Pulau Sangiang Banten : Sharing Cost dan Camping Ceria Untuk Kebersamaan

Assalamualikum, halo, kalian tau gak nih surga yang ada di Banten tuh apa aja? Hmm banyak ya tapi disini gue mau nyeritain satu pulau yang surga banget di Banten, tapi agak sepi kunjungan gitu. Jadi ceritantya gue pas iseng buka Facebook dan ke group Backpacker Nusantara, ada yang ngajakin tuh untuk sharing cost jalan-jalan ke pulau yang berada di barat Banten. Awalnya gue kurang tertarik karena gak tau, eh pas ngeliat pulau itu di google, cakep bener ga pake obat! Oke ga pake lama gue langsung aja hubungin orang nya untuk jalan-jalan ke pulau yang cukup besar di barat pulau Jawa tetapi sayang masih banyak pelancong yang  belum tau akan keberadaan nya (termasuk gue saat itu), Pulau Sangiang Banten!




Jadi, sharing cost ini dipelopori oleh bang Budy Setiawan, nih Facebook  nya cuy. Doi kebetulan tinggal di Serang, Banten, dan mengajak temen-temen dari berbagai penjuru tanah air untuk sama-sama menjelajah keindahan Banten yang pada saat itu bang Bud ngajakin sharing cost ke Pulau Sangiang Banten. Awalnya gue ga tertarik, terus gue cek google, ternyata pulau nya saik bray. Lalu hanya mengeluarkan kocek 320ribu saja sudah termasuk semua loh, cuma belum termasuk ongkos masing-masing dari rumah ke pelabuhan paku Anyer ya.

Dengan harga 320ribu lalu konsepnya ngecamp, menurut gue asik dan murah, dibanding dengan open trip yang rata-rata memasang tarif 450ribuan, meskipun tidur di homestay, tapi homestay disana masih sederhana banget, malah enakan nenda loh. Gue ga nanya banyak-banyak 320ribu itu dipecah buat apa aja dengan tarif detail, karena emang murah si. Oke itu dia prolog nya, langsung aja deh gue ceritain yo!

Kamis, 24 Maret 2016

Jadi, meeting point kita itu di Pelabuhan Paku, Anyer jumat pagi tepatnya jam 8. Karena rumah gue di Depok dan takut telat, jadi gue putus kan untuk jalan 1 hari sebelumnya yaitu kamis siang. Untung nya, ada peserta yang dari Anyer berbaik hati untuk gue tumpangi dan juga untuk temen-temen yang jauh dari Anyer, namanya Bang Fajri. Untuk menuju Cilegon, gue menggunakan kereta Patas Merak biar  murah, cuma 8ribu cuy tapi ya begitu deh, jangan mengharapkan kenyamanan, adem aja bersyukur.


Perjalanan dari Stasiun Duri jam 14.14 sore ternyata telat, kereta baru datang jam 14.25. Singkat cerita, gue turun di Stasiun Krenceng, yaitu stasiun kecil setelah stasiun Cilegon. Kenapa Krenceng? Karena Stasiun Krenceng itu berada persis di jalan raya Anyer, jadi cukup naik angkot sekali aja. Nah sesampai nya di Stasiun Krenceng jam 18.15 sore, gue ngelanjutin ke Anyer untuk ke rumah bang Fajri pakai angkot yang warna silver. Dengan tarif 10ribu, gue sampe deh di gang rumah Bang Fajri, di sambut ama doi pula, baik cuy orang nye padahal baru ketemu dan kenal itu.

Semakin larut ternyata ada temen-temen yang menumpang istirahat di rumah Bang Fajri karena merasa jauh dari Anyer, ada Mba Ranti dari Sukabumi, Mba Nengsi dari Bandung, Mba Fitri dari Bogor, Bang Hengky dan Bang Nicky dari Kebon Jeruk. 

Jumat, 25 Maret 2016

Pagi hari yang cerah di Anyer, semua bangun tepat subuh karena persiapan untuk berangkat menuju Sangiang jam 7 pagi sudah kumpul. Setelah rapih-rapih dan sarapan, kita pun pamit dengan orang tua Bang Fajri dan melanjutkan perjalanan ke Pelabuhan Paku. Ternyata, letak pelabuhan dan rumah Bang Fajri itu deket banget, 5 menit aja naik angkot.


Sesampainya di Pelabuhan Paku, ternyata udah ada rombongan dari Bekasi, rombongan nya bang Ambon lah bisa disebut begitu. Ngopi bareng sambil nunggu yang lain, singkat cerita ngaret berangkat menuju Sangiang nya, jam setengah 9 pagi kita baru jalan karena menunggu satu rombongan yang jalan dari Jakarta subuh. Untung aja kita nginep dulu, kalo gak kan malah kasian ngebuat dia nunggu #eh.

Berangkat!
Perjalanan selama 1 jam karena gelombang laut sedang normal (biasanya 1 setengah jam), kita pun tiba di pulau Sangaiang. Tujuan pertama kita yaitu menuju Lagoon Waru, yaitu spot snorkeling cuy! Sebelum menuju spot snorkeling, kita izin dulu ke polisi pulau, ya memang kalau kita mau berwisata kemari, wajib izin, tapi gatau ya harus bayar uang retribusi atau tidak.

Setelah lapor, kita menuju spot snorkeling pertama yaitu Lagoon Waru. Sayang beribu kali sayang, airnya lagi butek banget, asli, agak kecoklatan gitu. Kata bang Dede bocah bekasi yang uda kemari, seharusnya airnya biru dan karang nya itu ajib banget! Yah namanya juga alam, ga bisa ketebak kan gimana-gimana nya, nikmati aja intinya.

Karangnya, asli cakep!

Cuma sayang, airnya rada keruh



Setelah puas dengan spot pertama, kita ingin melanjutkan ke spot selanjutnya karena memang terdapat tiga spot snorkeling di pulau ini. Tetapi sebelum ke spot ke dua, ada kapal yang membawa wisatawan juga dan menginformasikan bahwa spot 2 dan 3 keruh nya sama, malah lebih keruh dari Lagoon Waru ini. Karena pertimbangan itu, kita pun mengurungkan niat ke kedua spot itu dan melanjutkan menuju dermaga Pulau Sangiang.

Sebelum tiba di dermaga pulau, ada hal unik loh karena kita akan melewati muara sungai dimana kita melawan arus sungai! Dengan susah payah kapal melawan arus, tetapi dihiasi dengan beberapa mangroove dan juga hutan muara sungai gitu, agak ngeri asli gue kalo ada buaya muara. Kalau kata bang Ambon dari Bekasi, seharusnya sungai ini bewarna bening, bahkan kita dengan jelas bisa ngeliat ikan-ikan nya, tapi karena air nya keruh yasudah lah namanya juga alam.

Saatnya masuk ke muara


Mangroove di muara

Danau sebelum dermaga

Sesampainya di dermaga, kita isi perut dulu dengan menu makanan yang sudah dipesan oleh bang Budi sebelumnya. Setelah makan, kita pun melanjutkan perjalanan menuju pantai pasir panjang karena kita akan camp disana. Perjalanan dari dermaga ke pantai pasir panjang ga lama kok, tapi karena kemaren kita pas panas terik banget, jadi capek nya kerasa banget.

Tiba di pantai pasir panjang, kita pun langsung disuguhi pemandangan yang asoy geboy! Keren banget! Tebing-tebing yang disekitaran pantai, pasir putih yang panjang banget dan bongkahan karang nya itu aduhai. Karena panas terik, kita urungkan untuk berenang, tetapi mendirikan tenda lalu istirahat dulu karena memang acara siang kita adalah free. Nah, setelah tenda berdiri, ada yang tidur siang, ada juga yang gitaran sambil nyanyi bareng, asik dah pokoknya bebas semau elu yang penting mah enjoy!

Pantai Pasir Panjang! Model nya mbak siapa ya lupak haha

Tebing-tebingnya itu asoy dipandang

Lari yuk neng dimari
Diriin tenda dulu tapi
Nyanri bareng cuy

Singkat cerita, sekitar jam setengah 4 sore dimana matahari uda ga terik, baru saatnya kita untuk berenang bray! Asli, ombak di pantai pasir panjang ini enak banget, dijamin lo bakal ketagihan. Ditambah bibir pantai nya yang ga dalem meskipun lo uda ngejauh sekalipun, itu yang bikin asik banget, ombaknya gede tapi ga sesadis pantai selatan. Menurut gue, pantai pasir panjang adalah spot ternyaman dan terseru buat berenang di pantai yang pernah gue rasain selama ini.

Bersama temen-temen baru
Ombak nya asli ngangenin bray


Setelah puas berenang, narsis-narsis di pantai pasir panjang, kita pun bersih-bersih karena pengen menikmati sunset. Oh ya, di spot pantai ini terdapat toilet yang ala kadarnya, tapi manusiawi kok dan cukup bersih untuk ukuran toilet di alam bebas. Untuk sumber air, disana terdapat sumur yang sudah diperbaiki oleh warga sekitar supaya kita mengambil air nya gampang. Airnya fix seger banget bray! Awalnya ya namanya juga air sumur dan di pantai, pasti payau, tapi enggak, ini justru seger dan agak dingin, bisa langsung diminum, macem air di gunung, beneran ini loh gue. Setelah bersih-bersih, saatnya menikmati sunset di pantai pasir panjang ini. Indah? Biar foto ini yang menggambarkan ya.

Sunsetnya cuy

Diambil dari gundukan batu



Krakatu atau Sebuku ya, lupa euy

Tebing nya itu loh

Flare terakhir dari mentari

Dan malampun tiba
Malam hari pun tiba, tapi bukan untuk tidur dulu ya, melainkan kita seneng-seneng bareng lagi sambil menyantap ikan bakar di tepi pantai *cihuyy. Ditemenin gitar sambil nyanyi bareng dan api unggunan, ini rasanya seru banget loh, padahal kita sama sekali belum kenal sebelumnya, tapi semesta dengan uniknya mempererat kita layaknya udah akrab banget dari dulu. Dan yang makin nyos adalah bintang-bintang bray ditemani bulan purnama yang bener-bener asoy dah, pokoknya asoy! Semakin malam, angin semakin kenceng, ternyata badai lama-lama, tapi badainya angin aja, ga ujan. Nah badai menerjang saatnya kita yang gantian untuk istirahat.

Api unggunan dulu

Sambil makan yang anget yang anget

Gitaran lagi oh gitaran lagi
Purnama, tapi sayang ketutup awan

Cerahnya malam itu di Sangiang

Bintang nya banyak banget ya
Sabtu, 26 Maret 2016

Pagi hari yang agak mendung, hmm sayang sih padahal gue uda niat banget ngambil sinar sunrise di tebing-tebing itu, tapi sayang berawan banget. Oke tepat jam 7 pagi, kita semua uda kumpul, uda seger lagi, keliatan muka-muka asli nya. Nah pagi ini kita mau menjelajag Pulau Sangiang ke dalam-dalam nya, tepatnya menuju Bukit Harapan, Saung Tungku, dan Goa Kelelawar.

Perjalanan pertama kita menuju bukit harapan yang ga butuh waktu lama dari tempat camp, hanya 15 menit saja jalan santai kita pun tiba di bukit harapan. Waktu itu si gue berharap buat ..... eaaa rahasia ya, tapi lebih dari itu, pemandangan dari bukit harapan ini juara banget bray, juara lah untuk melihat landscape nya pantai pasir panjang pulau sangiang.

Diatas bukit harapan!

Terlihat garis pantai pasir panjang
Dari bukit harapan, perjalanan kita lanjutkan menuju saung tungku. Dengan jalanan yang justru menurun, hanya membutuhkan waktu 10 menit aja dari bukit harapan, kita pun tiba di saung tungku. Eitss, untuk menuju saung tungku itu diperlukan nyali loh karena kita menuruni tebing yang sudah diberi tangga kayu vertikal, tapi tetep aja deg-degan cuy. Saung tungku itu jadi kaya lobang yang terbentuk dari hantaman ombak. Gue juga bingung, padahal itu cuma lobang tapi kok dinamain saung ya terus pake tungku lagi padahal disana ga ada tungku, yasudahlah biar itu menjadi misteri. Disini kalau kalian mau foto-foto, hati-hati ya karena ombaknya gede.

Turun nya begini bray
Ini dia, saung tungku!

Ga ada saung sama tungkunya, kan?

Saung tungku dari ketinggian
Selepas dari saung tungku, perjalanan kita lanjutkan ke spot terakhir yaitu Goa Kelelawar. Kata guide sini, kalo kita beruntung, kita bisa melihat hiu yang sedang memangsa kelelawar loh! Dari saung tungku, perjalanan menurun kembali, ga pake lama, hanya 10 menit kita pun tiba di Goa Kelelawar. Saat itu goa sedang pasang, tapi sayang kita ga nemu hiu nya. Justru kita disuguhi oleh aroma khas goa kelelawar, bau kotoran nya yang cihuy itu bikin kita mabok bukan kepalang.

Goa Kelelawar
Goa nya lagi kerendem
Selepas goa kelelawar, maka explore darat pulau Sangiang ini berakhir sudah. Kita pun sampai lagi di tempat camp jam setengah 10 sore. Karena jadwal pulang kita jam 11, maka waktu luang ini kita gunakan untuk berenang lagi! Selepas berenang, kita bersih-bersih, packing tenda dan barang-barang bawaan, tepat jam 12 siang kita pamit ke masyarakat sekitar yang sudah membantu banget untuk kita berexplore ria di Pulau Sangaiang.

Satu setengah jam perjalanan dari Sangiang menuju Anyer karena gelombang laut yang tinggi, tepat jam setengah 2 kita sampai kembali di pelabuhan paku. Sesampainya disana, kita makan siang dulu lalu kita pamit sama temen-temen semua terutama bang Budi dan mba Anugrah yang udah ngajakin sharing cost ini. Gue, Ratih, Nengsih, Fitri, Hengky, Nicky, dan Bang Seno dan istrinya, menyewa angkot karena kita pulang naik bus dari PCI Cilegon, sedangkan bang Fajri langsung pulang, secara rumah nya di Anyer, bang Ambon dkk bawa mobil sendiri, dan bang Budi bawa motor soalnya rumahnya di Serang.

Oh ya biaya sharing cost nya kan 320ribu, gue mau rinciin apa aja sih yang di dapet :
  1. Kapal PP Pelabuhan Anyer-Sangiang + jelajah tiga spot snorkeling (LagonWaru,Lagon Bajoo,Kedondong)
  2. Retribusi Pulau, Guide Pulau untuk explore darat
  3. Makan 3x 
  4. Alat snorkeling lengkap (Mask, snorkel, lifevest, dan fin)
  5. Minum air putih galonan
Kurang lebih itu si, lupa gue tapi lengkap kok. Nah yang ga termasuk itu :
  1. Biaya transportasi dari rumah ke pelabuhan paku
  2. Tenda (gue si ada, kalo ga ada, bisa sewa ke bang Bud)
  3. Perlengkapan pribadi.
Nah tadi kan perincian dari harga 320ribu itu kita dapet apa aja, nah gue mau ngasih tips buat kalian yang mau main-main ke Pulau Sangiang ini :
  1. Kalau kalian dari luar Banten dan naik bus, tujulah Cilegon, nanti dari Cilegon, turun di PCI kalau kalian sampai sebelum jam 6 sore atau turun di simpang kalau kalian sampai setelah jam 6 sore. Kalau dari PCI, kalian naik angkot dulu ke simpang, lalu dari simpang naik angkot silver menuju pelabuhan paku anyer. Kalau turun di simpang, langsung aja deh naik angkot silver tujuan Anyer.
  2. Kalau naik kereta, kalian bisa turun di stasiun Cilegon kalau naik kereta Kalimaya atau Krakatau, atau turun di stasiun Krenceng kalau kalian naik kereta Patas Merak. Nah dari stasiun Cilegon, kalian jalan dikit aja deh ke simpang, nanti angkot nya sama warna silver. Tapi kalau kalian dari stasiun Krenceng, kalian tinggal naik angkot silver aja karena stasiun nya sudah di jalan raya Anyer.
  3. Tarif angkot silver itu 10ribu baik dari simpang maupun Krenceng, kalau dari PCI ke simpang sekitar 5ribu.
  4. Kalau kalian mau bermalam di Pelabuhan Paku, sebetulnya bisa aja, ada masjid gede di deket gang yang mau masuk ke pelabuhan, atau di pelabuhan nya juga mungkin, rapih cuy trus bersih.
  5. Nah, kalau mau jalan-jalan ke Sangiang kalian murah, usahakan rombongan deh, soalnya sewa kapal nya mahal cuy, sekitar 1.7 - 2 juta perkapal muat 15 orang. Tapi kalau sendiri, ya untung-untungan aja ada rombongan juga, soalnya kebanyakan yang ke Sangiang itu pake Open Trip sih.
  6. Kalau dana nipis, bisa banget nih ikut sharing cost dari bang Budi, FB nya uda gue cantumin di awal-awal tadi ya, hubungin aja.
  7. Bawa autan, banyak banget nyamuk cuy disana
  8. Banyak bawa makanan dan minum, meskipun di dermaga maupun di pantai pasir panjang ada warung, tapi kadang suka abis. Oh ya, makanan disana fix murah, mie rebus polos cuma goceng, kelapa cuma 8rebu, kopi 5rebu, ya.
Pulau ini mungkin belum setenar pulau Peucang, tapi gue akuin Sangiang adalah potensi bahari di Banten yang bener-bener harus direvitalisasi. Dengan adanya 50 kepala keluarga disana, mereka juga sangat bergantung kepada para pelancong, sebab disitulah salah satu mata pencaharian mereka. Alam nya yang indah juga sangat sayang apabila tidak dijadikan potensi pariwisata. Semoga aja pemprov Banten khususnya bidang pariwisata mengangkat eksistensi dari pulau Sangiang ini.

Oke deh itu dia cerita gue sharing cost bareng temen-temen baru yang sama sekali belum gue kenal sebelumnya ke Pulau Sangiang. Sejatinya, jalan-jalan itu bukan sama siapa kita melangkah, tetapi bagaimana kita cepat beradaptasi kepada lingkungan baru, karena hidup itu asik kalau bisa berbaur dengan bersama, dan juga teman itu dari berbagai penjuru, pacar juga #eh. Jangan lupa untuk selalu menjaga kelestarian alam yang kalian kunjungi ya, salam ransel dan salam secangkir kopi semua!



Pulau Sangiang 25-26 Maret 2016

Komentar

  1. luar biasa bang.
    berguna bgt. :D

    Thanks infonya bang :D

    Salam,
    Icha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe terimakasih mba Icha, segera lekas kesana ya! :D

      Hapus
  2. bang boleh minta kontak orang perahu ngga? mau bikin trip
    sama nanya lagi bang, bang budi am bang fajri itu siapa ya? orang sana atau kenalan bang?

    keren bang.. perjalanannya bkin ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bang kalo kontak perahu ngga ada saya bang.
      Kalo bang budi itu yg suka ngajakin sharing cost ke Sangiang bang, anak serang. Kalo bang Fajri itu bocah Anyer, dulu numpang nginep sama temen bolang ke Sangiang.
      hehe iya bang, segera kesana bang! hahaha

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  3. kalau sahring costnya sama bang budi kira2 per orang berapa yang kang? rencana mau kesana tapi cuman ber 5 dari bogor
    nuhun kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. 320 bang kalo ngecamp, 180 kalo one day trip kang

      Hapus
  4. Bank saya pnge tau kalao ngecam fi sangiang tanpa memakai pemandu wisata sekitar gmn bisa ga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau saya pemandu itu buat explore Sangiang nya bang, paling bayar retribusi camping aja

      Hapus
  5. bang ,foto profil facebook bang budi yang mana ya soalnya nama bang budi banyak difacebook !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Budy Setiawan bang, atau cari aja anugerah adventure bang

      Hapus
  6. Mas,boleh minta no tlp nya pak budi?
    vickyfabian74@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang 320 itu udah lengkap sama alat snork ?? gila murah banget kemaren pergi beberapa??

      Hapus
    2. Iya bang uda termasuk alat snorkel. Bersih 450 bang uda termasuk jajan dan transport Anyer - Depok PP bang

      Hapus
  7. bang , itu 320k bebas brp org aja? kalo cuma b4 harga nya masih sama 320k ga bang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo untuk itu saya kurang tau mas, bisa dihubungi langsung via telpon atau WA si bang Budi nya mas, nomornya ada di komentar saya di atas ini :)

      Hapus
    2. Kalo mau kesana sharing cost sama kita

      Hapus
  8. Min boleh minta nomor kontak yg bisa booking perahu dan tempat penginapannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo booking perahu sama tempat penginapan di Sangai maaf banget mas saya kurang tau, saya waktu itu cuma ngikut aja bang

      Hapus
  9. Keren banget bang,
    Thanks infonya next Trip kesana ahhh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih bang, semoga kesampean buat kesana ya bang :)

      Hapus
  10. Harga pp perahunya berapa bang.. kalo bawa motor di pelabuhannya ada tempat penitipan motor...??
    Jawab bang please

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo bang, untuk harga perahunya PP waktu itu sekitar 1.7an bang, cuma gak tau kalo tahun ini harganya sama atau naik. Untuk penitipan motor ada bang di pelabuhannya :)

      Hapus
  11. Sayang pas kapal trouble gak di ceritain...
    Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh bang ambon, jangan lah bang ntar jadi horor ditengah laut bang hahaha

      Hapus
  12. Bisa minta kontak yg Punya kapal banh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk kontak kapal saya gak punya bang, soalnya waktu itu sudah dipesan oleh kawan saya

      Hapus
  13. Kang kalo buat mancing harga sewa kapal brp???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo buat sewa kapal khusus buat mancing mohon maaf saya kurang paham kang.

      Hapus
  14. Anugrah Puspita Sari5 Mei 2017 07.22

    Yang mau sewa kapal,cuma ikut nyebrang,mancing,atau mau ikut nyebrang kapalnya aja,share cost cm sedikit,nanti di carikan temannya,atau mau tau tempat singgah yg free,kontek aja langsung bang budynya,nanti dia yg kasih info guys.

    BalasHapus
  15. terimakasiiihhh , blognya membantu sangat

    BalasHapus
  16. Ka, boleh minta kontak temen kk yg pesen kapal ga? Mau buat trip ke sangiang jg soalnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kak 085794000453 namanya bang budi

      Hapus
  17. Ka kalo pengurusan simaksi pulau sangiang itu dikirim kemana ya? Pulau sangiang itu termasuk bbksda jabar bukan? Atau bksda banten?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangiang kayanya gak perlu urus simaksi mba, cukup izin sama petugas polisi yang jaga di sana aja. Pulau Sangiang ada di Banten mba

      Hapus
  18. Bagus banget kak blog nya :)


    Owh ya bagi temen temen yang mau ke sangiang yu barengan tgl 29 september sampai 1 oktober biaya nya murah kok cuma 420 untuk info lebih lanjut bisa langsung kontak saya ya wa 089698845734

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak mas! Semoga dapet barengannya di akhir september nanti ya mas

      Hapus
  19. Sewa kapal ke pulau sangiang dan pulau krakatau kecil, jika minat WA or Call 08989034479

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah boleh ni, makasih bang sudah mau share ya

      Hapus
  20. Bang kalo pp ke pulou sangiang bisa gk yahh.??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa bang, sekarang cukup banyak operator open trip yang ngadain one day trip aja, salah satunya Mba Anugerah ini yang mengadakan

      Hapus

Posting Komentar