Gunung Kapur Ciampea Bogor : Landscape Sempurna di Tanah Pajajaran

Weleh-weleh, baru saja turun dari Gunung Ciremai, kaki masi sengkol, badan masi pegel, eh tiba-tiba punya hasrat lagi buat jalan-jalan (karna sudah liburan), tapi pada saat itu duit juga lagi tipis (abis turun Ciremai), tapi tetep aja mau jalan. Gue ajak temen SD yang gede bener badannya yaitu si Dadung. Awalnya gue ngajak aja untuk hiking lucu di Gunung Munara yang ada di sekitar Rumpin, tapi beberapa jam sebelum jalan kesana, gue buka-buka soal gunung atau bukit yang asik di Bogor, ternyata hati gue tertuju dengan satu gunung (sebetulnya si bukit) yang berada di daerah Ciampea yang katanya jalur nya itu parah pisan tapi view di puncak nya keren parah, yap Gunung Kapur Ciampea Bogor!


Lagi-lagi Bogor punya banyak spot untuk di eksplore, jadi buat yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya, ga perlu panik buat piknik, salah satu daerah penyangga yaitu Bogor punya banyak banget potensi wisata yang bisa ngilangin stress pastinya dengan pemandangan yang sangat aduhai.

Gue mulai jalan dari rumah menuju tempat Dadung yang berada di Cibinong, setelah sampai, tepat jam setengah 9 pagi kita melanjutkan perjalanan menuju Gunung Kapur Ciampea yang berada di wilayah Ciampea, Bogor Barat. Rute untuk menuju gunung kapur ini adalah Jalan Raya Jakarta Bogor - Yasmin - IPB Dramaga - Ciampea. 

Setelah 1 jam perjalanan kita sampai di pertigaan kalo kiri ke Gunung Bunder, lurus mengarah ke Ciampea. Nah disini kita sudah bisa melihat gunung kapur nya dengan jelas, kita nanya orang sana untuk pintu masuk, ternyata puncaknya ada 3 euy tapi yang terkenal dan tertinggi adalah Puncak Galau (namanya euy ntar gue jelasin kenapa namanya puncak galau dengan analisis mendalam gue, ahikkk).

Nah dari pertigaan Gunung Bunder, kita jalan lurus, pelan-pelan ga lama sekitar 10 menitan sebelah kanan ada rumah makan Tapak Rasa, nah gang nya itu persis di sebelah rumah makan itu. Belok kanan trus ikuti aja arah jalan yang awalnya gede lama-lama mengecil, cukup 10 menit dari jalan raya kalian sudah sampai di penitipan motor atau basecamp Gunung Kapur Ciampea. Dengan membayar retribusi 5ribu saja perorang dan 5ribu untuk parkiran motor, kita langsung memulai pendakian tepat jam setengah 10 pagi.

Basecamp Gunung Kapur Ciampea
Parkir Motor

Tiket resmi lho
Kita tanya orang basecamp, katanya si sampe puncak cuma makan waktu 30 menit, gile namanya juga akamsi mah pasti cepet. Sebelum memasuki hutan jati, kita melewati lapangan merah yang cukup luas, setelah itu kita mulai masuk di kawasan hutan jati dengan kontur jalan sudah mulai menanjak trek tanah. Setelah 10 menit jalan dari parkiran, kita sampai di gerbang selamat datang pendakian gunung kapur ini.

Trek tanah, puncaknya sudah terlihat
Kawasan hutan jati

Gerbang selamat datang

Peta Pendakian

Setelah melewati gerbang selamat datang, jalur sesungguhnya gunung kapur ini baru dimulai. Jalur yang menurut gue cukup ekstrim untuk sekelas bukit yang pendek, kemiringan konstan 60 derajat bahkan sesekali sampai 70 derajat membuat ngucur terus keringet di badan ditambah udara yang cukup terik. Kita tidak begitu banyak istirahat, cuma sekali istirahat lama gara-gara si dadung agak ngep, ga masalah yang penting mah santai aja. Setelah melewati trek yang sangat ekstrim itu, kita sampai di jalur yang datar.

Jalur datar ini nantinya mengarah ke camp area puncak galau, tetapi kalau kalian mau langsung ke puncak juga bisa tanpa harus muter menuju camp area. Tetapi konsekuensinya adalah trek yang sangat terjal bahkan hampir seperti rock climbing yang bertumpu pada webbing saja. Waktu itu kita memutar menuju camp area selain lebih landai, juga meminimalisir cedera soalnya Dadung badannya gede, takut gakuat naik secara vertikal. Setelah perjalanan selama 1 jam, kita sampai di camp area puncak galau. Camp area ini bisa menampung sekiatr 5-6 tenda kapasitas 5 orang. Dari camp area, perjalanan kita lanjutkan menuju puncak galau yang sudah terlihat, cukup 2 menit akhirnya kita sampai di puncak galau!

Jalur di dominasi batu kapur dan tanah


Ada bantuan webbing

Trek bonus sebelum camp area


Camp area

Pemandangan dari puncak galau itu indah banget, landscape 360 derajat bisa dilihat secara sempurna karena cuaca saat itu cukup cerah. Gue baru tau kenapa namanya puncak galau, soalnya dari trek yang rada jahanam itu ngebuat galau dengkul dan perasaan, pas uda sampe puncak, capek nya bener-bener langsung ilang, galau hati maupun kaki pun juga hilang *Analisis macem apa ini.... 

Tapi bener, pemandangan yang disuguhkan dari puncak galau ini keren parah, waktu itu terlihat samar-samar Gunung Salak yang memang deket dari gunung kapur ini, daerah Dramaga, IPB keliatan jelas loh, Kota Bogor yang padet juga keliatan, dan kalo kita melihat ke barat, bahh Pegunungan Halimun terlihat seperti benteng, asli ga boong.

Ga kerasa kita sudah 1 jam setengah di puncak, tepat setelah adzan zuhur kita kembali turun kebawa. Turun pun juga ga semudah dibayangkan, trek yang terjal dan licin karena hujan semalam membuat trek menjadi sangat licin, perlu konsentrasi dan waspada ekstra agar tidak jatuh. Kalo jatoh, lumayan loh bisa ngeglinding, kena bebatuan, dan lain-lain. Fokus terhadap jalur turun adalah yang utama. Setelah setengah jam berkonsentrasi untuk turun, alhamdulillah kami tiba kembali di parkiran dengan keadaan sehat walafiat tanpa ada cedera sedikitpun yang notabennya ini gunung memiliki tingkat kecuraman trek yang ekstrim.

GALLERY PUNCAK GALAU












Ada beberapa tips dari gue buat kalian yang berminat untuk fun hiking Puncak Galau Gunung Kapur Ciampea ini :
  • Jika kalian naik mobil ataupun motor, yang utama adalah tujulah IPB Dramaga. Nanti dari IPB Dramaga, kalian ikuti saja jalan menuju Ciampea, kalau sudah sampai di pertigaan Gunung Bunder, jalan lurus terus sampai ketemu rumah makan Tapak Rasa di sisi kanan kalian, gang nya ada di sebelah persis rumah makan tersebut.
  • Dari gang sebelah rumah makan itu, jalan terus ke dalam sampai jalanan berubah menjadi kecil, ga lama ada baliho parkiran motor gunung kapur.
  • Untuk retribusi, cukup membayar 5ribu saja perorang dan 5ribu untuk parkir motor. Terdapat warung makan untuk mengisi perbekalan kalian.
  • Jalur trek menuju puncak terbilang curam dan ekstrim yang dapat ditempuh 45 menit - 1 jam pendakian.
  • Haram hukumnya kalian menggunakan sendal atau sepatu berbahan karet, usahakan pakai sendal dan sepaty outdoor karena trek yang licin dan curam.
  • Jika kalian ingin camp, terdapat camp area yang menampung 5-6 tenda kapasitas 5 orang. Perlu diingat bahwa tidak ada sumber air disini, jadi bawalah persediaan air yang cukup.
  • Lahan di puncak cukup luas tetapi berbatu sehingga ga cocok untuk dijadikan tempat camp, puncak nya keren, bener-bener bisa melihat landscape sempurna 360 derajat tanpa ada halangan seperti vegetasi.
  • Jangan buang sampah sembarangan, tetep bawa turun apa yang kalian bawa naik ke atas, patuhi prinsip pecinta alam agar keasrian gunung kapur ini tetep terjaga.
Oke deh itu dia cerita dan tips gue untuk berkunjung ke Gunung Kapur Ciampea. Sejatinya, piknik, traveling, dan sebagainya itu ga perlu yang jauh ataupun yang mahal, yang penting adalah perubahan suasana dari tempat kalian menuju tempat yang baru. Bukan alasan yang tepat kalau kalian tidak memiliki waktu 1 atau 2 hari dalam 7 hari untuk piknik. Karena menurut penelitian, piknik itu bukan hanya dapat merefresh kembali pikiran kita, tetapi banyak hal positif yang kalian dapat selama menikmati piknik. Salam lestari, salam ransel, dan salam secangkir kopi panas semua!



Gunung Kapur Ciampea Bogor, 28 Desember 2015



Komentar

  1. itu tempat gua tinggal tapi gk deket deket amat sihh..... dulunya sihh gk ada yg jaga karena banyak yang hiking jadi warga setempat ngadain pendaftaran deh.... sering main bola juga tuhh di lapangan merahnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo sekarang boleh di coba tuh bang buat mendaki bukit itu. Meskipun pendek, tapi bisa banget buat jadi latian untuk mendaki selanjutnya loh

      Hapus
  2. ane naik situ jam 7 pagi waktu bulan puasa
    bener-bener sepi gak ada yg jaga dan gak ada yg manjat
    sampai diatas bengong sendiri motret-motret trus turun


    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh ga ledes itu tenggorokan sama perut nya? Lumayan kan tuh trek nya hehe tapi salut banget puasa-puasa kamu mau naik gunung loh! :)

      Hapus
  3. Buat pemula mah lumayan yah bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocok banget bang, trek yang lumayan terjal tapi ga butuh waktu lama. Itung-itung adaptasi fisik sebelum ke gunung yang bener-bener gunung bang.

      Hapus
  4. Wah leh uga nih main2 kesana, kmrn cuma liat plang puncak lalana nya aja, tapi gatau itu puncak apa, pas di cari oke juga kalo lagi kangen nanjak hehehe.. thx masbro artikelnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh di coba puncak galau nya mba, dijamin betah deh lama-lama di sana :D

      Hapus
  5. @syifawidhii9 Juli 2016 11.28

    pengen kesini tapi gada temen. kalo buat sendiri aman kan bang?treknya ga dibuat nyasar?rencana sabtu depan mau kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aman kok mba, jalurnya jelas banget. Lagipula kalau mbanya naik sabtu, pasti rame kok jadi banyak temennya

      Hapus
  6. Saya pernah ke gunung kapur tapi bukan yang ini gan, yang sebelahnya lagi, padahal dulu pengnnya yang puncak galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang puncak bendera ya bang? Iya bang kalo puncak galau ini titik tertinggi nya bukit kapur ciampea ini bang

      Hapus
  7. Kenapa di namakan puncak galau mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kalau ente galau trus dateng ke tempat ini, malah naik pangkat jadi mellow bang :D asli saya juga kurang tau kenapa, padahal kalo dari sini galau apapun bakal ilang

      Hapus
  8. Permisii..mau tanya kalo puncak roti atau camping area bukit roti, jalur pendakiannya apa sama se-ekstrim ini? Makasi sebelumnya yaa 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mba, wah saya malah gatau kalo ada puncak roti atau bukit roti mba hahaha :D jadi saya ga bisa membuat perbandingan se-ekstrim mana, mba. Maaf ya

      Hapus
    2. Hallo ikutan nimbrung ya,
      bantu jawab, puncak roti jalurnya ge begitu ekstrim cuma ya kemiringan nya lumayan mantap. apalagi pas naik ke puncak rotinya, harus pakai sepatu yg pas dan siapkan nyali juga :D Buat pemula, ini bagus buat pengenalan. saya sendiri sempat mau pingsan karena serem ngelihat kebawah hahhaa.

      Hapus
    3. Wah terimakasih banyak buat tambahan informasinya ya

      Hapus
  9. Selama naik ada pemandunya tidak? bisa bawa tenda sendiri ga? Kalo mau liat sunrise naiknya bisa dari pagi2 sebelum subuh gitu? mohon infonyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk pemandu saya kurang paham mba, tapi jalur cukup jelas kok. Bawa tenda sendiri bisa mba. Iyap, pendakian sampe puncak galau kalo biasa si sekitar 1 jam mba, jadi cukup kalo mau liat sunrise jalannya sebelum subuh

      Hapus
  10. Makasih buat infonya 👍🏽

    BalasHapus
  11. Wow keren puncak galau nya, semoga enggak galau beneran yah, track puncak galau gunung kapur ini terbilang extremm juga yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gan, katanya biar ngusir kegalauan kalo kita ke puncak galau heuu. Kalo dulu bisa dibilang ekstrim tapi cepet gan, kalo sekarang katanya ada pembukaan jalur baru, saya kurang paham buat info yang terbarunya gan.

      Hapus
  12. Boleh camping juga apa engga om d puncak trsbut

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh aja mba camping di puncak, cuma kondisinya terbuka banget mba

      Hapus
  13. Boleh camping juga apa engga om d puncak trsbut

    BalasHapus
  14. Boleh camping juga engga d puncak trsebut om

    BalasHapus
  15. Zaman smp kami sering main kesitu lewati puncak galau turun bakal ketemu curug luhur 'n dulu dibawah gua ac ada 1 arca ntah klo skrg msh ada atw gak

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada Curug mas di bukit itu? saya baru tau ni

      Hapus

Posting Komentar