Jalan-jalan ke Malang, Switzerland Van East Java

Ide ini dateng dari gue pribadi yang pengen banget liburan di Ngalam (Re: Malang). Kenapa? Karena perjalanan gue selama ini seperti ke Semeru, Madakaripura, dan Banyuwangi hanyalah melewati kota ini saja sebagai tempat transitan alias ngotorin kaki aja dimari. Nah karena ntu, kebetulan temen SMA gue, partner in crime pas ke Banyuwangi tahun lalu yaitu si Joyo juga lagi PKL disana, gue juga turut mengajak sohib-sohib gue yang hitz banget dah, si Arip, Detha, Lala, Hani, dan temennya Hani yaitu si Bagas. Petualangan neng ngalam, start dari stasiun favorit kite, senen!



Petualangan kita dimulai hari sabtu, tepatnya tanggal 22 Agustus 2015. Eits, tapi itu gue dulu yang kesana karena bocah sableng si Joyo pengen banget maen ama gue dan temen-temen nya. Alhasil temen gue si Arip, Detha, Lala, Hani, dan Bagas menyusul di hari minggu nya.

Hari ke-I Cangar coy dan Alun-alun Batu...Minggu, 23 Agustus 2015

Sesampainya di Malang gue pun ga lama nyari sarapan di depan stasiun nya, masih cape karena duduk di kereta hampir 16 jam setengah. Ga lama si Joyo dkk pun dateng ngejemput gue (baiknya hoho) dan langsung menculik gue dari stasiun Malang Kota menuju Batu karena kebetulan si Joyo PKL di daerah Batu dan ngekos disana.
Sesampainya di Batu, feel yang gue rasain adalah dingin bener! Yap padahal itu jam 9 pagi loh rasanya kaya jam 6 pagi di puncak Bogor. Setelah beres-beres, rapi, bersih, dan ga dekil lagi, hari itu juga gue, joyo beserta temannya yaitu Nuke, Nunung, dan Agung, ingin jalan-jalan sekadar merendamkan diri untuk relaksasi di pemandian air panas Cangar.
Nyantai dulu di kosan
Lokasi pemandian air panas cangar dibilang jauh dari Batu ya nggak juga, deket juga nggak, sedeng lah ya jaraknya. Kita berempat naek motor dengan kontur jalan yang begitulah pokoknya. Selama 40 menit perjalanan, kami tiba di Gerbang Pemandian Air Panas Cangar.

Jangan lupa, kalo ke Cangar atau di Malang itu lo harus icip Ciloknya yo! Kenapa? Soalnya beli 3rebu dapet nya seabrek-abrek, enak pula, beda ga kaya di Jakarte. Oke setelah isi perut dulu, kami beli tiket masuk Cangar seharga 5ribu saja, Di Cangar, terdapat 4 kolam utama, Kolam 1 dan 2 adalah kolam alami yang terbuat dari batu kali, lalu ada kolam yang khusus wanita juga, dan ada pula kolam yang kaya kolam renang pada umum nya.

Waktu itu kami pilih yang kolam renang saja dengan membayar lagi 5ribu setiap orang nya. Airnya ternyata ga panas, anget aja kaya hangat-hangat air kencing sepertinya. Ga lama kami pun pindah ke kolam yang alami, dan wow sekali, airnya hot, bener-bener panas serasa di rebus, tapi disinilah kita relax sekali menikmati air panasnya.

Kolam Renang Cangar

Di Kolam Alami Cangar



Pilihan mau milih kolam yang mana sebetulnya tergantung kalian. Tapi saran gue, mending kolam yang alami aja. Karena sudah ga perlu bayar lagi, air nya pun lebih panas dari kolam renang. Untuk menuju Cangar, gue kurang paham apa ada kendaraan umum atau ngga. Tapi seperjalanan gue dari Batu ke Cangar, ada, pas pulang nya baru ga ada. 
Oke puas bermain-main air panas, kita putuskan pulang dan menuju tempat hitz lain nya di batu, ga lengkap soalnya kalo ke Batu, tapi ga ke alun-alun nya, naik Kicir-kicir raksasa dan makan Ketan di Pos Ketan legenda 1967. Oh ya, alun-alun Batu itu baru rame setelah mahgrib. Jadi jangan pada dateng kesini siang-siang, yang ada cuma lalu lalang motor mobil aja kebanyakan. Hal yang aduhai disini adalah pas gue naek Kicir-kicir raksasanya. Ga mahal, cuma 3rebu, tapi sensai nya itu loh, lo harus coba kalo dateng kemari naik itu wahana.




Oke puas bermain-main di Cangar dan Alun-alun Batu, saatnya pulang ke kosan untuk istirahat dan menunggu teman-teman gue si Arip dkk yang uda jalan dari Jakarta.\

Hari ke-II Jatim Park 2..Senin, 24 Agustus 2015
Pagi hari di saat itu pemandangan dari kosan si Joyo saik banget. Dengan jelas gue bisa ngeliat Gunung Semeru, Arjuno, dan Welirang. Oke skip dan gue tetep kontak-kontakan sama temen gue hani, karena doi sampe duluan di Malang gegara naik kereta Jayabaya. Kabar ga ngenakin pun dateng, ternyata kereta Matarmaja yang ditumpangin Arip, Detha, dan Lala anjlok di Blitar, hari ini terpaksa rencana yang kita buat di skip aja deh karena menunggu mereka.
Si Hani akhirnya naek angkot untuk menuju kosan si Joyo, dan sesampainya disana dia pun juga bosen karena mendok aja di kosan. Karena kosan si Joyo sangat deket banget ke Jatim Park 2 dan Batu Night Spectacular, Hani pun mengajak gue dan Bagas untuk ke Jatim Park 2. Awalnya gue gamau, karena mahal tetapi si Hani tau-tau ngebayarin gue, ya gue si orang nya pantang nolak rejeki :p.

Pertama kita ke Eco Green Park dulu. Itu ya Ragunan versi bersih nya lah dan lebih tertata, terstruktur jalurnya juga jadi kita ga melenceng kemana-mana. Setelah dari sana, kita melancong ke Jatim Park 2 yang berada di sebelahnya persis. Jatim Park 2 itu modelnya kaya ragunan ditambah wahana Dufan buat anak-anak, ada juga pertunjukan kaya singa laut dan kita juga bisa bersafari kecil pake mobil melihat hewan-hewan secara langsung seperti di Safari Bogor. Setelah dari Jatim Park 2, kita menuju bangunan yang megah di depan Jatim Park 2, yaitu Museum Satwa.





Puas menikmati Jatim Park II dan Eco Green, kita bertiga kembali lagi kekosan nya si Joyo. Masih terus ngubungin Arip dkk, alhamdulillah mereka uda sampe di Malang sorenya. Kami pun bertemu di deket rumah sakit Baptis karena saat itu ibu nya Detha ikut bersama temannya tapi beda tujuan dengan kita. Kita nginep di Villa temennya ibu nya Detha di daerah perbatasan Batu dan Karangploso dan lekas istirahat untuk petualangan yang sesungguhnya esok hari.

Hari ke-III Coban Sumber Pitu...Selasa, 25 Agustus 2015

Hari ini memang rencana kita yang seharusnya jalan hari senen kemarin, tapi karena ada hal yang tidak di inginkin yaitu kereta anjlok, alhasil kita undur ke hari selasa. Hari selasa rencana kita yaitu ke pantai dibatalkan, karena kesepakatan kita lebih enak ke sumber pitu aja karena jarak yang tidak terlalu jauh dari Batu, dan si detha lala sudah lelah karena musibah kemarin. Coban Sumber Pitu itu ada di daerah Pujon. Coban kalo dalam bahasa jawa artinya Air Terjun, semacam Curug lah kalo kita kenalnya di Depok dan sekitarnya.

Sebelum kesana, paginya gue arip hani dan bagas bergegas ke Malang kota dulu untuk menyewa motor disana. Perlu kalian tau, nyari sewa motor di Batu itu jarang banget, cenderung ga ada malahan. Kita sewa motor dapet kenalan dari temennya Hani, perhari sewa cuma 55rb saja, kita ambil 3 motor. Setelah ngambil motor, ternyata ada turis dari Perancis yang kebetulan nginep di sekitar sewa motor ingin ikut kita ke coban pitu, yauda dia pun ikut bersama rekan nya yang ngehousting.


Kita berempat kembali lagi ke penginepan dan siap-siap untuk menuju coban sumber pitu yang jaraknya tidak begitu jauh dari tempat nginap kami. Setelah semua siap, kami pun bergegas berangkat dan ketemuan dulu dengan bule yang tadi di alun-alun Batu. Setelah semua kumpul, cabut!

Perjalanan menuju Coban Pitu sangat mudah. Dari alun-alun Batu, ikuti saja terus ke arah Pujon/Kediri, ikuti saja jalurnya sampai kalian ketemu pertigaan yang ada tugu sapi nya, belok ke kiri deh. Perjalanan lebih kurang 1 jam, kami tiba di pos retribusi Coban Sumber Pitu dengan biaya 10rb/orangnya. Jalan dari Batu sampe pos retribusi masih mulus, selebihnya Offroad.


Jalurnya jangan di tanya, kasian sebetulnya gue ama tu motor meskipun cuma sewa. Jalur berupa pasir dan bebatuan menjadi satu sejauh 3 kilometer, naik turun, bener-bener deh mana kita pake motor matic, kalo pake motor trail mungkin ga akan jadi masalah. Tapi lupakan soal perjalanan offroad motor tadi, kita jalanin aja dan alhamdulillah sampe juga di parkiran motor Coban Pitu yang sangat sepi pengunjung saat itu.




Sesampainya di parkiran motor, jangan pada seneng dulu. Karena untuk mencapai Coban Pitunya, di perlukan trekking sejauh lebih kurang 2 kilometer dengan kontur yang dominasi menanjak. Waktu itu jalur sangat tandus dan berpasir, sedikit membuat kami kesulitan. Sebelum mencapai coban utama yaitu coban pitu, kita ketemu dulu dengan coban empat namanya. Trek sebelum coban empat itu menurun tajam, jadi hati-hati aja. Setelah perjalanan 1 jam dari parkiran motor, alhamdulillah kami bisa sampai di coban yang menurut gue gede banget, Coban Pitu!
Air terjun sebelum Coban Sumber Pitu

Trek menuju Coban Pitu, Nanjak coy

Sedikit lagi sampe

Finished! Coban Sumber Pitu!

Ma Sya Allah lah Pokoknya


Complete Team
Untuk menikmati sumber pitu ini lebih kacau lagi, kalian bisa nanjak sedikit lagi. Diatas kalian bisa melihat coban pitu yang bener-bener keren parah, ga boong, ini air terjun yang indahnya sama kaya Madakaripura menerutu gue.

Coban Pitu dari atas



Menikmati air terjun itu ga lengkap namanya kalo ga kecipratan airnya dan kalo bisa mandi! Tapi pas itu badan gue lagi ga enak, masuk angin lah biasa, alhasil gue pun cuma menikmati gecermik nya air coban ini yang sangat dingin dan seger pol dah. Nah si bule mandi, alhasil udah deh, gue di cipratin mulu ama doi. Ga cuma gue dan si bule, tapi full team yaitu arip, detha, lala, hani, dan bagas pun juga mencicipi segernya coban sumber pitu ini. Hati-hati pokoknya pas mau ke titik terjun cobannya, jalannya licin tapi masih bisa cukup terkendali.


Puas menikmati Coban Pitu, kami bergegas untuk pulang kembali karena waktu yang sudah semakin sore. Perjalanan turun tentunya lebih cepat dari pada naik, lari saja. Buat kalian yang mau ke Coban Pitu ini tapi pake kendaraan umum, bisa kok. Caranya Ketik nama (spasi) domisili (spasi) dari Batu, kalian naik bus yang ke arah kediri lalu turun pujon dengan ciri-ciri ada pertigaan tugu sapi nya. Nah dari situ, naik ojek aja deh sampe parkiran motor coban pitu, karena tidak ada angkutan lain selain ojek. Untuk tarifnya, mungkin si ni ya menurut gue bisa 25ribuan keatas soalnya treknya cihuy banget.
Sebelum istirahat untuk petualangan selanjutnya, yaitu setelah deal-dealan sama ibu nya detha dan temannya, kami berencana keesokan harinya menuju Gunung yang ga boleh terlewatkan kalo kalian dateng ke Malang, yap Bromo coy! 

Malam setelah dari coban pitu, kita ke alun-alun kota Malang dulu untuk bertemu teman dari Univ Brawijaya, setelah itu, kita menuju tempat sewa motor untuk mengembalikan motor dan juga memenuhi undangan si bule dari perancis untuk dinner yang dia buat sendiri makanannya. Oh ya nama bulenya itu Franco, doi uda keliling dunia dari Perancis tanpa pesawat, ga boong gue.

 Hari ke-IV Gunung Bromo 26 Agustus 2015

Tepat jam 00.30 kita berangkat dari penginapan menuju Gunung Bromo, itu juga kita bawa tas karena abis turun Bromo, langsung pulang. Dari penginapan di Batu kita menuju Bromo tidak melewati Tumpang yang biasa pada umumnya kareba jalurnya sedang dibenerin, kami lewat Lawang nanti tembus Tosari nanti tembus langsung menuju Pananjakan.

Jam setengah 2 pagi kami tiba di check point terakhir di Tosari untuk pindah dari mobil biasa ke mobil Jeep. Katanya si wajib pake Jeep, tapi kalo ga di subsidi ama ibu nya Detha mah gue mending bawa Motor kesini. Tarip Jeep di patok normal sekitar 600rb untuk berenam. Karena kita berdelapan, alhasil kena charge jadi 800rb untuk 8 orang belum dengan biaya masuk TNBTS khusus Bromo yang cukup mahal. Semua deal, saatnya cus!

Sesampainya di Pananjakan View Point, ga kerasa soalnya gue tidur. Padahal kata temen-temen gue, kontur jalur dari Check point menuju pananjakan parah banget. Kita sampe di Pananjakan jam 3 pagi, matahari baru terbit jam 5 padahal. Meskipun begitu, sudah rame banget turis-turis disana, dominasi bule-bule. Di Pananjakan View Point, dimana waktu itu masih jam 3 pagi, dengan jelas gue bisa liat Gunung Semeru dengan lampu bederatan menuju puncak, itulah pendaki yang ingin menuju Mahameru, jadi kangen dan nostalgia gue disana.

Setelah lama menunggu, akhirnya yang ditunggu-tunggu oleh semua wisatawan muncul juga, yaitu mentari pagi yang muncul dari ufuk horizon timur. Rasanya seperti nostalgia aja gue, melihat matahari terbit di Bromo sama di Mahameru waktu Mei kemarin. Dan setelah matahari terbit, Masya Allah sekali pokoknya pemandangan Bromo dan Semeru, bener-bener romantisme Tuhan menciptakan dua gunung tersebut bersebelahan supaya manusia itu senantiasa bersyukur dan membuktikan bahwa Indonesia adalah surga yang bener-bener nyata.

Detik-detik sebelum mentari muncul

Sudah muncul sedikit dan malu-malu

Akhirnya muncul juga

Lautan awan dan Manusia disinari oleh mentari pagi

Seperti foto orang-orang banyak, indah cak!

Sisi timur Bromo
Setelah mentari pagi terbit, jangan lupa solat subuh dulu karena dimanapun kalian berada, solat itu nomor wahid lah. Nah setelah solat subuh, orang-orang juga uda pada turun, disinalah gue mulai ngerasain damainya Bromo. Bener-bener damai sampe gue bengong mandangin Bromo dari Pananjakan, ngeliat Semeru dengan puncaknya Mahameru yang Mei kemarin gue liat Bromo dari sana, ngeliat gunung Argopuro yang seakan manggil-manggil untuk didaki.




Puas menikmati Bromo dari Pananjakan, saatnya untuk menuju langsung ke kaldera bromo untuk menikmati keindahannya lebih jauh lagi. Kita jalan dari Pananjakan jam 7 pagi untuk menuju spot pertama yaitu Bukit Teletabis. Pada saat itu, bukit Teletabisnya lagi ga hijau banget, tapi ga memudarkan keindahan yang di pancarkan. Dari bukit teletabis, kita bisa ngeliat jalur Tumpang yang umum nya di gunakan para Jeep kalo jalan dari Malang.





Setelah dari bukit teletabis, kita bergegas ke Pasir Berbisik yang terkenal di Bromo, dan icon nya yaitu batu singa. Alasan pihak TNBTS mewajibkan wisatawan pake Jeep karena pasir berbisik ini, cukup dalem pasirnya dan bisa membuat ban motor slip. Pake mobil sebetulnya si bisa-bisa aja, tapi ya namanya sudah di komersialisasikan, jadi bagi-bagi rejeki pun harus dituruti. Tapi kalo pake motor Trail atau minimal macem Vixion si selaw, tapi haram hukum nya pake motor matic ke Bromo, karena cepet dan belt nya bisa kebakar dengan mudah.

Batu Singa Pose

Mari tembak-tembakan

Kame-kameha

Setelah puas menikmati pasir berbisik, kita menuju spot terakhir yaitu kawah Bromo dan Pura Luhur Poten. Disini kita dikasih pilihan, mau jalan ke kawah dengan trekking 1 jam setengah sampe puncak kawah atau naik kuda sampe di bawah kawah dengan biaya yang sangat menguras kantong, 125ribu coy nyewa kuda doang. Tapi kita semua fix ga ada yang naik ke kawah karena cape, dan ngeliat Pura Luhur Poten dari kejauhan saja.

Setelah semua spot Bromo terlewati, maka berakhirlah petualangan di Bromo dan di Malang saat itu juga. Sungguh pengalaman yang luar biasa bisa berpetualan di Malang, hanya saja kita belum afdol ni karena belom ke pantainya. Insya Allah suatu saat kita kesana. Kita turun kembali menuju kota Malang dan bersiap-siap karena kereta kita berangkat jam 5 sore naik Matarmaja.

Intinya jalan-jalan di Malang itu ga cukup sehari dua hari atau tiga hari, perlu seminggu kalo kalian bener-bener mau explore alam mulai dari coban, gunung, hingga pantainya *Sungkem sama bolos kuliah dan cuti kerja.

Oke deh itu dia cerita gue jalan-jalan ke Malang yang bener-bener luar biasa sekali ternyata, temen baru dapet, tapi pacar mah nanti aja lah ya. Tips-tips nya uda gue sematkan ya di setiap sesi cerita, semoga bermanfaat. Explore lah negeri kalian sendiri, karena negeri ini sangat luas dan sangat indah, dan satu lagi, jangan sekali-sekali buang sampah sembarangan, jaga terus keindahan bumi pertiwi ini karena Tuhan ga salah menyematkan Indonesia sebagai titisan kecil dari sebuah Nirwana. Salam ransel dan salam lestari semuanya!



Malang, 23-26 Agustus 2015

Komentar

  1. Udah pernah ke Bromo nya, tapi belum ke Coban Sumber Pitu.
    Bagus banget air terjunnya, kek di luar negeri <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mba kalo ke Malang coba ke Coban Pitunya, ga akan nyesel meskipun bikin dengkul cepol ;)

      Hapus
  2. YN
    Fotonya keren keren....serasa ikut jalan jalan....terima kasih artikelnya yg menarik....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipp terimakasih sudah mampir, semoga bermanfaat :)

      Hapus
  3. jadi pengen ke malang kak, pengen ke 5 tempat di malang yang bikin liburanku lebih bermakna

    BalasHapus
  4. ngga ada niatan buat ngunjungi pantai di malang mas ? ngga kalah indah lho :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya begitu mas, tunggu long weekend dulu haha

      Hapus
  5. Malang seolah tak pernah lekang dari incaran para wisatawan saat musim liburan datang, juga memiliki banyak sekali spot nongki yang cozy abis :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, gunung sama pantai di Malang ajib bener. Saya masih punya hutang untuk berkunjung ke pantai-pantai yang ada di Malang sebetulnya.

      Hapus

Posting Komentar