanan ringan dan juga mie, lumayan kan. Oh ya karena pantai ini emang bersih, dimohon banget buat kalian jangan nyampah ya, masa udah jalan jauh-jauh penuh perjuangan mau mengotori tempat doang, gak cool bray ye.

Setelah menikmati Pantai Greweng, gue melanjutkan perjalanan ke pantai Sedahan, kebetulan temen-temen dari Temanggung ga ikut karena capek, dan gue pun pamit dari mereka yang udah nerima gue yang lagi jalan dewekan ini. Perjalanan dari Greweng menuju Sedahan itu kalian cukup mendaki sedikit bukit sebelah kiri Greweng. Dari atas bukit itu, dengan jelas kalian bisa melihat pantai Greweng dari atas dan Sedahan yang tepat banget ada di sebelahnya. Pemandangan dari atas ini asli keren banget baik Greweng maupun Sedahan. Perjalanan hanya memakan waktu 10 menit saja dari Greweng ditambah foto-foto sebentar, sampe deh gue di pantai yang dari dulu pengen gue datengin, pantai Sedahan yang bener-bener indah!

Pantai Greweng dari atas bukit

Sisi lain pantai Greweng

Petunjuk menuju pantai Sedahan dari atas bukit

Jalurnya bebatuan

Ini dia pantai Sedahan!
Sesampainya di pantai Sedahan, saat itu sangat sepi, hanya 8 orang aja termasuk gue yang lagi menikmati pantai ini. Sebetulnya, pantai Sedahan dan Greweng itu hampir sama, sama-sama diapit oleh karang besar yang menyerupai tanjung. Bedanya, pantai Sedahan pasirnya lebih luas, terus ga ada tuh pedagang di sepanjang bibir pantai, adanya di belakang banget di jalur sebelum sampai di pantai Sedahan. Ombak di sini kalo lagi pasang, asik banget buat berenang loh. Waktu gue kemari, kebetulan ombak lagi pasang, jadi emang asik banget buat berenang, sama kaya Greweng lah menurut gue. Setelah puas menikmati sepoy-sepoy angin dan juga air laut pantai Sedahan, saat itu gue memutuskan untuk meninggalkan pantai Sedahan yang eksotis ini. Perjalanan pulang gue melewati jalur pantai Sedahan yang nantinya ketemu di pertigaan antara pantai Sedahan dan Greweng. Singkat cerita, setelah perjalanan 30 menit dari pantai Sedahan, gue pun sampe di parkiran kembali sambil ngopi dan cerita ama bapak parkir yang ngasih gue wejangan, kalo pantai Sedahan dan Greweng itu bagus banget!

Panjanganya garis pantai Sedahan

Setelah melepas lelah di warung deket parkiran, gue pun pamit, tapi sebelum pamit gue dikasih saran sama bapak parkir itu untuk ke pantai Watulumbung yang bersebrangan langsung dengan pantai Wediombo, deket lah pokoknya. Nah karena searah dan kata beliau juga bagus, oke berangkat!

Perjalanan dari parkiran pantai Wediombo ke pantai Watulumbung itu deket loh, nanti ada petunjuknya kok, jalurnya jelas dan lumayan bagus karena sudah di conblock. Tetapi selepas pertigaan kalo ke kiri ke pantai dan lurus ke gunung purba, jalanan agak rusak. Singkat cerita, perjalanan selama 15 menit dari parkiran Wediombo, gue pun sampai di parkiran Watulumbung. Dari parkiran, kita harus turun bukit dulu karena memang parkiran ini berada di atas bukit, jadi pas mau pulang dari pantai baru deh kerasa gempornya. Watulumbung ini punya best spot fotografi, dari situ kita bisa melihat Watulumbung dari atas, bukit-bukit karst dan juga pantai Wediombo, asli pantai Watulumbung ini ga jauh beda dengan Tanjung Beloam yang ada di Lombok Timur loh!

Keren gak, sob?

Bukit cadas di sekitaran Watulumbung
Di spot fotografi atau selfie, kalian bisa deh menikmati Watulumbung ini ditambah panorama pantai selatan dan juga Wediombo dari kejauhan. Buat kalian yang mau mendekati Watulumbung, kalian harus turun lagi beberapa menit aja. Dari bawah, kalian bisa melihat Watulumbung ini dengan kokohnya. Buat yang mau foto atau selfie deket Watulumbung, mohon banget liat intensitas ombak yang datang ya soalnya terkadang kalo ombak pasang, kita bisa keseret loh, pokoknya tetep waspada dan jangan terlalu asik foto-foto atau selfie deket Watulumbungnya.

Watulumbung dari dekat

Ujung belakangnya Watulumbung neh

Watulumbung dari belakang

Panoramanya ntappp
Setelah puas menikmati keindahan pantai Watulumbung, saatnya pulang. Eh belum ding soalnya ada satu spot lagi yang terlewatkan, yang awalnya mau kesini tapi keduluan sama pantai Greweng, yap puncak Kosakora yang katanya hitz bingit di kalangan anak muda Yogya. Perjalanan dari pantai Watulumbung menuju pantai Drini itu lumayan jauh loh, kurang lebih 40 menit dan gue sampe deh di pertigaan menuju pantai Drini. Sebelum tiba di pantai Drini, kalian akan disambut beberapa tempat parkir yang katanya sih dekat dengan puncak Kosakora, setelah gue tanya, ternyata memang hanya 15 menit karena dari parkiran kita tidak perlu berjalan melewati pantai Drini. Setelah motor terparkir, saatnya trekking men!

Kontur jalur dari parkiran menuju puncak Kosakora tidaklah sulit dan sudah sangat jelas karena terdapat petunjuk arah. Singkat cerita, setelah berjalan selama 10 menit, gue pun tiba di pantai Ngerumput. Yap kalo kalian dari arah Drini, pasti menyusuri terlebih dahulu pantai Ngrumput, tapi kalau dari parkiran, kalian hanya melewati pinggiran saja dan langsung tiba di bawah bukit Kosakora.

Plang dari dekat parkiran


Perjalana pun berlanjut, dari jalur yang normal landai menjadi sangat curam karena kita mendaki bukit. Menurut gue si cukup curam untuk sekelas bukit, tapi cepet bray, gue mendaki dari bawah (agak ngebut sih) cuma 5 menit, dan tibalah gue di puncak Kosakora yang hitssss banget. Waktu itu cuaca kurang mendukung untuk sunset karena mendung, sayang banget sih padahal tempat ini merupakan best spot buat menikmati sunset. Dari sini kalian bisa deh menikmati indahnya pantai selatan dan juga jajaran pantai-pantai Gunung Kidul, bahkan pantai Baron pun keliatan loh. Di puncak terdapat lahan untuk camp yang muat 8 tenda, waktu itu soalnya gue ngeliat ada 8 tenda berdiri, untuk sumber air kalian bisa ngambil di bawah, dan juga terdapat warung yang mba-mba nya cakep jualan berbagai jenis makanan ringan dan minuman. Gue ga lama di puncak Kosakora karena memang cuaca kurang mendukung, dan banyak banget muda-mudi pacaran, dan gue dewekan (asli ini ngenes banget bre -____-). Perjalanan turun dari puncak sampai parkiran hanya membutuhkan 10 menit saja.

Sampe bre!

Ada plangnya loh

Panorama dari atas puncak Kosakora

Ada beberapa tips ni dari gue buat kalian yang mau ke pantai yang gue jajakin ini :
  1. Kalau kalian dari Yogya dan tujuan pertama kalian adalah pantai Sedahan/Greweng/Watulumbung, nanti dari jalan raya Baron ada pertigaan dengan petunjuk arah menuju pantai  Siung, ikuti jalur itu. Tujuannya supaya kalian ga bayar 2x, yaitu di gerbang utama Baron dan juga di gerbang Wediombo (sudah beda kecamatan, bayar lagi loh)
  2. Dari jalur di atas, kalian fokus terhadap papan petunjuk menuju pantai Wediombo ketika kalian ingin menuju Pantai Sedahan/Greweng/Watulumbung
  3. Untuk menuju pantai Greweng dan Sedahan, kalian bisa memarkirkan kendaraan di pantai Wediombo, bisa juga di pantai Jungwok tapi jalurnya jauh.
  4. Dari parkiran menuju pantai Greweng hanya 20 menit, dan dari pantai Greweng sampai pantai Sedahan hanya 10 menit (catatan pribadi, tergantung kecepatan, dan lama istirahat ya bre).
  5. Pantai Greweng dan Sedahan itu camping-able, lalu sudah terdapat toilet dan warung di belakang pantai Sedahan, jadi sumber air sudah dekat ada, dan kalian bisa mandi setelah puas berenang sambil makan makanan ringan.
  6. Untuk menuju pantai Watulumbung, kalian cukup ikuti petunjuk saja, nanti ada plangnya kok belokan menuju pantai Watulumbung.
  7. Tarif biaya cuma 5 ribu bray untuk pantai Greweng, Sedahan, Wediombo, Nampu, dan Watulumbung , trus di setiap pantai nya cukup bayar parkir kendaraan aja, murah kan!
  8. Untuk menuju puncak Kosakora dari pantai Wediombo, tujulah jalur menuju pantai Drini.
  9. Sebelum pantai Drini, kalian akan melewati beberapa pantai seperti Sadranan, Krakal.
  10. Dari parkiran menuju puncak Kosakora itu deket, jalurnya pun jelas.
  11. Di puncak Kosakora, kalian bisa camp, karena dari puncak ini katanya spot terbaik untuk menikmati sunset loh.
Hari II - Jumat, 6 Mei 2016
Sudah puas menjelajah pantai kemarin, sekarang saatnya untuk menjelajah Gunung Kidul yang beda, ga pantai lagi pastinya! Kebetulan sodara gue si Dinda juga uda libur, jadi deh kita berdua jalan-jalan. Pagi-pagi kita buka internet aja kira-kira ada apa sih yang baru di Gunung Kidul, ternyata banyak euy. Tapi gue cukup concern terhadap wisata baru yang unik di Gunung Kidul, yaitu bekas pertambangan kapur. Bekas tambang jadi potensi wisata bray, gokil ye. Oke langsung aja, tujuan gue yaitu menuju Telaga Biru yang ada di daerah Semin, Gunung Kidul.
Kita berangkat jam 9 pagi, kebetulan sodara gue satu lagi yang namanya Dewa ikut, jadi deh kita bertigaan menuju Telaga Biru Semin. Untuk menuju kesana, kita ga gunain GPS karena si Dewa pernah kesana. Nah buat kalian yang belum pernah kesana dan ga sama orang yang pernah kesana, Telaga Biru ini bisa di cek di Maps loh, tulis aja Telaga Biru Semin atau Candirejo. Jalurnya itu kita melewati jalur Karangmojo-Semin. Nah kalian terus ikutin aja deh jalur menuju Sukoharjo, sampe kalian berada di perbatasan Gunung Kidul, Telaga Biru sudah dekat dan sudah ada petunjuknya.
Peta nya nih bray, patokannya Wonosari.

Sesampainya di parkiran, kita hanya membayar 3ribu/motor (bayar kendaraan aja bray), perjalanan pun dilanjutkan dengan panorama khas pertambangan kapur. Oh ya di sana sudah banyak warung loh, murah-murah lagi jajanannya. Untuk mencapai puncak Telaga Biru, kita harus mendaki sedikit bukit kapur, cuaca saat itu panas banget membuat kita gobyos keringetan. Setelah mendaki selama 5 menit jalur berubah menjadi rata dan banyak sekali truk pengangkut kapur. Sebetulnya tempat ini masih pertambangan aktif loh, cuma mendadak bisa jadi potensi wisata, itulah the power of media social. Singkat cerita, perjalanan selama 10 menit dan kita pun sampai di puncak Telaga Biru. Asli bray, cakep banget ini telaga, bener-bener kaya telaga alami, padahal bekas tambang kapur. Dari puncak telaga, kalian bebas ambil angle buat foto landscape ataupun selfie. Cuma hati-hati ya, jangan gara-gara keasyikan ngambil foto, kalian mengabaikan keselamatan, karena di setiap spot foto ga ada pengamannya dan kalo jatoh ya langsung menuju dasarnya setinggi kurang lebih 20 meteran lah. Safety first and keep clean ya guys!
Pertambangan kapurnya ni

Jalur awal

Ini dia bre, Telaga Biru nya!

We Fieeee

Panoramanya ni bray

Setelah puas menikmati indahnya Telaga Biru yang bukan telaga alami, kitapun pulang lagi ke rumah karena memang tujuan kita adalah menuju Tealag Biru saja. Tadinya kita mau mampir ke curug yang dekat dengan Telaga Biru, tetapi kata warga sekitar curug tersebut sedang kering, yasudah deh gajadi kalau begitu. Nah karena besok gue pulang dan ga kemana-kemana lagi, maka Telaga Biru jadi penutup gue jalan-jalan di Gunung Kidul long weekend kemarin bray, asli gokil!

Gue ada beberapa tips buat kalian yang mau mengunjungi Telaga Biru ini :
  1. Buat kalian yang dari Yogya, tujulah Wonosari terlebih dahulu. Dari Wonosari, baru masuk ke jalan Wonosari - Karangmojo dan diteruskan ke jalur Karangmojo - Semin (pake GPS bisa bray).
  2. Jalan menuju lokasi udah bagus banget, cuma sepi.
  3. Kalau kalian memakai GPS, langsung aja cari Telaga Biru Semin yang ada di Candirejo
  4. Sesampainya di lokasi, kalian cukup membayar parkir saja.
  5. Best spot fotografi ada di puncak Telaga Biru, tetapi kalian wajib hati-hati soalnya ga ada pengaman sama sekali di sisi jurangnya.
Oke deh itu dia cerita gue jalan-jalan di Gunung Kidul long weekend Mei kemarin. Gue mau ngutip sebuah quotes dari anonim yang kata-katanya itu "Take vacation, you can always make money, but you cant always make memories". Intinya, sesibuk apapun kalian entah itu kerja, kuliah, sekolah, atau kesibukan lainnya, sempatkan dari 7 hari yang ada, 2 hari digunakan untuk liburan. Karena otak itu butuh sesuatu yang fresh dan pemandangan yang baru biar ga kisut, ga lesuh, ga sensian, dan yang penting jangan sampe kalian kurang piknik! Percaya deh, ngeluarin uang untuk liburan jauh lebih berharga dan bermakna daripada kalian hanya membeli sebuah barang loh, asli bukan promosi jalan-jalan gue ya bray. Tetep jaga diri dan selalu jaga kebersihan di mana kalian berada ya, salam lestari dan salam secangkir kopi semua!

Komentar

Posting Komentar