Curug Panjang dan Curug Bulao : Wisata Alternatif di Puncak Bogor

Bogor lagi-lagi ga ada habisnya untuk memanjakan siapa saja yang mau jalan-jalan kesini. Mulai dari gunung nya, argowisatanya, curug nya, villa nya, dan masih banyak lagi. Jadi kita yang tinggal di sekitaran Bogor masih bingung mau jalan-jalan kemana? Kali ini bang Ubay mau share jalan-jalan kemarin, biasalah kalo ke Bogor gue itu suka banget yang namanya explore curug soalnya adem dan membawa suasana tenang. Kali ini bang Ubay mulai ngebolang ke curug yang berada di kawasan Puncak tepatnya di daerah Megamendung, yap Curug Panjang dan Curug Bulao!

Gue jalan-jalan ke curug ini hari Kamis, 28 Januari 2016. Orang-orang gresek yang kali ini ikut bareng gue untuk kesana yaitu si Dadung dan Jati, yap cuma kita bertiga aja Insya Allah jadi rame tempatnya. Karena letak curug Panjang itu berada di Megamendung, maka rutenya sudah pasti melewati jalur menuju Puncak. Kita bertiga naik motor kesana dan berangkat dari Depok jam 8 pagi.


Perjalanan saat itu lancar jaya hanya macet sesekali di perempatan Ciawi, kita terus saja sampai ke daerah Megamendung. Awalnya, gue nanya temen buat jalur ke Curug Panjang itu belok ke kiri pertigaan Megamendung dengan ciri di pertigaan itu terdapat Masjid besar Nurul Huda. Tetapi gue liat di Google Maps, jalur itu muter, malah si mbah maps memberikan jalur alternatif yaitu melewati jalur menuju curug Cilember tepatnya setelah Cimory Riverside ada jalan yang mengarah ke Curug Cilember, lurus aja terus nanti ada jalan namanya Pesantren, belok kiri, ikutin jalan aja yang menanjak aduhai dan rusak jalannya.

Petunjuk dari Cimory Riverside ke Curug Panjang

Kita sempet kebingungan, lebih tepatnya ragu karena kok jalannya makin nanjak makin edan pula jalurnya. Kita tanya sama penduduk setempat, ternyata jalur ini merupakan jalur alternatif buat langsung ke Curug Bulao tanpa harus melewati sungai dari Curug Panjang. Nah loh, tapi kata beliau bisa juga ke Curug Panjang, cirinya adalah ketika kalian melihat jembatan gantung tua, kalian belok kiri, ikutin jalan aja. Kata beliau ke Curug Panjang lewat sini memang cepat dari pada lewat jalur Megamendung, tapi treknya menggila, hmm bikin skut lagi si babeh.

Oke setelah bertanya, kita melanjutkan perjalanan, lalu ketemu jembatan gantung dan belok kiri. Jalurnya awal-awal masih enak, ga nanjak terjal kaya sebelumnya, tapi lama-lama kok...kita nyebrang sungai pake motor!! Iya, bener, sampe-sampe kita tanya sama orang yang kebetulan lewat juga, memang betul ini jalur menuju Curug Panjang, cuma alternatif, agak jarang wisatawan kesana lewat jalur sini, mbelgedes ya mbah google, cepet si cepet tapi ga begini juga treknye.


Sebrang sungai dulu

Untung ga dalem dan arusnya ga kuat

Treknya madakam




Setelah menyebrangi sungai, jalur sudah menjadi madakam atau bebatuan yang disusun rapi. Lumayan juga jalurnya tapi ga lama, alhamdulillah tepat jam 10 pagi kita pun sampai di parkiran Curug Panjang yang saat itu ga ada satupun orang parkir disana. Dengan membayar perorang 12ribu dan motor 3ribu saja, saatnya kita menuju Curug Panjang! Dari parkiran, tidak terlalu jauh untuk menuju curug, saat kita sampai, curug dalam kondisi sangat sepi, hanya kita bertiga saja, serasa banget curug pribadi deh!

Curug Panjang


Jati, Dadung, dan Gue
Curug Panjang ini unik, kalau curug-curug yang lain kan airnya jatuh secara vertikal, tetapi curug ini jatuhnya seperti perosotan yang ada di tk-tk, tapi sayang waktu itu arus sangat deras jadi kita ga bisa main di perosotan curug. Di Curug Panjang, terdapat saung dan juga kamar mandi, disana juga sudah disediakan tempat sampah, jadi gak keren deh kalau kalian masih aja buang sampah sembarangan.

Aktivitas yang bisa kalian lakukan disini pastinya berenang, cliffjump, freedive atau hanya menikmati keindahan curug sambil foto-foto. Buat yang kalian mau berenang, cliffjump, atau freedive, perlu diketahui kolam nya itu mempunyai kedalaman 5 meter, tetapi jangan khawatir karena terdapat ban yang bisa jadi penyelamat kalian kalau ada kejadian yang ga diinginkan. Tetapi tetep safety first ya, kalo memang ga bisa berenang lalu mau loncat dari tebing yang mempunyai ketinggian 6 meteran, harus ada temen yang jagain dibawah dan bisa berenang juga ya.

Freedive ala-ala, arus bawahnya terlalu kuat

Bobok dulu ya, abang lelah

Loncat!

Berenang-berenang santai
Puas menikmati serunya bermain air di Curug Panjang, kita makan siang dulu dengan bekal yang kita bawa lalu melanjutkan menuju Curug Bulao. Tanya sama ranger sana, kata dia untuk menuju Curug Bulao memang melewati sungai, tetapi kita disarankan untuk tidak melewati sungai karena cuaca yang mendung, takut ada air bandang. Kita pun diberi petunjuk jalan yaitu melewati jalan yang awalnya kita nyasar tadi sebelum sampe ke Curug Panjang.

Jalannya itu dari Curug Panjang kalian jalan menuju perkebunan (ada di kanan jalan kalau dari Curug Panjang), nanti sampe ketemu masjid, baru deh ikutin jalan nah ketemu pertigaan, belok kiri, ikutin deh jalannya. Jalannya memang udah bagus, tetapi capek juga loh soalnya nanjak mamen! Jadi intinya, jalur menuju Curug Bulao itu ada dua, bisa lewat pinggiran sungai atau lewat jalan yang kaya kita yaitu lewat pintu utama Curug Bulao. Untuk melewati jalan ini, kalian memang harus tanya orang sini dulu yang mengerti.

Singkat cerita, setelah 45 menit berjalan menanjak, kita pun sampai di parkiran Curug Bulao. Dari parkiran, jalanan masih turun kebawah. Eh pas uda mau sampe, kita ditagih lagi perorang sebesar 12ribu, lah kok bayar lagi pikir gue. Ternyata ada plus minus nya ni kalo kita mau ke Curug Bulao lewat sungai atau lewat yang jalan kaya gue. Kalo lewat sungai, plusnya si kayanya kalian gausa bayar lagi 12ribu karena kalian akan sampai langsung di Curug Bulao, minusnya paling ya kalo debit air lagi naik, kalian bisa aja basah-basahan bahkan berbahaya. Nah kalo yang jalur kita lalui itu lewat jalur motor, plusnya yang pasti lebih safety aja, minusnya itu uda jalan nya jauh, nanjak, bayar lagi pulak, hadeeh. Jadi kalo kesana lagi si, kemungkinan gue bakal lewat aliran sungai aja, toh juga kalo liat di peta wisatanya, ga jauh-jauh amat Curug Bulao dari Curug Panjang kalo susur lewat sungai, bahkan kita bisa juga melewati macem Curug Orok dkk.

Setelah bayar, kita langsung menuju Curug Bulao yang masih harus turun lagi. Curug Bulao ini unik sob, terdapat dua kolam alami yang airnya jernih banget! Kolam pertama itu dengan kedalaman 5 meter, curugnya cuma seperti aliran dari kolam yang kedua yaitu berada diatasnya yang dalamnya mencapai 8 meter! Di kolam yang atas juga terdapat air terjun yang tinggi namanya adalah curug Ngumpet kata petugas sana.

Curug Ngumpet dan kolam alami diatasnya

Curug Bulao

Aktivitas asik di Curug Bulao yang bisa kalian lakukan adalah berenang! Karena kolam di curug Bulao bawah itu lebar dan mempunyai kedalaman 5 meter, tetep si harus bisa berenang. Ga bisa renang? Tenang aja karena kalian bisa sewa pelampung dengan tarif 10rb aja. Hal yang gue suka dari kolam Curug Bulao bawah adalah visibilitas bawah airnya yang jernih banget dan arus bawahnya ga terlalu kuat kaya Curug Panjang, jadi asik buat nyelem-nyelem deh! Selain berenang, kalian juga bisa jumping cliff dengan naik dulu dari curug Bulao yang ga begitu tinggi. Nah nanti tinggi dari tebing itu variatif, ada yang 2 meter, 3 meter, bahkan 6 meter ada loh, asik kan!



Berenang asik

Ga bisa renang? Sewa pelampung!

Kalo mau loncat, ya gini dulu

Loncat macem gaya apa ini
Setelah puas menikmati Curug Bulao, akhirnya kita memutuskan untuk pulang. Alhamdulillah loh saat itu kita ga kena hujan, padahal kata temen gue di Bogor itu lagi badai, wiih keberuntungan. Kita pun kembali lagi melewati jalan yang bikin nangis motor, tak apa soalnya uda terlanjur dan lebih deket adalah bonusnya.

Mau tau butuh berapa cost kemari? mari cekidot
  • Bensin motor 20rb pp
  • Tiket Curug Panjang 12rb
  • Parkir 3rb
  • Tiket Curug Bulao 12rb
  • Makan bawa dari rumah
  • Cemil-cemil + kopi 15rb
  • Total Cost 62ribu saja sobat!
Gue ada beberapa tips ni buat kalian yang mau ke Curug Panjang dan Bulao ini
  • Lebih baik, kalian melewati jalan yang sering dilewati pengunjung sini yaitu pertigaan Megamendung yang ada Masjid Nurul Hudanya, kalian belok kiri.
  • Kalau lewat jalan yang kaya kita, cepet si cuma gue aja males kalo lewat sini lagi, bikin motor nangis!
  • Di Curug Panjang maupun Bulao terdapat warung yang menjual makanan seperti mie, kopi, gorengan, dll yang harganya masih sangat bersahabat.
  • Kalo sudah gerimis, segera angkat kaki dari Curug Panjang maupun Bulao dan kalo kalian sedang susur sungai dari dan menuju Curug Panjang atau Bulao, saran gue si stay fokus terhadap ketinggian air, kalo debit naik, terpaksa ya susur hutan deh dengan cara naik terus, nanti kalian pasti ketemu jalanan.
  • Untuk mana yang lebih baik susur sungai atau lewat jalan atas, kalo gue tergantung cuaca, selama cerah si enakan lewat susur sungai, kalo mendung ya jangan cari resiko
  • Tetep utamain keselamatan, kalo ga bisa berenang, kalian bisa sewa pelampung dengan tarif 10rb, kalo yang bisa berenang, jangan berenang terlalu dekat dengan curugnya karena sudah ada plang terdapat pusaran air di bawah curug, tetep indahkan peraturan disana ya.
Oke deh itu dia cerita perjalanan gue dan temen-temen jalan-jalan sehari di Bogor tepatnya di Curug Panjang dan Bulao. Piknik, jalan-jalan, atau apapun itu ga perlu yang jauh atau mewah  kalau kalian memang memiliki kesibukan yang padat dan keterbatasan dana. Piknik itu intinya adalah ganti suasana, suasana biasa kita di kelas, kantor, yang uda bikin mumet otak, butuh suatu pemandangan yang baru supaya otak kembali refresh dan jadi ga kurang piknik! Oke deh sekian dari gue, semoga cerita ini bermanfaat, salam ransel, salam lestari, dan salam secangkir kopi semua!

Curug Panjang dan Curug Bulao, 28 Januari 2016

Komentar

  1. curug panjang dan curug bulao ini searah ya ...
    asyik curugnya untuk berenang renang ... main2 kesini ah ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gan, curug panjang dan curug bulao memang searah, cukup memarkirkan kendaraan di curug panjang lalu bisa deh kita susur sungai sampe curug bulao. bener banget, curug ini asik banget buat berenang :)

      Hapus
    2. Di Curug panjang boleh bangun tenda??

      Hapus
    3. Ada tempat camp khusus mba di dekat curug panjang

      Hapus
  2. Wah, wah, kalo ane mah mendingan via mesjid Nurul Huda dah rutenya. Lebih damai. Dan ga makan waktu lama kok, karena jalannya udah full aspal. Bonus pemandangan sepanjang jalan juga ok pisan.

    Btw, emang lebih enak river trekkingnya lho. Ada spot Curug Barong dan Orok yang ajib juga. Keren bingit dah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sebetulnya kemarin kita ngikutin google maps yang katanya "shortcut" haha tapi bener banget mending lewat gang masjid Nurul Huda, lebih manusiawi jalurnya.

      yap bener banget, cuma sayang nya kemaren cuaca mendung, jadi kita ga bisa deh buat river tracking. Padahal uda dikasih tau sama orang curug Bulao nya kalo river tracking nanti kita bisa ketemu curug Orok sama Barong yang gak kalah kece.

      Hapus
  3. Wahh mantap gan, jadi pengen kesana lagi.
    ni video ane saat di lokasi https://youtu.be/VDpzahYDQ3k

    Oya gan bisa minta kontak barangkali bisa ngetrip bareng sambil nyari buat bahan blog bareng gan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, asik ye nyelem-nyelem di kolamnya haha. Buat kontak saya, bisa dilihat di "tentang saya" bang, ada di bagian kanan :). Kalo saya ada waktu, bisa ngetrip bareng bang hehe

      Hapus
  4. bisa pke bis hiba kecil ga jalan nya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mohon maaf mas baru saya balas sekarang, untuk bis kecil kemungkinan bisa, tapi ya gitu mas, jalurnya cukup sempit

      Hapus
  5. bisa pke bis hiba kecil ga jalan nya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mohon maaf mas baru saya balas sekarang, untuk bis kecil kemungkinan bisa, tapi ya gitu mas, jalurnya cukup sempit

      Hapus
  6. Mas, mau tanya dong. Kalo mau langsung ke curug cibulao nya bisa kan ya tanpa harus ke curug panjang dulu? Kalo mau langsung ke curug cibulaonya yg aman lewat jalur mana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mba, bisa kok kalo mau langsung ke Curug Cibulao nya tanpa harus ke curug panjang dulu. Nanti mbanya lewat jalur yang ke arah Curug Cilember ya

      Hapus
  7. bro,jalurnya bisa di lewatin mobil ga? kayanya gue sama temen" mau cari aman aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa mba, nanti masuknya dari megamendung ya

      Hapus
  8. Mas Teman saya meninggal dunia tenggelam di curug panjang kemarin tanggal 5 februari 2017..1 jam lebih baru ditemukan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Innalilahiwainailaihi Rojiun.... Beneran mas? kok di berita belum heboh ya?

      Hapus
    2. innalillahi....arus deras kah disana Om? saya rencana tanggal 2 Maret 2017 ini mau kesana

      Hapus
    3. Kalo lagi musim gini biasanya deres mas, keep safety mas!

      Hapus
  9. Mas di Curug panjang ada yg ngga dalem ngga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mas, dipinggir gak begitu dalem kok

      Hapus
  10. Waktu belum di kelola itu 2 Curug tempat ane ngumpet klo lagi kabur sekolah sama anak2 haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ebuset bang ngumpet ente pas sekolah greget amat ya di curug hahaha tapi sekarang dah bagus ya bang

      Hapus
  11. Bang maaf ya tanya, tolong diperjelas, sy mau kecurug bulao, langsung kesana tanpa harus parkir ke curug panjang dulu, itu lewat masjid nurulhuda atau gang yang mau kecilember?
    Soalnya sy baca komentar sebelumnya, harus lewat cilember. Itu buat sy bingung.
    Soalnya gang mesjid nurulhuda dan gang yg mau ke cilember itukan beda bang? Diperjelas bang yah, sy bermotoran kesananya, tolong infonya kecurug bulao. Nuhun makasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seinget saya aja ni ya bang, maap soalnya agak lupa. Kalo mau langsung ke Bulao tanpa harus ke Curug Panjang, bukan lewat gang yang Nurul Huda itu atau megamendung ya, tapi jalur yang ke arah curug cilember, tepatnya yang deket sama Cimory Riverside bang. Ada foto ditulisan ini berupa peta, itu jalur menuju Curug Bulao bang sebetulnya.

      Hapus
  12. kalo di daerah jawa timur air terjun namanya coban :D hehe,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas setiap daerah nama air terjun beda-beda hehe

      Hapus
  13. Makasih info nya gan bulan ini insyallah mau kesana

    BalasHapus
  14. Rute dengan kendaraan mobil gmana gan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lewat megamendung aja mba, dia arahnya ke Unilever Learning Center. Rutenya aman kok

      Hapus
  15. Jalur teaman buatbmatic mio lewat mana mas ?

    BalasHapus

Posting Komentar